• 182
    Shares

MOJOK.CO Keistimewaan tunjangan keluarga LPDP di jenjang S-2 sudah menghilang sejak awal tahun 2017 lalu. Artinya, pilihan yang tersisa hanya satu: kamu harus terjun ke dalam medan peperangan dan melawan calon suamimu sendiri dalam seleksi beasiswa LPDP.

Setelah sebelumnya ramai terjadi kegalauan massal antara keinginan melanjutkan S-2 atau menikah, munculnya pengumuman beasiswa yang dikeluarkan oleh LPDP kemarin, Kamis (3/5/2018), ibarat pelepas dahaga bagi para pejuang beasiswa.

Hal ini mengingatkan saya pada seorang teman wanita yang menikah dua tahun lalu. Dua minggu setelah pernikahannya, dia pergi dengan suaminya ke luar negeri. Bukan sekadar berbulan madu, mereka menghabiskan waktu selama 1-2 tahun ke depan karena sang suami resmi diterima menjadi mahasiswa S-2 di universitas luar negeri dengan beasiswa LPDP.

Wooooow~

Teman saya berangkat dengan bahagia, mengingat suaminya mendapat tunjangan biaya hidup awardee dan tunjangan keluarga/istri dari LPDP. Yha, keistimewaan LPDP yang satu ini memang sempat menjadi daya tarik tersendiri bagi sebagian orang, khususnya yang ingin berkuliah di luar negeri.

Apalagi, selepas banyak orang menyuarakan kegalauannya memilih antara S-2 atau menikah, tren pun bergeser. Kini, kebanyakan orang lebih galau memilih antara menikah atau traveling, yang berarti bahwa kecenderungan untuk menempuh S-2 memang “terancam” tertindas oleh keinginan traveling!!!

Nah, memadukan hasrat traveling dan kesempatan untuk menemani suami berkuliah S-2 di luar negeri sudah tentu menjadi jawaban yang tepat. Itulah sebabnya LPDP menjadi beasiswa kesayangan banyak orang—tak hanya calon awardee, tapi juga calonnya calon awardee. Hehe.

Baca juga:  Instagram dan Tekanan Visual

Namun sayangnya, keistimewaan tunjangan keluarga ini sudah menghilang dari baris fasilitas beasiswa kuliah S-2 sejak awal tahun 2017 lalu. Jadi, jika calon suamimu kini sudah gigih mengejar beasiswa LPDP untuk jenjang S-2 di luar negeri, kamu tidak bisa lagi seenaknya berharap akan diboyong dengan mudah.

Artinya, pilihan yang tersisa agar kamu bisa benar-benar merasakan hidup di luar negeri—kali ini dengan prioritas utama berkuliah S-2—hanya ada satu jalan saja: kamu harus terjun ke dalam medan peperangan dan melawan calon suamimu sendiri dalam seleksi LPDP!!!

[!!!!!!!!!!!111!!!!!]

Maka, mulai dari sekarang, pejamkan matamu dan bergumamlah, “Maaf, Sayang, tapi aku harus menjadi saingan terberatmu,” lalu ikuti tips dan trik berikut ini:

Doakan yang Terbaik

Ini adalah langkah paling penting sekaligus paling template yang perlu kamu lakukan. Sebagai orang terdekat pasanganmu, sudah tentu kamu harus mendoakan yang terbaik dari “persaingan” kalian dalam perebutan kursi kuliah di luar negeri menggunakan beasiswa LPDP. Apalagi, kuota yang disiapkan oleh pihak LPDP tahun ini hanyalah 4.000 kursi, untuk kuliah di dalam negeri (35%) maupun luar negeri (65%).

Berdoalah dengan khusyuk dan khidmat. Sebagai pasangan yang baik, kamu tentu bisa berdoa agar kalian berdua mendapatkan  beasiswa LPDP bersamaan. Tapi, kamu juga bisa memilih untuk berdoa agar calon suamimu kelak siap menghadapi LDR karena kamu akan berkuliah di luar negeri.

Baca juga:  Berangkat untuk Beli Pisang, Pulangnya Bawa Gayung: Kenapa Ibu-Ibu Suka Belanja di Luar Rencana?

Aseeeek, yang penting yakin~

Cek Usia Masing-Masing

Dalam hal mendaftar S-2 dengan beasiswa LPDP, kamu harus memastikan usiamu dan usia calon suamimu memenuhi syarat yang diberikan. Untuk program master, usia maksimal calon awardee adalah 35 tahun.

Nah, sekarang, perhatikan tahun kelahiranmu di KTP, begitu pula calon suamimu. Kalau memang kalian sudah melebihi usia 35 tahun, ya buat apa coba saingan?

Bujuk Dia Agar Mendaftar Beasiswa LPDP di Jalur yang Lain

Tujuannya? Tentu saja demi mengurangi saingan, apalagi jika kalian mengincar universitas dan jurusan yang sama, dari jalur pendaftaran reguler yang sama pula!

Alihkan perhatiannya dengan menyodorkan jalur-jalur lain yang tidak kalah menjanjikan, misalnya dengan berkuliah di dalam negeri. Bahkan, jika perlu, doronglah ia untuk mengikuti program beasiswa LPDP dengan metode terbaru: mekanisme co-founding. Artinya, calon penerima beasiswa bisa bersama-sama dengan LPDP membiayai pendidikannya (sharing cost).  Tujuan dari program ini sendiri adalah agar LPDP dapat memperlebar kesempatan bagi putra-putri Indonesia terbaik.

Selain cerdik, cara ini juga bisa menjadi bentuk halus bagimu untuk bilang bahwa calon suamimu adalah putra Indonesia terbaik.

Cieee~

Singgunglah tentang Seleksi CPNS yang Kabarnya Akan Berlangsung Sebentar Lagi

Di tahun 2018 ini, konon katanya seleksi CPNS akan dibuka. Sebagai calon kepala keluarga, kirimkanlah broadcast pengumuman CPNS kelak padanya.

Tidak, tidak, kamu tidak sedang menghalanginya dari LPDP—kamu sedang memberikannya pilihan.

Eaaaaaaaa.

Anyway, selamat berjuang, pejuang beasiswa!

  • 182
    Shares


Loading...



No more articles