[MOJOK.CO] “Terus ada admin online shop lain yang nyaut, ‘Aku malah manggil pembeliku shay atau beb.’ Hahaha.”

Apa yang lebih nyebelin dari seorang pelakor? Jawabannya: disangka pelakor.

Mengingat sekarang sedang viral soal kasus-kasus rumah tangga di mana si suami ketahuan selingkuh dengan wanita lain, para istri di seluruh Nusantara pun kian meningkatkan level proteksi menjaga cinta sang suami. Hal ini tentu saja wajar, karena, well, siapa sih yang mau suaminya direbut?

Tapi, kembali lagi pada poin utama: yang lebih nyebelin dari seorang pelakor adalah disangka pelakor.

Adalah seorang wanita yang bernama Nmayanti Dali yang diketahui berprofesi sebagai penjual di online shop miliknya, menggungah kisah pribadi yang dialaminya. Seorang laki-laki berniat membeli barang dagangannya, sebelum akhirnya ia sendiri didamprat oleh istri laki-laki tadi.

Kalau kita amati bersama-sama, semua permasalahan ini muncul karena sebutan “Kakak” yang digunakan oleh penjual. Entah apa yang membuat istri laki-laki tadi super sensi dengan sebutan “Kakak”. Apakah ini ada hubungannya dengan pemberitaan yang gencar soal friendzone yang berujung dengan sebutan “Kakak-Adik”?

Entah~

Kocaknya, si penjual juga disebut berlaku sesuai ciri-ciri pelakor, yaitu menyapa dengan kata “Kakak”. Melihat segala penjelasannya, apakah hal ini akan jadi titik balik bagi tokoh-tokoh penjual online untuk mengganti nama sapaan secara serempak? Apakah “Akhi” akan menjadi pilihan yang efektif, walau sebenernya maknanya kurang lebih sama?

Baca juga:  Halah, Cuma Penulis Aja Kok Nggaya

Hmm. Gimana nich, nak-nak online shop?

Fransisca Pramitha: Lha untung cm manggil kakak,, biasanya dipanggil say.. Pilih yg mana shaayyy.. Apa gak tambah mencak2 Ibu itu yaaa hahaha ????

Iva Yani: Terkadang sy suka panggil custm sy dg sebutan “say”, klu ktmu ibu ini pasti aq malah dibilang pelakor jg y ???

Mareta Hap: bukannya sebutan KK itu malah sopan y sy juga jualan online klo sama yg ga kenal sy sebut aja kk krna sy rasa itu sopan hihihi istrinya kurang piknik tu

Nanda Sabrina: Gimana di tanah Abang atau ITC begitu? Semua penjaga toko teriak “boleh kk, liat2 dulu kk” ngga cewek ngga cowok ?

Sangaji Nur Laila Nandrang: Aduh aq juga klo jualan mangilnya kk juga???

Unii Wahyuni: Hehehh justru lebh ndg sopan kalau panggil langsung dengan nama,kan kalau panggil KK lbh sopan menurut sya sih..krn sayapun kalau kerja trus menjual barang mau Laki/cewek pasti panggilnya KK..
Ibunya terlalu baper??

Ika Denni: Klo ke mall yg harga grosir semua manggilnya kakak.. Semua pegawai toko yg ratusan jumlahnya semua ciri2 pelakor.. Hmmmm… Gemesss..

Teguh Nababan: Terlalu

Setelah berdebat cukup panjang (kuat juga penjualnya!), komentar diakhiri dengan pemberian nomor telepon. Rencananya, mereka akan meet up dan berbincang bersama.

Wah, masya Allah. Semoga baikan aja, ya Ukhti. Nga baik marah-marah. Astagfirullah.

Komentar
Add Friend
No more articles