MOJOK.COSeorang perempuan bercerita rasa tidak nyamannya saat ditawarin minum bir sama teman dekatnya sendiri.

TANYA

Assalamualaikum, Dek Au (maaf saya panggilnya “Dek” soalnya saya yakin saya lebih tua daripada Au. Hehe).

Jadi gini, langsung aja, ya. Saya adalah perempuan yang umurnya hampir masuk kepala 3. Saya punya beberapa teman dekat yang—sekarang ini—sedang menjadi sumber kegalauan saya. Ada seorang pria, sebut saja namanya Fauzan. Dia adalah sahabat saya sejak kuliah. Persahabatan kami sejauh ini baik-baik saja.

Kemarin, Fauzan mengajak saya berkenalan dengan teman-teman nongkrongnya. Saya setuju dan menyusul ke tempat yang dijanjikan. Hanya saja, saya sedikit kaget waktu dia bertanya, “Tapi tempatnya ada birnya, nggak apa-apa?”

Saya oke-oke aja karena saya juga punya sahabat dekat perempuan yang suka minum bir, meski saya nggak. Saya pikir, Fauzan nggak akan minum bir, dia cuma mengikuti pilihan tempat yang teman-temannya ajukan.

Begitu sampai di tempat nongkrong, Fauzan dan kawan-kawannya memesan bir. Saya, lagi-lagi, terkejut waktu melihat Fauzan mengambil sebotol dan meminumnya. Fauzan balik melihat saya, lalu bertanya, “Kamu minum nggak?”

“Nggak,” jawab saya.

“Dicoba aja dulu, nih.”

Kondisi ini lantas melempar saya ke sebuah momen beberapa hari yang lalu, saat bertemu dengan sahabat perempuan saya yang suka minum bir—yang saya sebut tadi. Namanya Kamboja, dan dia paham betul saya nggak minum bir. Namun kemarin, yang terjadi agak berbeda. Saat minum, Kamboja menyodorkan segelas kecil bir dari botolnya, sambil berkata, “Minumlah. Coba ini.”

Saya sayang sekali pada Fauzan dan Kamboja. Tapi, saya agak terkejut ketika mereka sampai mengajak saya mencoba bir, yang mereka tahu betul tidak pernah saya konsumsi dan tidak ingin saya konsumsi.

Mungkin ini sepele, ya, Dek Au? Toh, bisa saja saya bilang, “Nggak usah, nggak mau,” tapi kok saya merasa agak gimanaaa gitu jadinya.

Apakah di usia dewasa macam ini saya harusnya bisa lebih terbuka—dalam artian mencoba ikutan minum—demi tuntutan sosial? Atau, saya hanya perlu bersikap biasa saja sambil minum cappuccino yang dipesan waktu mereka lagi minum bir-bir itu?

Mohon tanggapannya, Dek Au. Makasih. Hehe.

JAWAB

Hai Mbak, yang nggak menyebutkan namanya sama sekali—bahkan inisial atau nama samarannya sekalipun. Duh, saya jadi keder nih buat jawabnya. Soalnya, saya sendiri sama sekali belum pernah berada dalam posisi sampeyan, Mbak.

Kalau menurut saya sih, ini tergantung dengan prinsip yang sampeyan pegang, sih. Kalau memang pada dasarnya sampeyan berprinsip untuk nggak minum bir, yaudah nggak usah minum bir. Tapi, kalau nilai dalam hidup sampeyan membolehkan sampeyan untuk minum bir, yaudah ikutan aja. Iya, saya tahu, ini jawaban yang sungguh klise.

Akan tetapi, saya jadi ingat cerita soal teman saya di tempat KKN-nya dulu. Teman saya ini laki-laki dan dia berprinsip untuk tidak minum bir. Tapi, dia KKN di sebuah daerah yang menjadikan minum tuak sebagai sebuah tradisi untuk menjamu tamu maupun nongkrong gaul ala daerah setempat. Tentu saja, hal ini bikin teman saya cukup bingung caranya untuk menolak, lha wong minuman tuak tersebut dipersiapkan sebagai penyambutan. Kalau misalnya dia menolak minuman yang telah disediakan itu, dia khawatir akan menjadikan warga setempat tersinggung karena merasa penjamuannya tidak dihargai.

Dengan beberapa perhitungan, teman saya ini memutuskan memegang prinsipnya untuk tetap tidak minum bir. Meski teman-teman KKN-nya yang lain ada pula yang memutuskan bergabung untuk minum tuak yang disediakan. Beruntungnya, warga setempat memahami hal tersebut dan justru menghargai prinsip yang dipegang oleh teman saya ini.

Akhirnya, teman saya bisa nongkrong dengan santai hampir setiap malam dengan warga setempat, meskipun dia tidak ikut minum bir. Dan itu tidak menjadi masalah, karena kedua pihak sama-sama menghargai keputusan satu sama lain.

Nah, menurut saya, sih, kalau memang sampeyan betul-betul berprinsip untuk tidak mau minum bir, ya tidak ada salahnya untuk menolak tawaran dari teman sampeyan itu. Kalau memang teman sampeyan ini punya rasa menghargai yang mumpuni, mereka tidak bakal mempersalahkan keputusan sampeyan, untuk menikmati cappuccino, bukan?

Namun, kalau memang sampeyan ini ada keinginan tipis-tipis untuk nyobain, yaudah dicoba aja biar nggak diliputi rasa penasaran terlalu larut.

Soal menjadi terbuka, bukannya yang namanya sikap terbuka itu adalah cara kita menerima dan menghargai perbedaan, ya? Seperti yang pernah saya dengar dari seseorang, bersikap open minded bukan berarti harus menjadi western-minded. Seperti halnya menjadi islami, bukan berarti mengharuskan kita berpenampilan kearab-araban yang syor’a-syar’i dan mudah mengkafir-kafirkan.



Tirto.ID
Loading...

No more articles