MOJOK.CO Kalian mungkin punya minimal satu teman yang melanjutkan kuliah S-2 atau S-3 hanya karena belum dapat kerjaan dan saking kaya rayanya orang tua mereka. Sungguh pun makhluk yang kuliah cuma buat ngisi waktu luang itu layak dikritik.

Saya adalah orang yang begitu lulus S-1 berjanji nggak ingin melanjutkan kuliah lagi. Alasannya adalah trauma skripsi. Klasik. Hingga akhirnya janji itu saya langgar sendiri.

Setelah bekerja kurang lebih satu tahun, keinginan melanjutkan kuliah muncul karena saya merasa bodoh. Lulusan Ilmu Komunikasi kok nggak bisa mbedain sosialis dan komunis. Nggak bisa mbedain mazhab Frankfurt vs Chicago. Saya merasa kuliah S-1 dulu cuma dapat ijazah dan IPK lumayan hanya karena membedah teori feminis radikal di pembahasan skripsi. Itu pun sangat cetek.

Lalu muncul sesosok Soni Triantoro, cowok imut yang mengumpan segala apa yang dia punya dan menceritakan betapa menariknya kuliah S-2. Dengan segenap tekad, saya pun memberanikan diri mendaftar pascasarjana untuk lanjut kuliah. Singkat cerita, saat ini takdir melempar saya lagi pada jurang kemalasan mengerjakan tesis. Here we go again.

Namun sesulit-sulitnya membagi waktu antara berkerja dan mengerjakan tesis, lebih sulit lagi memahami teman-teman saya yang ternyata memutuskan lanjut kuliah S-2 hanya karena mengisi waktu luang.

Pada sebuah obrolan santai, seorang teman mengatakan dia nggak ingin lulus S-2 dengan cepat. Semata karena takut setelah lulus dia bakal nganggur lagi dan nggak punya kegiatan. Selama ini motivasinya lanjut kuliah lagi adalah karena dia nggak punya kesibukan, alias, wow ngapain gitu kek!

Teman saya ini memang terlahir dari keluarga yang uangnya turah-turah. Di usia 25 dia sudah bikin kedai kopi dan punya banyak karyawan. Tapi tetap, dia merasa sebagai pengangguran. Dia pernah bekerja di suatu perusahaan swasta, namun keluar begitu saja karena sudah bosan. Selama beberapa bulan kerjaannya hanya kongkow bareng teman mainnya dan hura-hura. Lalu dia merasa tidak berguna.

Baca juga:  Ciri Mahasiswa yang Bakal Jadi Musuh Bersama Saat KKN

Akhirnya si teman saya ini memilih buat kuliah S-2 yang uang semesterannya saja bisa buat memperbesar kedai kopinya dua kali lipat. Saya mengerti, status mahasiswa memang membuat seseorang jadi keren, apalagi S-2, hmmm calon dosen katanya, sih.

Belum lagi kalau jadi mahasiswa, bisa tetap main di malam hari meski pagi harinya harus menghadiri kelas dan berkunjung ke perpustakaan tipis-tipis. KTM itu ibarat sebuah kartu sakti yang bisa dipakai buat menikmati fasilitas kampus dan dapat diskon di warung ayam geprek Pada nggak tahu aja kalau mahasiswa ini sudah pascasarjana.

Melanjutkan kuliah S-2 bahkan S-3 bahkan bisa membebaskan kalian dari pertanyaan rese dari sanak saudara saat lebaran. Seperti:

Sekarang kerja di mana?
Lho, kok belum juga nikah?
Nggak pernah kelihatan, nih, ke mana aja?
Udah ada calon istri/suami belum?

Semua pertanyaan di atas bisa dijawab dengan satu kalimat peres: “Sekarang masih sibuk lanjut S-2 dulu, Om/Tante…”

Melanjutkan kuliah lagi ibarat trap card Yu-Gi-Oh yang otomatis membungkam segala rupa nyinyiran dan per-kepo-an orang-orang tentang bagaimana seharusnya menjadi dewasa.

Tt…tapi…

Melanjutkan kuliah nggak pernah segampang klarifikasi setelah menyebut data Veronika Komang sebagai sampah. Melanjutkan kuliah adalah komitmen untuk menyelesaikannya. Tesis yang jelas tingkatannya lebih susah dari skrpsi itu harus benar-benar dipikirkan hingga dosen menobatkan kalian layak menyandang gelar master.

Baca juga:  Pidato Nadiem Makarim "Gelar Bukan Segalanya" Ditujukan ke Siapa Sih?

Melanjutkan kuliah juga bakal jadi beban di masa depan ketika pekerjaan kalian dianggap nggak mencerminkan profesi lulusan jenjang strata 2. Maka teman saya yang lanjut kuliah hanya karena ingin mengisi waktu luang, akan mengerjakan tesis bersama kecamuk dalam kepalanya.

Di sisi lain banyak yang benar-benar ingin lanjut kuliah demi kenaikan pangkat pada pekerjaan hingga karena sayang kalau ilmu dan nilai S-1nya disia-siakan begitu saja. Tapi tenang kawan, konon beasiswa bertebaran begitu banyaknya. Kalau kalian benar-benar ingin lanjut kuliah lagi, hal pertama yang perlu diluruskan adalah soal motivasi dan rencana kalian 2 tahun ke depan.

Sebelum mendaftar kalian perlu membuat rencana penelitian yang benar-benar ingin kalian pakai. Kalau nggak gitu, kalian bakal plonga-plongo dan menghabiskan sebagian besar waktu di kampus hanya untuk mencari tema penelitian yang menarik.

Kuliah tidak pernah sesederhana menyibukkan diri dan mengisi waktu luang. Kalau kalian bingung ngapain setelah lulus S-1, ya jangan kuliah, tapi berdagang. Niscaya akan kaya raya di kemudian hari.

BACA JUGA Kritik buat Pengguna Bahasa Inggris yang Tersiksa Baca Subtitle. Kalian Rugi, Fellas atau artikel AJENG RIZKA lainnya.