[MOJOK.CO] “Ibarat Train to Busan, udahlah kalau ada zombie gausah lari deh. Pasrah aja buang-buang energi.

Tak bisa ditampik lagi kalau KRL merupakan transportasi yang paling banyak digunakan oleh warga Jakarta dan kota satelit yang mengelilinginya. Alasan kenapa KRL begitu digemari adalah harganya yang murah-cum-cepat sampai tujuan. Tak hanya itu kita nggak bakal terjebak kemacetan. Nyaman, mau duduk tinggal duduk, mau berdiri tinggal berdiri, mau tiduran juga boleh. KALAU LAGI SEPI.

Berbanding lurus dengan fasilitas yang ada, KRL pastilah banyak peminatnya. Banyak, banyak sekali. Sampai-sampai kita harus bisa mempertahankan diri kita dari “serangan” para komuter—sebutan bagi pengguna KRL— lainnya. Hal ini disebabkan karena tidak ada batasan jumlah penumpang, selama masih bisa masuk ya bodo amat mau sesesak apa kereta tetap berangkat.

Ketika jam padat dan sedang dalam posisi penuh sesak. Para komuter akan saling memicingkan matanya untuk mendapatkan kenyamanan yang paling maksimal. Jangan harap kalian bisa tenang dan berleha-leha saat itu. Semua orang pasang badan untuk kepentingannya sendiri. Jangan harap ada yang mau mengalah. Semua kenikmatan hanya ilusi belaka.

Barangkali dengan adanya hal tersebut saya mencoba merangkum berbagai cara agar bisa bertahan di dalam sesaknya KRL. Apa aja sih caranya? Yuk….

1. Berpakaian Sewajarnya

Jangan pernah sekali-sekali mengenakan pakaian yang mencolok ketika berada di tempat umum. Jangan berlebihan dalam menggunakan pakaian dan aksesori yang bertujuan cuma untuk gengsi-gengsian. Ya, gunakanlah pakaian kerja sekadarnya. Jam tangan satu aja, nggak usah pake dua. Nggak ada guna.

Baca juga:  Cara Keluar dari Grup Whatsapp dan Tidak Dimasukkan Lagi

Selain itu, menggunakan pakaian apa adanya juga membuat kita dan orang di sekeliling jadi nyaman. Sebaliknya, berpakaian berlebihan (pakai kostum lenong misalnya) Selain makan tempat, pastilah jadi bahan gibah penumpang setempat. Kecuali memang ada motif intrinsik buat jadi viral. Ya kali aja….

2. Gunakan e-Tiket

Nah ini sebenarnya hal yang sangat basic. Kita sudah diberikan fasilitas tiket elektronik yang bisa kita isi saldonya kapan pun kita mau. Tak perlu menunggu antrean untuk dapetin Tiket Harian Berjamin. Selain hemat waktu, kita bisa henat tenaga biar bisa survive di dalam kereta.

Yang paling mudah ya Kartu Multi Trip (KMT). Dengan kartu tersebut kita bakal berada di jalur yang berbeda dengan penumpang lain yang hanya menggunakan THB. Sebenarnya masih banyak jenis e-tiket yang bisa digunakan, seperti Flazz, e-Money, dll. Dengannya tanpa perlu mengantre kita bisa langsung menuju ke lokasi battle royal KRL.

Satu hal lagi, janganlah berbuat curang dengan mengakali tiket KRL. Terlalu banyak mudharatnya. Buang-buang tenaga.

3. Pinter-Pinter Cari Tempat Berpijak

Dalam keadaan ramai sesak jangankan untuk berdiri tegak, untuk sekadar menapakkan kedua kaki secara sempurna aja susahnya bukan main. Bukannya apa-apa, ketika kereta ngerem mendadak dengan posisi kita yang bukan berdiri sempurna akan mengakibatkan kita hilang keseimbangan dan jatuh.

Lho gimana mau jatuh kalau keadaannya penuh sesak begini? Maksudnya jatuh ke pelukan orang lain. Ya kalau yang kita kenai itu mamas-mamas atau sesembak yang baik hatinya dan mau menerima keadaan kita apa adanya. Nah, misal orangnya sensian? Bisa digampar kita.

Baca juga:  Cara Merawat Sepatu Agar Selalu Bersih dan Awet

Wah malah lupa ngasih tipsnya. Jadi begini, untuk urusan tempat berpijak kita harus bersikap oportunis. Gunakan celah yang ada, sesempit apa pun itu untuk kaki kita menapak. Niscaya celah itu akan semakin lebar.

Tapi jangan berbuat gila juga. Nggak ada pijakan kok malah nginjak harga diri orang? Nggak baik~

4. Taruh Tas di Bagian Depan Badan

Selalu perhatikan barang bawaan kita, bila menggunakan tas kecil peluk tas itu kencang-kencang. Kalau ransel ya taruh depan, selalu fokus dengan tujuan kita untuk tetap sluman, slumun, slamet.

Jangan sekali-sekali kita mengabaikan barang bawaan. Jagalah baik-baik, bukannya mau menuduh yang nggak baik. Di setiap keramaian pasti ada kesempatan. Waspadalah, waspadalah….

5. Bawa Earphone

Ketika kita sudah berada dalam posisi paling nyaman di sesaknya gerbong. Langkah selanjutnya adalah dengarkan musik via earphone. Jangan harap operator kereta bakal muterin lagunya Nella Kharisma atau Dua Lipa, yang ada cuma pemberitahuan dan permintaan maaf. Udah kayak orang pacaran aja.

Buatlah diri kita nyaman dengan mendengarkan musik-musik favorit. Abaikan sekelililingmu, tak perlu SKSD sama rang-orang karena itu bakal dianggap membosankan.

Setelah turun dari KRL kita siap menuju kantor dengan aura dan soul yang lebih bahagia.

Komentar
Add Friend
No more articles