fbpx
  • 17
    Shares

MOJOK.CO Setelah mengalami erupsi berturut-turut, Gunung Agung kian menjadi momok bagi Bali. Namun, Bandara Ngurah Rai masih beroperasi. Kok bisa?

Pagi ini, Selasa (3/7), letusan Gunung Agung mengawali hari. Terjadi pada pukul 04.13 WITA, Gunung Agung mengalami letusan yang diikuti dengan erupsi abu, setidaknya selama 7 menit. Abu yang muncul dari letusan ini dinilai cukup tebal dan bergerak ke arah barat.

Menurut Badan Geologi Kementerian ESDM dan Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMG), erupsi terekam di seismogram dengan amplitudo maksimum 24 mm dengan frekuensi kegempaan cukup rendah.

Letusan hari ini telah menjadi letusan ketujuh (iya, udah tujuh kali!) yang terjadi sejak Senin (2/7). Sebelumnya, Gunung Agung yang masih berstatus SIAGA alias berada di level III ini bahkan mengalami letusan yang disertai semburan lava. Sontak saja, warga sekitar langsung mengungsi.

Bukan hanya warga, pihak yang semestinya turut berjaga-jaga atas letusan Gunung Agung di Bali adalah—tidak lain dan tidak bukan—Bandara I Gusti Ngurah Rai, alias Bandara Ngurah Rai. Aktivitas penerbangan tentu memiliki risiko lebih besar jika pandangan pilot terdampak dari abu atau hasil letusan gunung berapi.

Tapi tampaknya, kita tak perlu khawatir-khawatir amat dengan Bandara Ngurah Rai. Corporate Secretary Angkasa Pura I Israwadi menyebutkan bahwa pihaknya masih terus memantau erupsi yang terjadi. Lagi pula, kuncinya adalah pada pergerakan abu letusan ke arah barat; artinya, hal ini dinilai tidak menganggu bandara.

Baca juga:  Langkah-Langkah Menghadapi Bencana Gempa Bumi dan Tsunami

Pihak bandara juga menegaskan bahwa kegiatan operasional bandara masih berlangsung normal dan tidak ada penerbangan yang di-delay akibat kejadian ini.

Saat ini, peringatan bahaya terhadap Gunung Agung telah ditetapkan pada area yang berada dalam radius 4 km dari puncak gunung. Namun demikan, PVMBG menegaskan bahwa zona perkiraan ini bersifat dinamis dan bisa di-update sewaktu-waktu.

Seperti dilaporkan oleh banyak media, sebelum pagi ini. Gunung Agung berturut-turut mengalami erupsi dan lontaran lava pijar. Jarak aliran lava bahkan mencapai 2 kilometer.

Atas status SIAGA yang dimilikinya, Gunung Agung diharapkan aman dari pendaki dan pengunjung wisatawan, khususnya di zona perkiraan bahaya yang memiliki radius 4 km dari kawah puncak.

Bukan hanya itu, masyarakat sekitar juga harus selalu siap siaga—siapa tahu bahaya datang tiba-tiba hingga mereka harus evakuasi mandiri kapan saja. Bagaimanapun, letusan gunung berapi tak hanya sekedar letusan—ia juga berpotensi mengakibatkan lahar hujan dan bahaya sekunder lainnya.

Bandara Ngurah Rai pastilah menjadi pihak yang tak kalah waspadanya. Sebaran abu vulkanik tentu dihindari dalam penerbangan karena mampu menghalangi jarak pandang pilot dan membahayakan penumpang. Sebagai salah satu bandara tersibuk di Indonesia, Bandara Ngurah Rai tentu tak akan ambil risiko yang menyangkut nyawa manusia.

Dengan letusan dan erupsi yang terjadi bertubi-tubi, bukan tidak mungkin jika status SIAGA yang dimiliki Gunung Agung beralih ke AWAS. Tapi tentu saja, kita semua berharap hal itu tidak terjadi.

Baca juga:  Ketika Persib Bandung Rindu Michael Essien dan 3 Alternatif Pengganti

Stay safe, Bali! (A/K)

  • 17
    Shares


Tirto.ID
Loading...

No more articles