MOJOK.CO – Ada anekdot di pondok pesantren: “Kalau belum kena gudik, berarti belum sah disebut santri.” Dalam bahasa medis namanya: scabies. Ingat ya scabies, bukan rabies.

Bisa dibilang satu-satunya binatang di seluruh planet bumi yang ikut merasakan antre ngaji, antre mandi, atau bahkan antre makan bersama para santri ya kutu sarcoptes scabies. Ada sih satu lagi, namanya tumo alias kutu rambut. Tapi hanya sarcoptes scabies saja yang jejaknya sampai jadi penanda seorang santri dianggap sah sebagai seorang santri.

Kalau kamu bingung apa itu kutu sarcoptes scabies, maka barangkali satu kata kunci ini akan membuatmu paham: Gudik. Nah, itu. Binatang biadab tak berperikemanusiaan itulah si biang keladi dari penyakit gatal-gatal di kulit yang dalam kondisi parah, sampai bikin kulit melepuh keluar nanah.

Masalahnya, ada anekdot lama yang muncul di pondok pesantren: “Kalau kamu belum kena gudik, berarti kamu belum sah disebut sebagai seorang santri.”

Penyakit gudik ini secara resmi, sesuai yang sudah didaftarkan di kelurahan setempat dan sesuai akta kelahirannya bernama scabies. Tapi kebanyakan santri di pondok pesantren menyebutnya dengan istilah gudik.

Semata-mata hal ini dilakukan demi melecehkan jenis penyakit ini. Kalau disebut, “Wah, kamu lagi kena scabies ya?” kan kayaknya keminggris sekali itu penyakit. Tapi kalau, “Wah, kamu gudiken ya?” nah itu feel penerimaannya jelas jauh berbeda. Bikin malu komunitas saja.

Scabies, memang nama yang seram. Nama seseram itu seolah menggambarkan betapa kejamnya penyakit dan kutu si biang kerok ini.

Ibarat alien dari planet lain, kutu berbentuk bulat pipih berukuran 300-600 miu ini bakal menggali lapisan epidermis kulit manusia lalu bikin goa untuk bertelur. Yak betul, binatang menyebalkan ini menggali kulit kamu sebagai tanda keberhasilannya mengekspansi tanah baru. Benar-benar seperti era kolonialisme saja. Cari tanah buat ditanami.

Masalahnya, kutu ini punya jangka hidup yang cukup lama. Jika tidak berada di kulit manusia, kutu ini bisa bertahan 48 sampai 78 jam. Tapi kalau udah dapat “tanah jajahan” wah mereka bisa hidup sampai 2 bulan tanpa bayar kontrakan. Benar-benar mirip teman kos yang nebeng hidup dah.

Lalu kenapa penyakit ini begitu mudah menyebar di pondok pesantren? Jawabnya, karena kutu ini gemar mengaji.

Ya nggak lah.

Jawabnya, soalnya kutu ini memang punya peluang kehidupan lebih baik kalau berkembang di wilayah dengan tingkat kepadatan manusia yang tinggi. Nah, masalahnya, asrama atau pondok pesantren merupakan tempat di mana dalam satu kamar ada puluhan santri yang tidur bebarengan. Belum jika sudah kumpul ke masjid atau aula, bisa ratusan sampai ribuan santri berkumpul dalam satu tempat.

Hal ini merupakan habitat sempurna bagi kutu ini. Barangkali dalam bayangan si kutu, “Waw, ternyata ini adalah daerah penghasil rempah-rempah yang selama ini aku cari. Akan aku monopoli dan kuasai daerah ini. Huahaha.”

Cara mengatasi penyakit ini juga semakin susah tergantung dengan tingkat kepadatan penyakit ini muncul. Semakin padat akan semakin sulit diatasi. Itulah kenapa, dalam pondok pesantren, orang yang sudah terpapar penyakit gudik akan dipisahkan dalam bangsal kamar khusus untuk mensterilkan kondisi. Dalam kamar itu si santri akan bersama inang scabies yang lain. Benar-benar jadi mirip film horor zombie saja.

Hal semacam ini memang perlu dilakukan, karena jika sampai setengah populasi santri dalam pondok pesantren kena penyakit ini, maka bisa dipastikan mata rantai ekspansi kutu scabies ini nggak bakal ada habisnya.

Cara pencegahannya sebenarnya sederhana saja. Jaga kebersihan itu hal utama. Tapi kan ya seperti yang kamu juga tahu, kebersihan di pondok pesantren (terutama yang tradisional) itu seperti sebuah utopia belaka.

Jika pun sudah terkena, penggunaan salep permenthrin juga direkomendasikan. Diusapkan sesering mungkin di kulit yang terkena gudik. Kalau versi anak pesantren mah, luka-luka gudik itu disarankan untuk selalu dijemur di bawah sinar matahari langsung. Ya tentu saja biar kutu-kutu di dalam kulit itu merasa kepanasan terus minggat atau modar sekalian.

Meski begitu kadang, penyakit ini bikin para santri jadi tidak mengantuk saat mendengarkan pengajian, antre ngaji, atau bahkan saat sedang sekolah. Sembari antre, santri akan nitili gudik di tangannya, memastikan luka-luka yang kering untuk dipencet-pencet.

Tentu saja—biasanya—hal tersebut justru akan semakin menambah parah penyakit ini pada perkembangannya. Hanya saja hal ini menunjukkan bahwa kutu scabies ternyata kebal terhadap doa-doa ayat suci. Atau bisa jadi memang hewan ini suka cari inang para santri biar bisa ikut nebeng ngaji sekalian. Hm, bedebah memang. Mau mondok tapi ogah ikutan bayar SPP.

Loading...



No more articles