• 174
    Shares

MOJOK.COSebuah poster bertemakan “Sandiaga Pulanglah” memicu viralnya tagar #sandiwarauno. Benarkah Sandiaga Uno sedang bersandiwara?

Niat hati melalukan kunjungan ke Pasar Kota Pinang, Labuan Batu, Sumatera Utara, Sandiaga Uno justru menemui resistensi. Penolakan. Cawapres pasangan Prabowo Subianto tersebut ditolak oleh sejumlah warga. Aksi penolakan tersebut diekspresikan lewat sebuah spanduk bertajuk “Sandiaga Pulanglah”.

Poster penolakan tersebut berbunyi: “Pak Sandiaga Uno, Sejak Kecil Kami Sudah Bersahabat Jangan Pisahkan Kami Gara-gara Pilpres Pulanglah!!!”Sandi hanya merespons poster penolakan tersebut dengan senyuman kecil. Ia pun tak jadi pulang setelah ditahan oleh ibu-ibu di dalam pasar.

Aksi penolakan pasangan calon untuk Pilpres 2019 ketika kampanye sudah biasa terjadi. Namun, untuk kasus satu ini, pihak Prabowo dan Sandiaga Uno dianggap rekayasa dan sedang bersandiwara.

Tidak berselang lama, viral sebuah potongan video yang menampilkan Yuga, anggota BPN Prabowo-Sandi melarang poster penolakan itu untuk dicopot. Yuga pun membantah bahwa Sandiaga Uno sedang memainkan peran playing victim.

“Apa yang saya lakukan ketika ada orang Gerindra yang mau cabut itu saya larang karena itu kan aspirasi masyarakat pasar. Mas, jangan, distreples lagi. Memang ada poster penolakan dan Pak Sandi samperin, jadi ini memang aspirasi yang kita harus dengarkan,” ujar Yuga seperti dirilis oleh Detik.com.

Menanggapi aksi penolakan Sandiaga Uno, Ketua TKN Jokowi-Ma’ruf Amin, Erick Thohir, melontarkan sindiran. Mantan presiden Inter Milan tersebut meminta supaya kubu Prabowo dan Sandiaga bisa membedakan mana pemilu dan mana sinetron yang penuh dengan drama.

Baca juga:  Pilpres 2019 Akan Baik-Baik Saja

“Kita mesti bedain dong pemilu sama sinetron, sandiwara. Mesti kita bedain dong pemilu ini memilih pimpinan yang bisa memajukan bangsa Indonesia, yang bisa membuat bangsa kita bersih dari korupsi, sejahtera, keadilan untuk semua, bukan yang sandiwara atau sinetron. Kalau itu di TV saja kita tonton.”

Senada dengan Erick Thohir, Hasto Kristiyanto meminta Sandiaga Uno untuk tidak lagi menggunakan model playing victim. Menurutnya, sudah saatnya Sandi tulus ketika berpolitik.

“Usir-usiran itu kan. Itu akhirnya muncul hashtag, enggak tahyu darimana. Artinya, publik kan merespons. #sandiwarauno itu kan respons publik. Artinya, berpolitik itu kan ketulusan, enggak usah playing victim. Toh, Ratna Sarumpaet sudah gagal sebagai playing victim. Enggak perlu dicontoh lagi,” tegas Hasto.

Setelah potongan video pelarangan pencopotan poster penolakan menjadi viral, tagar #sandiwarauno menjadi trending topic di Twitter. Menanggapi tuduhan hanya bersandiwara, Ahmad Riza, Juru Debat BPN Prabowo-Sandi, mengungkapkan bahwa bukan kelas Sandiaga Uno untuk membuat rekayasa.

“Tidak mungkin Sandi sebagai cawapres membuat rekayasa, sandiwara, apa yang disebut playing victim, nggaklah. Nggak jelas. Nggak karakter dia. Dia baik, santun, jujur, bijaksana, menghormati. Jadi bukan karakter dia yang begini-begini. Nggak main dia. Nggak kelas Sandi main begini.” (yms)