MOJOK.CO Hampir semua anak pernah ambyar gara-gara dark joke bahwa ia sebenarnya anak tetangga, anak paman, atau anak orang lain. Buat orang tua sih lucu, tapi bagi anak-anak ketakutan beneran kalau-kalau dia emang diadopsi 🙁

Suatu hari saat sedang cangkruk, kawan saya pernah membongkar kebodohannya sendiri karena mengorek buku nikah orang tuanya saat SD. Dia pun cari akta kelahirannya diam-diam lalu perlahan mencocokan semua tanggal di dokumen kenegaraan tersebut. Tak lupa, dia cari kartu keluarga karena dia tahu semua data harus sinkron.

Teman saya berubah jadi detektif hanya karena dibercandai ibunya sendiri dengan kalimat, “Kalau ternyata kamu anaknya pakdhe, gimana? Kamu tetap mau panggil ‘ibu’ nggak?”

Saat sudah besar dia makin sebal karena tahu bercandaan itu nggak lucu blas buat dia yang masih SD. Malah bikin dia hampir nangis.

Kasus yang terjadi pada saya malah lebih kocak. Suatu hari tante saya pernah mengobrol tentang kemungkinan bayi tertukar kepada saya yang masih SD. Katanya, semua bayi itu wajahnya hampir sama dan kadang petugas rumah sakit nggak ngeh dengan orang tuanya. Bayi yang setelah dilahirkan kemudian dibawa ke ruangan khusus itu kemungkinan besar bisa tertukar satu sama lain.

Tante saya memang nggak bilang tentang kemungkinan saya tertukar saat masih bayi. Tapi saya jadi mikir sendiri jangan-jangan saya aslinya anak orang lain. Berbekal hati deg-degan, saya pun menanyakan soal bayi tertukar kepada ibu saya. Dengan santai ibu saya jawab, “Lah, ya nggak mungkin! Wong tiap bayi itu dikasih gelang, dimasukin boks yang ada nama orang tuanya. Bidan dan dokter itu sudah profesional.”

Baca juga:  Tips Hadapi Orang Tua yang Beda Pilihan Politik dalam Pilpres 2019

Awalnya saya nggak percaya dan pengin suatu saat tes DNA buat meyakinkan. Lama-lama saya merasa bodoh sendiri. Sialan.

Saya bersyukur, orang tua saya bukan tipe iseng yang bilang anaknya sendiri anak orang lain. Kalau nggak saya sudah kayak kawan saya yang ngobrak-abrik dokumen kenegaraan sambil mrebes mili. Tapi guyonan semacam ini dilontarkan berulang-ulang oleh tante saya, sepupu saya, bahkan kawan saya lainnya yang sok tahu. Adik saya pernah dibilangin sama eyang saya kalau aslinya dia anak bule. Setelah itu dia nangis kejer. Adik saya belum nalar kalau rambut hitam dan mata cokelat adalah bukti otentik dia nggak punya darah kaukasia.

Di satu sisi, guyonan macam ini memang lucu banget buat orang dewasa. Betapa menyenangkan melihat anak sendiri menangis karena takut kehilangan bapak ibunya, sebuah cara ngetes rasa sayang yang sungguh absurd. Tapi bagi anak kecil yang sedang polos-polosnya, bercandaan begini selalu mengerikan. Bikin mereka mewek dan bertindak aneh-aneh. Nggak salah kalau guyonan ini muncul dari sisi gelap manusia, dark joke level orang tua.

Gimana coba kalau becandaan ini didenger anak adopsi beneran. Pasti perih bukan main.

Saya nggak tahu apa yang memengaruhi para orang tua kompak ngerjain anaknya pakai cara begini. Tapi saya bisa menduga kalau ini semua salahnya RCTI, Indosiar, dan SCTV. Lagian mereka bikin sinetron yang kebanyakan jalan ceritanya begitu. Biasanya si pemeran utama aslinya anak orang kaya. Sementara si anak orang kaya aslinya anak orang miskin, tapi dia pantas menerimanya karena dia jahat. Dih, gitu aja terooos sampai Donald Trump masuk Islam.

Baca juga:  Pakai SKTM Gadungan agar Diterima di Sekolah Negeri, Memang Mau Jadi Miskin Beneran?

Kalau aja waktu kecil dulu kita lebih cerdas, mestinya para orang tua perlu dibalas dengan lebih kejam. Dengan pura-pura tes DNA dan ngabarin kalau kita emang anak yang tertukar, misalnya. Nangis, nangis, dah.

BACA JUGA Masa Terbaik di Sekolah Jatuh kepada Kelas 2 SMP dan Kelas 2 SMA atau artikel AJENG RIZKA lainnya.