MOJOK.COKalau punya persoalan, Pemerintah senang betul mendatangkan sesuatu dari luar. Termasuk mendatangkan Rektor Impor.

Sungguh visioner sekali pemerintah kita ini. Setelah mengimpor sampah dengan dalih untuk industri, kini muncul wacana akan mendatangkan rektor impor ke negara kita tercinta. Menurut Menristekdikti, M Nasir, dengan adanya rektor dari luar negeri hal ini bisa meningkatkan kualitas pendidikan dan SDM di kampus-kampus Indonesia.

Supaya gagasannya tersebut tampak lebih “menyakinkan”, beliau memberi contoh beberapa negara yang berhasil menerapkan soal rektor impor ini. Seperti Singapura, Taiwan, dan China yang pendidikannya jadi maju salah satunya karena punya rektor dari luar negeri. Oleh karena itu, beliau berharap di tahun 2020 nanti kita sudah punya rektor dari perguruan tinggi asing.

Karena perihal mendatangkan rektor impor ini berhubungan dengan budget keuangan kita, Menteri Keuangan, Sri Mulyani sendiri terlihat setuju dengan wacana tersebut. Menurutnya, sistem pendidikan kita memang harus terbuka dengan belajar dari praktek sukses negara lain.

Mungkin kita memang nggak cukup cuma ikutan acara “motivasi sukses” dari orang-orang luar negeri yang sudah maju itu. Akan tetapi, supaya ilmunya bisa terinternalisasi dengan lebih mantep, orang-orang dari luar itu juga perlu ngajarin sambil ikut ngejalanin. Seperti, learning by practice yang lagi hits.

Soal usulan rektor impor dari Menristekdikti ini, saya setuju-setuju aja. Bayangkan saja, jika sebelumnya kita terlalu sering jadi “budak” perusahaan asing. Terus, kapan lagi kita bisa mempekerjakan orang asing untuk diperbantukan di negara ini. Bukankah itu sungguh kesempatan yang tidak bisa ditolak begitu, saja?

Baca juga:  Buat yang Bingung Memilih Pacar, Mahasiswa dari Jurusan Kuliah Ini Pantas untuk Dikejar

Memang sih, rektor itu kelihatannya sebuah jabatan yang punya hierarki paling tinggi dalam sebuah kampus. Tapi, jangan lupa. Rektor itu hanyalah jabatan struktural. Jabatan yang bisa diutak-atik “dengan mudah” sama yang punya jabatan lebih tinggi. Kalau begitu, bukankah sebetulnya rektor impor itu hanyalah “babu” kita?

Tentu tidak perlu saya jelaskan dengan panjang lebar. Kalau dalam ruang lingkup akademik, orang yang punya tingkatan paling tinggi, itu bukan rektor. Tapi (((profesor))). Nggak percaya? Yaudah, coba saja sampeyan-sampeyan ini amati teman-teman sampeyan yang kuliah di luar negeri. Apa mereka pernah menyombongkan soal rektornya? Yang sering dibicarakan soal profesornya, bukan? Kayak nyebutin namanya siapa, terus ahli di bidang apa. Betul, tidak?

Kalau saja kita mau “melihat” bagaimana Jepang bangkit dari keterpurukan. Bukannya ribet-ribet mendatangkan orang-orang dari luar negeri, mereka justru menerjemahkan buku-buku dari luar ke dalam bahasa mereka. Itu artinya apa, Malih? Jadi, mereka ini memilih untuk mempelajari betul isi otak yang nulis buku-buku tersebut.

Untuk memperbaiki bangsanya, mereka nggak butuh dimanajemen atau diatur-atur sama orang luar. Mereka lebih butuh untuk dikukuhkan pemikirannya dengan lebih matang. Yang dibenerin itu konsepnya. Pemahamannya. Ya, fyi aja, kalau konsepnya aja masih belum bener, mau diatur bagaimanapun juga, ya bakal tetep aja kayak gitu.

Nggak perlu ndakik-ndakik, ngomongin soal pendidikan tinggi. Kalau persoalan sederhana tentang pentingnya memisahkan sampah menurut jenisnya saja, masih belum terlekat erat-erat di otak kita. Padahal kalau konsep ini sudah kuat, kita kan nggak perlu lagi mengimpor sampah.

Baca juga:  Jauh-Jauh Kirim Mahasiswa ke Luar Negeri, Ujung-ujungnya Impor Dosen Asing Juga

Akan tetapi, mungkin memang pemerintah kita lebih suka mendatangkan sesuatu yang impor-impor. Pokoknya kalau ada yang terlihat nggak kompeten, ya diimpor aja. Nggak menutup kemungkinan, kalau suatu saat nanti mereka menyadari kinerja pemerintah sendiri nggak baik, ya akhirnya pemerintahnya bakal impor juga. Ya, siapa, tahu~



Loading...



No more articles