MOJOK – Aksi teror yang terjadi di tiga gereja Surabaya lebih keji dari aksi pembunuhan biasa.

Lagi dan lagi. Aksi biadab menyasar tempat ibadah terjadi lagi. Bom bunuh diri meledak mengejutkan semua orang yang ada di sekitaran Gereja Santa Maria, GKI Diponegoro, dan GPSS Arjuno Surabaya, pada Minggu pagi (13/5). Beberapa saksi bahkan mengatakan dari jarak yang cukup jauh seperti terjadi gempa—kesaksian yang menggambarkan betapa dahsyat bom yang meledak sekaligus jadi gambaran betapa keji pelakunya.

Merunut pada kejadian sepanjang tahun 2018, teror yang terjadi di Gerja Santa Maria, Surabaya, sebenarnya bukanlah yang pertama. Pada Februari lalu, kita semua tahu Gereja St. Lidwina Bedog di Sleman, Yogyakarta, sempat mendapatkan teror ketika seseorang tak dikenal menyerang dengan senjata tajam. Untungnya, peristiwa di Jogja tidak sampai memakan korban jiwa. Sedangkan yang di Surabaya—karena kejahatan sepertinya sudah dipersiapkan lebih matang—korban yang sementara diketahui enam orang tewas, termasuk pelaku.

Baru saja sejenak masyarakat kita sedikit bisa meredakan kegusaran yang terjadi di Mako Brimob beberapa waktu lalu, aksi teror kembali terjadi. Lebih kejinya, sasarannya adalah sasaran sensitif secara lokasi maupun momentumnya, yakni tempat ibadah di saat saudara-saudara dari Kristen dan Katolik bersiap melakukan ibadah minggu pagi.

Aksi teror yang dilakukan di gereja Surabaya ini jelas lebih kejam daripada aksi pembunuhan biasa. Meskipun sama-sama bisa digolongkan sebagai kejahatan kelas berat, aksi teror lebih memiliki efek yang mengerikan dibandingkan aksi pembunuhan biasa.

Baca juga:  Abang Denny Siregar dan Buzzer Politik Lainnya yang Adek Sayang

Kejahatan keduanya (teror dan pembunuhan) sekilas memang terlihat mirip, akan tetapi jika dilihat lebih jauh keduanya punya perbedaan yang sangat jelas—terutama mengenai motif aksi kejahatan. Perbedaan inilah yang akan memperlihatkan bahwa aksi teror di gereja Surabaya punya kadar kekejaman yang lebih ekstrem. Sekaligus memperlihatkan betapa pelaku teror seperti ini benar-benar pembunuh berdarah dingin.

Peristiwa teror yang terjadi seperti di tiga gereja Surabaya ini sebenarnya dilakukan tidak untuk betul-betul menghabisi nyawa korban. Aksi biadab seperti ini sebenarnya hanya merupakan upaya kirim sebuah pesan. Artinya, bisa dibilang para pelaku bom yang melakukan aksinya di lapangan, hanyalah kurir antar untuk pesan yang dimaksudkan. Kalau kemudian ada korban yang harus mati betulan dari aksi tersebut, hal tersebut bisa dikatakan hanya bonus. Semakin banyak korban berjatuhan, semakin besar bonusnya, karena respons dari pemberitaan akan semakin masif menyebarkan pesan yang memang dimaksudkan oleh pelaku teror.

Hal ini menunjukkan bahwa pelaku teror benar-benar tidak peduli dengan nyawa manusia. Sebab mereka membunuh bukan karena ada motif personal. Tidak ada dendam sama sekali dengan orang yang mau dibunuh—karena jelas enggak kenal sebelumnya—bahkan kadang asal saja, siapa yang berkesempatan untuk bisa dibunuh (baca: diteror) di tempat yang direncanakan ya dibunuh saja. Kalau sedang sial, ibu-ibu, anak-anak, orang tua, adalah hanya seenggok daging yang berguna untuk mengirim pesan teror dengan membunuh mereka.

Baca juga:  Kerudung di Negeri Ini dan Tafsir yang Dilekatkan Pada Kami

Aksi semacam ini jelas beda dengan aksi kejahatan pembunuhan biasa yang memang diniatkan untuk menghilangkan nyawa orang lain. Jika dalam aksi pembunuhan, kematian adalah final, dalam aksi terorisme, justru korban hiduplah—yang melihat kematian (entah saudaranya, kerabat, atau temannya) yang jadi tujuannya. Bahkan termasuk kita-kita yang melihat atau mendengar informasi peristiwa ini.

Itulah kenapa, jika dalam aksi pembunuhan pelaku akan berusaha sekuat tenaga menghilangkan jejak, sedangkan pada aksi teror (biasanya) seperti yang terjadi di gereja Surabaya ini selalu muncul pesan siapa yang mengaku bertanggung jawab. Alasannya? Ya karena sang pelaku memang ingin diketahi bahwa ia sedang mengirim pesan.

Pesan dalam bentuk kenangan traumatis akan peristiwa inilah yang sebenarnya lebih diutamakan oleh pelaku teror. Apalagi jika aksi-aksi tersebut direkam dengan video, difoto dengan begitu vulgar, dan tersebar secara banal ke media sosial. Pada satu titik, justru hal itulah yang dimaksudkan oleh para pelaku teror.

Hanya saja, jika pelaku teror merasa dengan menyerang tempat ibadah mereka sukses mencerai-beraikan persaudaraan antar umat beragama di negeri ini. Serta mencoba untuk menyebarkan rasa takut kepada kita semua, rasa-rasanya mereka perlu melakukan usaha yang lebih dari itu. Karena kita tidak pernah takut dan gentar terhadap kalian. #kamiTidakTakut

 

Baca juga artikel terkait TEROR BOM SURABAYA atau ulasan menarik Khadafi Ahmad lainnya.