• 400
    Shares

MOJOK.CO – Setelah PKS bersiap akan menyiapkan nama untuk mengganti posisi Sandiaga Uno di Wagub DKI, Gerindra pun mengajukan nama M. Taufik. Kalau yang bersangkutan pernah jadi koruptor, ya mohon dimaafkan. Itu kan khilaf.

Koalisi antara Partai Gerindra dengan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) berencana akan urun rembug mengenai kandidat pengganti Wakil Gubernur DKI Jakarta yang ditinggalkan Sandiaga Uno beberapa waktu ke depan.

Setelah Sandi secara resmi disanding Prabowo Subianto untuk maju sebagai pasangan calon presiden dan calon wakil presiden, secara otomatis partai pengusung Anies Baswedan pada Pilkada DKI Jakarta 2017 berhak untuk mengajukan pengganti posisi Wagub DKI Jakarta.

Sampai sekarang, pihak PKS kemungkinan besar akan mengajukan Mardani Ali Sera. Meski sebelumnya PKS sangat yakin bahwa “jatah” wagub akan diberikan kepada mereka, ternyata pihak Gerindra juga mengajukan nama dari kadernya sendiri, yakni atas nama Muhammad Taufik anggota DPRD Jakarta yang sedang bersiap juga untuk maju sebagai calon legislatif pada Pileg tahun depan.

Masalahnya, Taufik pernah divonis sebagai narapidana tindak pidana korupsi saat menjabat sebagai Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Jakarta pada 2004. Saat itu Taufik secara sah dan meyakinkan telah melakukan korupsi pengadaan barang dan alat peraga Pemilu 2004 sampai merugikan negara sebesar Rp488 juta. Taufik beruntung karena saat itu hanya dipenjara 18 bulan.

Baca juga:  Lho Kok Nama Ketua KPK Firli Bahuri Muncul di Rekaman Penyadapan Kasus Suap?

Menanggapi Gerindra mengajukan kandidat wagub seorang mantan koruptor, Andre Rosiade, anggota Badan Komunikasi DPP Partai Gerindra menilai yang bersangkutan seharusnya dimaafkan atas perbuatannya.

“Allah saja Maha Pemaaf, masa kita nggak memberikan maaf?” jelasnya.

Menurut Gerindra, Taufik sudah menjalani masa hukuman atas perilaku korupsinya di masa lalu, dan sudah seharusnya hak-hak politik Taufik juga dihargai. Meski dulu korupsinya pernah ketahuan, Gerindra menilai Taufik tidak akan mengulangi kesalahan yang sama.

“Sampai sekarang hak politiknya masih ada. Tentu orang yang pernah bersalah dan menjalani masa hukuman, tentu, saya rasa beliau tahu persis kesalahan masa lalu dan tidak akan berani mengulangi,” kata Andre.

Sebelumnya Taufik juga dikenal publik jadi pihak yang begitu keras terhadap kebijakan-kebijakan Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) yang masih Gubernur DKI Jakarta saat itu terkait beberapa keanehan keuangan pada rencana APBD Jakarta.

Bersama dengan Abraham Lunggana atau lebih dikenal dengan Haji Lulung, Taufik memang dikenal publik sebagai sosok yang selalu berseberangan dengan Ahok. Di sisi lain, Taufik juga pernah mengeluarkan pernyataan tidak sependapat dengan aturan KPU yang melarang mantan koruptor maju lagi sebagai calon legislatif yang dipilih rakyat.

Menurut Gerindra, Taufik adalah wakil rakyat yang kompeten. “Dia berpengalaman, tahu persis masalah DKI, punya hubungan baik dengan Mas Anies,” tambah Andre.

Persoalannya, tidak mudah bagi masyarakat untuk menerima pemimpin yang pernah tersandung kasus korupsi seperti Taufik. Apalagi yang bersangkutan sudah divonis hakim terbukti melakukan korupsi secara sah dan meyakinkan.

Baca juga:  Dugaan Mahar Sandiaga Uno Tak Terbukti, Andi Arief: Bawaslu Pemalas!

Ketidakterimaan ini semakin besar setelah beberapa waktu lalu, publik tahu secara gamblang bahwa penjara-penjara para koruptor di Lapas Sukamiskin, ternyata didesain seperti hotel berbintang untuk para koruptor.

Melihat ujung dari pemberantasan korupsi cuma pindah alamat rumah saja seperti itu, bagaimana mungkin pelaku koruptor akan kapok jika diberi kesempatan untuk memimpin lagi?

Oh, iya lupa. Masyarakat Indonesia kan memang diminta agar mudah memaafkan para pelaku koruptor. Ya maaf kalau rakyat khilaf. (K/A)