Nyamannya Jadi Wanita 'Anker' KRL Jogja-Solo – Terminal Mojok

Nyamannya Jadi Wanita ‘Anker’ KRL Jogja-Solo

Artikel

Avatar

Sebutan anker (anak kereta) sudah tidak asing bagi warga Jabodetabek, khususnya pengguna KRL. Julukan ini disandang oleh penumpang kereta listrik yang mayoritas merupakan pekerja urban. Tinggal di pinggiran Jakarta tidak menjadi penghalang untuk bekerja di ibu kota. Pun transportasi ini menghubungkan banyak titik strategis baik di Jakarta maupun wilayah penyokong Jakarta lainnya.

Sejak 10/2, KRL sejenis tidak hanya beroperasi di Jabodetabek. Kini, layanan serupa juga hadir menghubungkan Jogja-Solo yang sebelumnya merupakan trayek Prambanan Ekspres (Prameks). Di hari pertama pengoperasian KRL Jogja-Solo, saya sudah merasakan aura “ibu kota” dari stasiun Lempuyangan (dan pasti stasiun-stasiun lainnya).

Pengguna KA sudah terbiasa dengan mesin pencetak tiket jarak jauh. Namun keberadaan mesin KMT masih terasa asing, setidaknya bagi saya. Di stasiun-stasiun Jabodetabek, antrean panjang akan mengular di belakang box merah ini. Sementara yang saya temui di Lempuyangan, calon penumpang lebih memilih mengantre tiket secara manual di loket.

Saya menduga hal ini karena masih banyak yang belum punya KMT alias Kartu Multi Trip. Kartu ini nantinya akan digunakan sebagai pembayaran dengan cara di-tap. Sebenarnya, penumpang juga bisa meggunakan e-money yang disediakan pihak bank.

Di Jabodetabek, selain menggunakan uang elektronik dan KMT, kita juga bisa memesan kartu single trip atau sekali jalan. Kartu ini nantinya dapat ditukarkan kembali dengan uang jaminan Rp10.000. Saya sendiri kurang paham mengapa hal ini tidak berlaku di KRL Jogja-Solo. Padahal, kartu single trip akan membantu penumpang yang baru mencoba KRL.

Baca Juga:  Pengalaman Absurd Saya Saat Numpang di Mobil Polisi

Tarif KRL Jogja-Solo sendiri berbeda dengan KRL Jabodetabek. Penumpang dikenakan tarif flat Rp8.000 untuk jarak dekat maupun jauh. Tarif ini sama dengan Prameks, KA pendahulu KRL Jogja-Solo. Hingga saat ini, KRL Jabodetabek masih menerapkan sistem pembayaran berdasarkan kilometer yang ditempuh.

Sebagai mantan anker menahun, tarif ini terasa lebih mahal dari tarif KRL kebanyakan. Namun jika diminta pergi ke Solo dengan transportasi lain, sepertinya saya akan tetap memilih menggunakan KRL karena berbanding lurus dengan kenyamanan dan keamanannya.

Perbedaan paling mencolok yang saya temukan adalah tidak adanya gerbong khusus wanita di KRL Jogja-Solo. Sudah menjadi kewajaran KRL Jabodetabek menyediakan gerbong paling depan dan paling belakang khusus untuk penumpang wanita. Hal ini berlaku seiring maraknya pelecehan wanita ketika berdesakan di gerbong campur.

Khusnudzon saya, mungkin karena jumlah penumpang masih sangat dibatasi karena pandemi. Sehingga, kemungkinan terjadinya pelecehan wanita sangat minim karena dalam gerbong pun penumpang wajib berjauhan. Namun, saya masih berharap jika sudah beroperasi optimal, KRL Jogja-Solo juga menyediakan layanan ini. Terlepas dari cerita urban yang berkembang, bahwa gerbong wanita jauh lebih “horor” ketimbang gerbong campur.

Menjadi wanita anker Jogja-Solo masih sangat nyaman untuk saat ini. Yang terpenting jangan lupa men-download aplikasi KRL Access (berbeda dengan KAI Access) untuk memastikan jadwal keberangkatan. Jumlah armada KRL Jogja-Solo yang tidak sebanyak rute Jabodetabek membuat Anda tidak boleh terlambat, kecuali Anda ikhlas menunggu berjam-jam untuk kereta berikutnya.

Baca Juga:  Pertama Mencoba KRL Jogja-Solo, Ada Aura Ibu Kota di Tanah Mataram

BACA JUGA Pertama Mencoba KRL Jogja-Solo, Ada Aura Ibu Kota di Tanah Mataram dan tulisan Shinta Sigit Agustina lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
3


Komentar

Comments are closed.