• 13
    Shares

MOJOK.COTwiiter punya kebijakan baru yang memudahkan mendeteksi spam dan penyalagunaan tanpa menunggu laporan dari pengguna.

Twitter memang masih menjadi media sosial yang banyak digunakan orang Indonesia, khususnya untuk kamu yang ingin selalu up to date dan tak mau ketinggalan informasi apa pun yang terjadi di belahan dunia lain.

Nah, untuk kamu yang sudah terlanjur sayang banget sama Twitter, bahkan sampek bikin akun alter ego untuk nyampah dengan ngetwit semau kamu, sepertinya harus bersiap-siap pindah ke media sosial lain, deh. Karena, Twitter punya ketentuan baru.

Ssst, tenangkan hati, apalagi kamu sudah mendulang follower jutaan dari akun tersebut sebagai langkah menjadi influencer.

Twitter menyadari bahwa dirinya memang telah menjadi pusat informasi real time sehingga ia pun semakin memastikan kualitas percakapan yang ada di platform-nya. Beberapa caranya adalah dengan menangani percakapan yang mengandung kebencian, serta akun-akun yang terdekteksi spam dan melakukan penyalagunaan.

Untuk mencapai itu, Twitter memperkenalkan beberapa kebijakan baru. Salah satu yang dilakukan adalah dengan bersikap proaktif untuk mengidentifikasi akun palsu dengan mengembangkan machine learning ketimbang menunggu laporan dari pengguna.

Dengan begitu, Twitter bisa mencegah oknum jahil yang ingin memanipulasi percakapan  dalam skala besar, lintas bahasa, dan zona nyaman waktu.

Dengan penggunaan machine learning ini, pada Mei 2018, twitter mampu mengenali dan menindak 9,9 juta akun spam dan bot per minggunya. Tentu saja angka ini naik dibandingkan bulan Desember 2017 sebesar 6,4 juta dan September 2017 sebesar 3,2 juta.

Baca juga:  Fahira Idris, Sahur on the Road, dan Penyakit Lupa Kambuhan

Menariknya lagi, dengan pembaharuan sistem tersebut, Twitter dapat menghapus 214 persen lebih banyak akun spam. Bahkan, jumlah laporan per hari pun menurun, dari 25 ribu per hari pada Maret menjadi 17 ribu per hari pada Mei.

Langkah yang dilakukan Twitter untuk memberantas akun-akun yang tidak bertanggung jawab tersebut adalah: pertama, memantau akun berdasarkan metrik cuitan. Jika ada akun yang mencurigakan, Twitter akan memasukkannya ke daftar ‘read-line’ hingga lolos proses pengecekan. Kedua, memperbaiki proses pendaftaran dengan meminta akun baru untuk mengonfirmasi alamat email dan nomor telepon ketika mendaftar. Ketiga, mengaudit  akun yang ada untuk melihat ada tidaknya tanda-tanda pendaftaran otomatis. Dari proses ini, Twitter mengklaim lebih dari 5.000 pendaftaran bersifat spam bisa dicegah. Keempat, memperluas sistem pendeteksian perilaku berbahaya.

Nah kalau akun alter ego kamu itu diyakini nggak membahayakan kesejahteraan umat dan justru perlu dilindungi karena menyangkut segala rahasia hidupmu, kamu cukup mengaktifkan two-factor authentication, tidak menggunakan kata sandi yang sama dengan platform lain serta melakukan peninjauan berkala untuk semua aplikasi pihak ketiga.

Dengan segala ribetnya kebijakan baru itu, sebenarnya Twitter hanya sedang berusaha untuk bisa menjadi tempat berdiskusi yang sehat serta tempat saling berbagi informasi yang akurat dan relevan.

Eh tapi kalau memang akunnya untuk nyepam, harusnya nggak sedih-sedih amat, ya. Kan nyepam, bukan ngetwit yang dipikirkan matang-matang.

Baca juga:  Biasain Mikir Sebelum Komentar!

Masalahnya, kalau semua akun-akun spam ilang, Twitter masih lucu nggak ya? (A/L)

  • 13
    Shares


Tirto.ID
Loading...

No more articles