• 17
    Shares

MOJOK.COListrik merupakan kebutuhan yang sudah kita serahkan ke pemerintah untuk mengelolanya. Sebelumnya kita diminta berhemat, ya manut. Lha sekarang kok malah diminta konsumsi sebanyak-banyaknya. Dengan gunakan AC di rumah. Kan jadi bingung~

Tahun 2017 lalu, Pemerintah melalui Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), terus menggalakkan perilaku hemat energi, dengan memotong penggunaan listrik sebesar 10% kepada seluruh masyarakat. Pemerintah menargetkan hemat energi harus menjadi budaya seluruh masyarakat. Pasalnya, hemat energi lebih mudah dilakukan dibanding menciptakan energi. Begitu kata mereka.

Pemerintah pun mengajak masyarakat seluruh Indonesia untuk berhemat dimulai dari hal kecil. Kampanye hemat energi “Potong 10%” ini bisa dilakukan dengan mencabut alat elektronik yang sudah tidak terpakai. Misalnya, laptop, TV, charger HP, dan sebagainya. Lebih jauh, kampanye ini juga ditujukan pada rumah tangga, industri, transportasi, gedung komersial, hingga fasilitas umum.

Namun ternyata pernyataan tersebut sudah tidak lagi berlaku. Kali ini, PT Perusahaan Listrik Negara (PLN), melalui Direktur Perencanaan Korporat PLN, Syofvi Felienty Roekman, berharap supaya masyarakat dapat mengkonsumsi listrik sebanyak-banyaknya. Sebentar, ini bagaimana maksudnya?

Ia berharap cuaca dapat selalu panas. Dengan begitu, akan semakin banyak masyarakat yang menggunakan AC di rumah. Ia juga meminta agar masyarakat tidak selalu bermain di pusat perbelanjaan atau mall, dan menghabiskan banyak waktu di rumah, sehingga konsumsi listrik juga akan bertambah.

Baca juga:  Jokowi dan Tarif Listrik PLN Menjebak Rakyat dalam Kebingungan

Pernyataan tersebut sebagai bentuk dukungan agar target konsumsi sebesar 6,8% hingga akhir tahun bisa tercapai. Ia menambahkan, akan melakukan berbagai upaya, khususnya dengan meningkatkan kegiatan operasional.

Menurut catatan PT PLN, konsumsi listrik hingga Mei 2018 sudah naik 5,1% dibanding tahun lalu. Syofvi optimis pihaknya bisa mencapai target sebesar 6,8% hingga akhir tahun. Salah satunya dengan menggenjot pemasukan dari para pelaku industri dalam negeri.

Syofvi menambahkan, pihaknya akan bergerilya untuk mengajak kalangan industri secara langsung agar mereka menggunakan pasokan energi ini dari PLN. Meski begitu, upaya menambah listrik dalam 4 bulan mendatang akan fokus pada tindakan operasional. Konsumsi rumah tangga juga akan berusaha ditingkatkan untuk mendongkrak pertumbuhan konsumsi. Walau ia mengakui, hal tersebut merupakan upaya yang berat.

Pernyataan PLN tersebut sebenarnya membuat bingung masyarakat. Pasalnya, dengan kampanye-kampanye yang dilakukan sebelumnya untuk berhemat, lalu tiba-tiba sekarang justru diminta untuk menambah konsumsinya. Ini ada apa?

Memang, listrik yang sudah diproduksi tersebut harus digunakan dan akan sangat eman-eman kalau dibuang begitu saja. Tapi jika melihat tahun 2017 lalu cadangan listrik yang nganggur mencapai 40%, kok bisa? Apakah ini dikarenakan manajemen serta kebijakan yang kurang pas, atau bagaimana? Kok berlebihnya kebangetan gitu? Itu produksinya pakek uang loh!!!111

Ingat, pemerintah sendiri loh yang bilang, hemat listrik itu untuk mewujudkan energi yang berkeadilan serta sejalan dengan pengelolaan energi global. Penghematan energi menjadi langkah tepat untuk memanfaatkan energi yang bertanggung jawab. Nah, kalau sudah nggak hemat, artinya kita juga nggak bertanggung jawab dong? (A/L)

Baca juga:  Asisten Rumah Tangga Juga Manusia, Kesetiaannya Nggak Bisa Dibeli