• 52
    Shares

MOJOK.CO Suhu Bandung mendadak rendah dan menjadikannya kota yang lebih dingin dari kemarin. Ternyata, hal ini memiliki penjelasan ilmiah: Bandung sedang bersiap menghadapi kemarau.

Dikenal sebagai kota yang adem dan sejuk, Ibu kota Jawa Barat, Bandung, kini dikabarkan sedang mengalami suhu yang jauh lebih adem. Padahal, jika dibandingkan dengan banyak kota lain di Indonesia, suhu Bandung sendiri sudah tergolong dingin. Lantas, bagaimana keadaan suhu Bandung yang sekarang disebut sedang dingin-dinginnya?

Sejumlah netizen Bandung ramai-ramai berkeluh kesah di media sosial. Mereka menyatakan bahwa kabar suhu Bandung yang mendadak kian dingin ini benarlah adanya. Beberapa dari mereka menyebut suhu berkisar di angka 16 derajat Celcius.

Tak hanya pengakuan langsung, sebuah pesan berantai pun tersebar di kalangan warga. Isi pesan ini merupakan peringatan karena suhu Bandung diperkirakan mencapai suhu minimal. Artinya, dengan suhu yang rendah, Bandung di malam hari tentu bakal jadi jauh lebih dingin.

Pesan berantai ini pun mengimbau warga untuk senantiasa menggunakan baju yang lebih tebal, kaus kaki, dan sarung tangan.

Tapi sebenarnya, kenapa suhu Bandung bisa tiba-tiba menjadi sangat dingin?

Menurut Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Bandung, keadaan dingin ini ternyata disebabkan Bandung sedang “menyambut musim kemarau”. Eh, gimana, gimana?

Berdasarkan pernyataan Kepala Humas BMKG Harry Tirto Djatmiko, dinginnya suhu Bandung ini diketahui terjadi setiap tahun, khususnya di bulan Juli hingga Agustus. Pada masa-masa ini, aliran massa udara dingin berembus dari Australia ke Asia. Aliran udara inilah yang kemudian mengindikasikan masuknya Bandung ke musim kemarau.

Baca juga:  Menghitung Penghasilan dan Kekayaan Deddy Mizwar

Bukan hanya Bandung, kota-kota lain yang dilewati oleh angin ini pun berpotensi terkena dampak yang sama, yaitu kota-kota yang berada di selatan garis khatulistiwa. Berembus kencang dengan kecepatan 36-45 kilometer per jam, angin ini disertai pula dengan terbentuknya awan hujan di Bandung.

Jika dijabarkan, beginilah perkiraan perjalanan suhu udara di Bandung bulan Juli-Agustus:

  1. Suhu di sore hari menjelang malam hari cukup tinggi
  2. Suhu di pagi hari rendah, alias relatif dingin
  3. Suhu di siang hari sedikit lebih panas karena munculnya awan hujan

Alhasil, Bandung dan kota-kota sekitarnya harus siap menghadapi cuaca yang cerah dan berawan dalam keadaan suhu minimal. Berdasarkan pernyataan BMKG Bandung, suhu minimal yang akan terjadi adalah sebesar 17,4 derajat Celcius, sementara suhu tertingginya adalah 30 derajat Celcius. Kelembapan suhu pun tercatat rendah, 38 persen.

Namun begitu, dilansir dari Kumparan, suhu Bandung saat ini bukanlah yang paling dingin. Sebelumnya, suhu 12,4 derajat Celcius pernah terjadi (Juli 1986) di kota ini, bahkan pernah pula mencapai 9,8 derajat Celcius (Juli 1991).

Berita perihal dinginnya Bandung tentu menjadi PR besar bagi kita-kita yang memang tidak tahan cuaca dingin. Kalau sebelumnya saja Bandung terasa hampa tanpa jaket tebal—padahal orang Bandung aslinya malah kipas-kipas karena hareudanggimana jadinya kalau kita ke Bandung bulan Juli ini, ya?

Baca juga:  Susah-Susah Belajar Bahasa Jawa, Kalian Malah Pakai Elu Gua

Ha wong nyalain AC aja paling mentok 25 derajat Celcius. (A/K)