MOJOK.COJangan main-main dengan netizen Indonesia, kalau mereka sudah bersatu, mereka susah ditenangkan, apalagi dikalahkan. 

Untuk urusan galak dan brutal di media sosial, netizen Indonesia tentu saja tak bisa diragukan. Kalau saja ada standar internasional kegalakan netizen, niscaya netizen Indonesia bakal menempati salah satu posisi teratas dengan indeks paling tinggi.

Seorang warga Amerika bernama Kristen Gray paham betul akan hal ini. Perempuan yang setahun terakhir tinggal di Bali ini baru saja merasakan bagaimana pedihnya menjadi bulan-bulanan netizen Indonesia karena mendorong sesama warga negara asing untuk berani pindah ke Bali utamanya di masa pandemi.

Melalui utas panjang di akun Twitternya, ia menuliskan pengalamannya selama tinggal di Bali bersama kekasihnya.

“Moving out of America in my 20s has been a game-changer. I’ve been living in Bali, Indonesia for over a year with my girlfriend. A Thread.” Tulis Kristen Gray.

Dalam utas panjang tersebut, ia menceritakan betapa menyenangkannya tinggal di Bali. Ia bisa menjalani gaya hidup yang jauh lebih bahagia di Bali. Selain biaya hidup yang jauh lebih murah ketimbang biaya hidup yang ia tanggung saat masih tinggal di Amerika, Gray juga mengatakan bahwa Bali cukup ramah terhadap kultur LGBT, hal yang membuat dirinya yang memang seorang lesbian bisa hidup tenang.

Utas panjang tersebut bagi banyak warga Indonesia sudah cukup menjadi masalah, setidaknya di ranah media sosial, sebab Gray terkesan mengamplifikasi bahwa Bali hanyalah sekadar suaka hidup bagi warga negara asing.

Baca juga:  Gempa Lombok Timur Terasa Hingga ke Bali, BNPB: Ada Korban Jiwa

Lebih lanjut, cuitan Gray paling menjadi masalah adalah perihal promosinya tentang ebook berjudul “Our Bali Life is Yours” yang ia jual seharga USD 30 atau sekitar 400 ribu rupiah.

Dalam ebook tersebut, Gray membagikan tips-tips utamanya tentang mekanisme pindah ke Bali, termasuk bagaimana mengakali visa menggunakan agen visa khusus serta trik agar bisa masuk ke Indonesia di masa pandemi.

Konten dalam ebook tersebut tentu saja bikin banyak orang meradang. Maklum saja, saat ini, Indonesia sedang berjuang melawan pandemi Covid-19 yang memang sedang ganas-ganasnya salah satunya dengan menutup akses pintu masuk bagi para warga negara asing yang ingin berlibur ke Indonesia.

Yang lebih bikin dongkol lagi tentu saja saja adalah cuitan akun kekasih Gray, Saundra. Saundra mencuitkan tentang keengganannya membayar pajak di Indonesia karena ia merasa tak mencari uang rupiah.

“Why would I have to pay taxes if I never made IDR? I pay American taxes for making USD.”

Tak pelak, baik Gray maupun Saundra pun kebanjiran mention yang isinya hampir semuanya menghujat mereka berdua dan menyuruh agar mereka berdua segera pergi meninggalkan Indonesia.

Kini, baik akun Gray maupun Saundra sama-sama dikunci.

Pengalaman tersebut tentu bakal menjadi kenangan yang akan sangat berkesan bagi Gray dan Saundra tentang betapa dahsyatnya netizen Indonesia kalau sudah “bersatu”.

Baca juga:  Ratna Sarumpaet Kan Ingin Cantik Juga, Nggak Cukup dong Kalau Cuma Pakai Shampoo Aja

Netizen Indonesia keras, Lur. Lha gimana, wong sama tetangga sendiri yang jelas kenal saja kadang kalau nyinyir pedihnya sampai ke ulu hati, apalagi sama warga negara asing.

BACA JUGA Stereotip Bagi Orang Bali Kayak Saya Ketika Merantau ke Jogja dan artikel KILAS lainnya.