Yang Perlu Disiapin Adik-adik dari Indonesia Timur kalau Mau Kuliah di Jogja
Yang Perlu Disiapin Adik-adik dari Indonesia Timur kalau Mau Kuliah di Jogja

Yang Perlu Disiapin Adik-adik dari Indonesia Timur kalau Mau Kuliah di Jogja

MOJOK.COTips dari senior buat kamu, mahasiswa yang mau kuliah di Jogja, wabilkhusus kalau kamu dari Indonesia Timur.

Sebagai orang yang udah lulus dan merasakan manis pahitnya menjadi mahasiswi di Jogja, saya punya sedikit pesan buat adek-adek dari Indonesia Timur yang mau menyusul saya. Pesan ini bisa berlaku untuk mereka yang udah kuliah atau buat persiapan yang beberapa tahun ke depan mau kuliah offline di Jogja.

Pertama. Jangan kaget kalau saat perkenalan kamu nyebutin asalmu dari mana, bakal ada temanmu yang ngomong, “Sumber air su dekat.. kita sonde.” Ya, salah satu kutipan di iklan air mineral selalu sukses memancing tawa kerumunan mahasiswa-mahasiswa baru saat perkenalan.

Masalahnya, buat kita-kita yang bukan berasal dari daerah di iklan air mineral itu, kita pasti kebingungan setengah mati sembari bertanya-tanya dalam hati, “Mereka ini tahu geografi Indonesia tidak sih? Itu kan bukan bahasa daerahku.”


Sejujurnya, itu jadi hal yang saya pertanyakan dari dulu. Saya bukan anak jurusan IPS saat SMA, tapi gara-gara di sini sering diisengin begitu, saya jadi merasa lebih pintar soal Geografi. Yah, paling tidak, sedikit lebih baik lah, ketimbang orang-orang di sini yang merasa kita-kita ini, satu Indonesia Timur, dianggap punya satu bahasa daerah yang sama.

Dan informasi itu pun bukan dari buku sejarah atau Wikipedia, melainkan semata-mata bersumber dari satu iklan produk air mineral.

Kedua. Buat yang cari kosan buat kuliah di Jawa atau di Jogja pada khususnya, jangan kaget kalau bakal ada kasus di mana kamar kos yang sudah mau dibayar, dalam hitungan detik tiba-tiba udah di-booking sama orang lain yang tidak ada wujudnya.

Baca juga:  Rekomendasi Kulineran di Jogja Selama Seharian Penuh

Waduh, gimana itu?

Begini. Semisal kamu udah dapat kosan. Udah kunjungan, tanya-tanya harga dan fasilitas, terus cocok, terus mau booking. Entah kenapa, ketika ibu kos tahu kita secara fisik dari Indonesia Timur, banyak kejadian mereka akan bilang, “Maaf, Mbak. Barusan kamar kosnya udah ada yang ambil. (Dia) bayar lunas.”

Pada kasus salah satu teman saya yang fisiknya nggak keliatan dari Indonesia Timur hal kayak gitu kejadian.

Awalnya dia disambut baik. Begitu ditanya-tanya asli dari mana, setelah dari ATM ngambil duit buat bayar kos-kosan tiba-tiba kos-kosannya dibilang sudah diisi orang lain.

Yah, begitulah mental yang harus dipersiapkan. Perjuangan cari kos khusus buat kita, adek-adek, begitu sulit di sini. Persis kayak pembangunan dan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia di daerah kita.

Bahkan, dulu sempat ada iklan billboard yang berisi, terima kosan kecuali mahasiswa dari Indonesia Timur. Kamu nggak perlu kaget, kamu nggak perlu tanya, “Kok bisa sih?”

Yaaa bisa dong. Orang yang punya kos kan bukan orang Indonesia Timur, jadi terserah-terserah mereka saja, nggak usah maksa-maksa. Silakan keluar dari daerah ini kalau kamu merasa tidak terima. Kurang lebih, begitu prinsip hidup di sini.

