MOJOK.COPerlu kamu ketahui, sekarang ini banget, rasa persaudaraan di antara pengendara keluarga Honda Astrea itu sangat kuat. Nggak kalah sama pengendara Vespa, kok.

Siapa bilang cuma pengendara Vespa yang punya nilai persaudaraan tinggi di jalanan? Kini, pemilik Honda Astrea Grand, Honda Astrea Prima, hingga Honda Astrea Legenda juga punya rasa persaudaraan yang tinggi. Love banget.

Oke, saya akui kalau pengendara Vespa memiliki rasa kebersamaan yang kuat ketika bertemu di jalan. Entah itu sekadar saling sapa, saling lirik, atau hanya saling senyum. Tapi tunggu, zaman terus bergerak dan kini motor keluarga Honda Astrea juga punya rasa persaudaraan yang sama kuatnya seperti pengendara Vespa.

Ucapan Radhitya, teman Okti Fathony, yang menyebutkan bahwa di Indonesia, hanya para pengendara Vespa yang akan saling sapa dan bantu di jalanan perlahan mulai terbantahkan.

Begini ceritanya….

Saya tinggal di Bandung. Kamu tentu tahu kalau senja di Bandung adalah waktu yang tepat untuk ngopi motoran. Saya keluarkan Si Kuya, nama motor Astrea Legenda kesayangan saya. Sorry to say, meskipun cuma punya motor bermesin 100 cc, saya tempatkan dia di garasi. Di tempat terhormat, bukan di pinggir rumah.

Sebelumnya, saya nggak punya kepercayaan diri buat sengaja motoran ke jalan raya pakai Si Kuya, keluarga Honda Astrea itu. Sejak dibeli sekitar lima tahun lalu (tentu saja beli bekas), nggak ada yang bisa dibanggakan dari Si Kuya ini.

Sebabnya, kendati lebih muda dari Honda Grand, motor keluaran 2002 itu lebih cocok buat angkut galon yang peruntukkannya hanya gerak dari gang ke gang, alih-alih sebagai kendaraan jalan-jalan. Jok sobek sampai kelihatan busa kuning, suara “ngik-ngik”, pokoknya reyot.

Baca juga:  Tubuh Sehat dan Bugar Berkat Si Pitung Honda C70

Kepercayaan diri saya mulai muncul setelah Si Kuya melipir ke bengkel. Padahal hampir satu tahun lebih kesayangan saya ini tidak mencium bau oli. Perbaikan pun dimulai. Mulai dari ganti busi, oli, kampas rem, jok, spakbor, foot step, dan yang paling berpengaruh, ganti sayap dengan yang berwarna putih.

Meskipun masih jauh dari kata bagus, bukan hanya saya yang mulai percaya diri, tapi Si Kuya sendiri kelihatan lebih gagah dan bergairah. Mesin enak, kaki-kaki oke, dan dia mulai berani lari-lari kecil. Pengennya sih restorasi penuh biar nggak malu-maluin ketika buat pamer di Instagram. Tapi…mahal, cuy.

Titik balik lahir di sini. Untuk diketahui, di Bandung (dan mungkin di kota-kota lainnya), motor jadul seperti keluarga Honda Astrea ini sedang booming. Buktinya, tujuh dari sepuluh perempatan yang saya lalui kerap dihinggapi Honda Astrea yang juga turut berhenti dengan setelan orisinal dan dipakai oleh anak muda.

Saya, yang nggak tahu perkembangan motor, sempat terheran-heran ketika disenyumin pengemudi motor Honda Astrea lain. Saya kasih senyum balik, dong, walaupun apaan sih disenyumin cowok. Di lain hari, saat hendak nongkrong di salah satu cafe di daerah Sekeloa, parkiran pun hampir didominasi motor Honda Astrea.

Lalu tibalah hari itu. Cuaca Bandung yang akhir-akhir ini hujan melulu, mengakibatkan banyaknya genangan air di sana-sini. Saat berkendara dalam perjalanan pulang, motor saya mati karena busi kebasahan. Saat hendak menelepon seorang kawan untuk dimintai pertolongan, datang pengendara Honda Astrea lain yang membantu.

Baca juga:  Bersaing dengan Calon Suami dalam Mengejar Beasiswa LPDP

Kunaon, Kang?” tanyanya.

Pareum. Jigana busi baseuh,” jawab saya.

Pria bernama Deni itu pun membantu memperbaiki motor saya. Ia meminjamkan busi cadangannya. Sekitar 20 menit kemudian, Si Kuya kembali nyala.

Sipp, Kang. Hurung deui.

Wah, nuhun pisannya.

Dalam hati, “Wooow barudak Honda Astrea sekut juga! Kini nggak hanya barudak Vespa yang memiliki rasa persaudaraan di jalanan.”

Setelah kejadian itu, lama-lama kok saya makin sayang sama Si Kuya. Dikit-dikit dipandangi, debuan dikit dilap. Dan ketika pandangan menuju pelat nomor, baru saya sadar kalau Si Kuya udah lama “mati”. Sudah saatnya ganti pelat nomor. Sudah lama nggak bayar pajak. Masyaallah!

Tapi ya, ntar aja nunggu ada duit….

Yang jelas, kini saya bisa niru-niru Takaki Tono dalam anime lawas 5 CM per Second. Meski sedikit beda, Takaki mengendarai Supercup 800, Si Kuya kesayangan saya bisa melewati Jembatan Pasupati dan melibas jalanan Bandung. Tentu dengan kewaspadaan penuh, takut ada polisi yang sedang razia. Hehehe….

Kalau Si Kuya mati di tengah jalan? Ya nggak usah khawatir, rasa persaudaraan pengendara Honda Astrea nggak kalah sama pengendara Vespa. Ntar juga datang Deni Deni yang lain.

BACA JUGA Mengendarai Honda Grand 1997 dengan Jiwa Harakiri atau tulisan bau oli lainnya di rubrik OTOMOJOK.