• 23
    Shares

MOJOK.COPartai Demokrat protes dan tidak diterima, karena disebut sebagai pihak yang meminta jatah kursi cawapres ke Gerindra. Padahal kan cuma menawarkan, nggak minta!

Setelah cukup lama galau dalam menentukan sikap, akhirnya Partai Demokrat lebih mendekat dengan koalisi Partai Gerindra. Apalagi setelah sebelumnya Demokrat menyatakan bahwa tawar-menawar posisi cawapres bukanlah harga mati.

Terkait dengan adanya kemungkinan koalisi ini, rencananya Ketua Umum Gerindra, Prabowo Subianto dan Ketua Umum Demokrat, SBY akan menggelar pertemuan pada tanggal 24 Juli mendatang. Gerindra pun menegaskan tidak ada penawaran kursi cawapres untuk Pilpres 2019 dalam pertemuan tersebut.

Ketua DPP Gerindra, Ahmad Riza Patria, mengungkapkan, selama ini partainya memang tidak pernah menawarkan kursi cawapres kepada calon koalisinya. Calon koalisinya lah yang menginginkan kader terbaiknya untuk menjadi pendamping Prabowo.

Namun Partai Demokrat protes dan tidak terima dengan apa yang disampaikan oleh Riza tersebut. Demokrat mengungkapkan, pihaknya tidak meminta kursi cawapres kepada Gerindra. Partai Demokrat melalui Kadiv Advokasi dan Bantuan Hukum, Ferdinand Hutahaean, menyindir Riza yang disebut tidak tahu pembicaraan antara Prabowo dengan pihak Partai Demokrat.

Ferdinand menambahkan, hanya Prabowo dan SBY saja yang mengetahui apa yang akan dibicarakan pada pertemuan yang rencananya akan digelar pada 24 Juli 2018 tersebut. Termasuk, apakah ada penawaran cawapres dalam pertemuan tersebut atau tidak.

Baca juga:  Fahri Hamzah Minta Jokowi Ikut Mundur Jika Prabowo Mundur dari Capres

Meski sedikit protes dengan pernyataan dari pihak Gerindra, Ferdinand tidak mengelak dengan adanya keinginan mendapatkan kursi cawapres, yang datang dari Demokrat sendiri. Pasalnya, dalam politik itu tawar menawar adalah hal yang wajar.

Dari Partai Gerindra sendiri, Riza mengungkapkan, semua partai koalisi memang sudah seharusnya mempersiapkan kader terbaiknya untuk tampil sebagai pemimpin nasional. Hal ini dikarenakan menjadi bukti adanya kaderisasi.

Namun, semua pihak harus sama-sama realistis, karena hanya ada satu yang dapat diterima sebagai cawapres. Meski begitu, Riza yakin jika parpol-parpol koalisi Gerindra akan berlapang dada, siapa pun cawapres yang akan dipilih oleh Prabowo nanti. Sebab keputusan cawapres tersebut merupakan hasil keputusan bersama koalisi.

Seperti diketahui, hingga saat ini koalisi Prabowo masih belum jelas. Tiga partai yakni PKS, PD, dan PAN, yang disebut-sebut akan merapat ke koalisi Gerindra, hingga kini belum menentukan sikap secara resmi dengan adanya syarat cawapres yang diajukan.

Bukan hanya Demokrat, yang menginginkan kader terbaiknya, AHY dipersunting untuk menjadi cawapres, jika nanti bersedia untuk mendukung Gerindra. PKS pun sudah terlebih dulu mengajukan 9 nama cawapres ke Gerindra sebagai syarat untuk berkoalisi. Bahkan PAN juga mengajukan nama ketua umumnya, Zulkifli Hasan, sebagai syarat koalisi dengan Gerindra. Hayooo lho, Prabowo milih siapa?

Siapapun nanti yang akan menjadi wakil Prabowo –karena nggak mungkin dipilih semuanya–, untuk mendapatkan kursi cawapres, harus sama-sama saling legowo, ya. (A/L)

Baca juga:  Gerindra Mau-mau Aja kalau Akhirnya Harus Usung Gibran Rakabuming di Pilwakot Solo