MOJOK.CO – Video ceramahnya tentang meninggalnya anggota KPPS menyebar, Ustaz Rahmat baequni pun langsung diperiksa dan ditetapkan sebagai tersangka.

Pernyataan Ustaz Rahmat Baequni soal anggota KPPS yang meninggal karena diracun menggunakan rokok beberapa waktu yang lalu akhirnya menyeret yang bersangkutan untuk menjadi tersangka kasus ujaran hoaks.

Kepolisian Daerah Jawa Barat langsung ambil tindakan tak berselang lama setelah video ceramah Ustaz Rahmat tentang meninggalnya anggota KPPS tersebut menyebar luas di sosial media. Maklum, video tersebut memang dianggap sangat meresahkan dan tidak berdasar.

Ustaz Rahmat pun diperiksa, berbekal bukti yang ada, ia pun kemudian langsung dijadikan sebagai tersangka oleh pihak kepolisian.

“Kita tetapkan sebagai tersangka adalah RB,” terang Kepala Bidang Humas Polda Jawa Barat Komisaris Besar Trunoyudo Wisnu Andiko.

Adapun barang bukti yang digunakan sebagai dasar penetapan tersangka Ustaz Rahmat Baequni adalah print out dan juga rekaman ceramah.

“Ada kesengajaan, ketika semua yang meninggal ini dites di lab, bukan diotopsi, forensiknya, ternyata semua yang meniggal ini dalam cairan tubuhnya mengandung zat yang sama, zat racun berupa gas, yang dimasukkan ke dalam rokok, yang disebar di setiap TPS. Tujuannya apa? Untuk membuat mereka meninggal setelah satu hari atau dua hari agar mereka tidak memberikan kesaksian tentang apa yang terjadi di TPS.” Begitu kata Ustaz Rahmat dalam ceramahnya.

Setelah ditetapkan sebagai tersangka, Ustaz Rahmat pun kemudian siap menjalani proses hukum yang berlaku.

Ia mengaku bahwa materi ceramah yang ia sampaikan adalah berdasarkan pemberitaan yang viral di sosial media.

“Tentang apa yang diberitakan kalau saya menyebarkan berita bohong terkait dengan anggota KPPS yang meninggal dunia, itu saya hanya mengutip saja dari pemberitaan yang sudah viral di media sosial,” terangnya. “Saya tidak bermaksud menyebar berita bohong ini, sehingga menciptakan kekisruhan informasi di media sosial kita, tidak sama sekali tidak demikian. Saya cinta tanah air ini, saya cinta bangsa ini tidak mungkin saya mau apa memecah belah bangsa saya sendiri naudzubillah.”

Yah, nggak heran sih kalau Ustaz Rahmat Baequni ini bisa dengan mudah ngomong soal anggota KPPS meninggal karena diracun. Lha wong sama hoaks jadul nomor penerbangan pesawat penabrak WTC saja dia percaya (dan bahkan ikut menyebarkannya), apalagi soal konspirasi kematian petugas KPPS, pasti jauh lebih percaya.

Munculnya ustaz-ustaz seperti Ustaz Rahmat ini agaknya semakin menebalkan pameo masa kini: “Orangtua khawatir dengan pergaulan anaknya, sedangkan anak khawatir dengan pengajian orang-tuanya.”

rahmat baequnir