Ketiga. Soal makanan nih. Saya masih nggak ngerti sampai sekarang, kenapa orang-orang di sini masih mikir kalau kita-kita ini tiap hari makan papeda?

Baca juga:  Sushiruma, Tempat Makan Jepang Ala Angkringan Jogja

Saya punya cerita. Jadi waktu naik ojol ada driver yang nanya soal makanan khas daerah ke saya. Dia nanya, apakah setiap hari saya makan sagu tiap hari? Karena ini mas-mas ojol, ya tentu saya tidak bisa jelasin begitu saja. Saya jelasin dengan cara yang sederhana ke dia.

“Gini, Pak, Jogja itu makanan khasnya apa?”

“Gudeg,” jawab bapaknya.

“Berarti tiap hari orang Jogja makannya gudeg ya, Pak?”

“Ya nggak, Mbak. Eneg kali makan gudeg tiap hari,” kata si bapak.


“Nah, kami juga gitu, Pak. Kalau makan sagu tiap hari juga eneg. Sekali-sekali ganti nasi atau malah sekarang sagu cuma disajikan pas pesta yang temanya makanan Indonesia Timur aja.”

Dijelasin begitu, untung bapak driver ojolnya ngerti.

Keempat. Soal pakaian. Ini pengalaman personal banget sih.

Kalau kebetulan salah satu dari adik-adik ini perempuan berjilbab kayak saya, jangan kaget kalau pas nyebutin asal dari mana ekspresi lawan bicara bakal kayak lihat alien. Antara percaya atau nggak percaya. Ya wajar. Keterkejutan orang-orang di sini wajar. Soalnya di benak mereka, semua orang Indonesia Timur itu kalau nggak Kristen ya Katolik.

Bahkan pernah ada yang saking keponya sampai tanya ke saya, “Kamu mualaf ya? Ibu bapak kamu ada yang mualaf ya? Kakek nenek nggak mualaf?”

Waktu itu saya jelasinnya gini, “Jadi, Bu. Di Ambon juga kayak di sini zaman dulu. Semua orang tua muslim lebih memilih anaknya sekolah agama Islam saja dibandingkan keluar kota untuk belajar pelajaran-pelajaran umum.”

Baca juga:  Nikmatnya Lihat Ridwan Kamil Repot Ladeni Teori Illuminati Modal Kliping Ustaz Baequni Rahmat

Si ibu diam memerhatikan. Lalu saya lanjutin.

“Di keluarga Kristen atau Katolik malah sebaliknya. Banyak banget anak-anak mereka yang ke Jakarta atau kota-kota besar di Jawa untuk kuliah. Bahkan ada yang ikut audisi nyanyi sampai terkenal. Sehingga yang dibentuk media orang Ambon itu pintar nyanyi, dan kebetulan mereka yang terkenal itu agamanya Katolik atau Kristen. Jadi orang-orang pikir orang Ambon itu cuma Katolik atau Kristen.”

Saya jelasin begitu, si ibu cuma senyam-senyum.

***

Jadi buat kamu adek-adek yang berasal dari Indonesia Timur, nggak perlu takut dengan perasaan jadi minoritas etnis di Jogja. Apalagi sampai merasa khawatir dengan diskriminasi yang dialami oleh orang-orang seperti kita.

Hal-hal kayak di atas itu pelajarannya banyak kok. Paling tidak, dengan terbiasa diginiin, kita secara tidak langsung jadi semakin kuat mentalnya, lebih menghargai tentang perbedaan, dan punya rasa persaudaraan sangat kuat di perantauan.

Semangat belajar ya, sukses selalu. Kalau selesai kuliah lalu memutuskan balik ke tempat asal jangan balas perilaku serupa ke orang yang bukan berasal dari daerah asal kamu ya? Perlakukan mereka seperti perlakuan apa yang kamu ingin dapatkan di sini. Apa yang kamu tuai, itu yang kamu tanem.

Salam sayang dari Jogja, untuk kalian semua di Indonesia Timur.

BACA JUGA Sisi Lain Orang (Indonesia) Timur yang Jarang Diekspos dan tulisan soal Indonesia Timur lainnya.