MOJOK.COKerusuhan terjadi pada Senin minggu lalu. Selain korban tewas, kerusuhan Wamena juga menyebabkan ribuan warga Wamena mengungsi.

“Saudara-saudaraku, masyarakat dari suku bangsa Minangkau, Makasar, Bugis, Toraja, Minahasa, Jawa, Madura, Sunda, Maluku dan Nusa Tenggara, dan suku bangsa Indonesia lainnya di mana pun Saudara berada di seluruh Indonesia, Pemerintah Provinsi Papua menyampaikan permohonan maaf dan rasa bela sungkawa sebesar-besarnya bagi masyarakat yang menjadi korban kerusuhan di Wamena,” kata Lukas dalam siaran persnya hari ini (30/9).

Dikutip dari Liputan6, Gubernur Papua Lukas Enembe menyampaikan permintaan maafnya kepada seluruh warga Indonesia atas kerusuhan di Kota Wamena, Kabupaten Jayawijaya yang terjadi Senin minggu lalu (23/9).

Setidaknya 600 warga yang mengaku sempat menjadi sandera dalam demo brutal di Wamena. Puluhan bayi, anak-anak, dan ibu hamil bahkan turut dijadikan tahanan pendemo. Tak sedikit dari mereka yang menjadi saksi betapa sejumlah sandera dibakar hidup-hidup. Satu keluarga dikabarkan dimasukkan dalam honai (rumah adat Papua) lalu dibakar, sementara beberapa orang dimasukkan ke dalam mobil untuk dibakar pula.

Dikutip dari Tirto, menurut versi polisi, kerusuhan disebabkan kabar adanya ujaran rasis dari seorang guru di Wamena kepada siswa-siswanya. “Ada isu bahwa ada seorang guru mengeluarkan kata-kata rasis sehingga sebagai bentuk solidaritas, melakukan aksi demonstrasi atau unjuk rasa pagi tadi,” jelas Kapolda Papua Irjen Pol Rudolf A. Rodja. Menurut Rodja, kabar itu adalah hoaks. “Guru tersebut sudah kami tanyakan dan dia katakan tidak pernah keluarkan kata-kata atau kalimat rasis. Itu sudah kami pastikan,” lanjutnya.

Dikutip dari Republika, Ketua Dewan Adat Papua Domin Surabut mengatakan ketakutan atas kerusuhan mencekam warga migran dan warga lokal Wamena. “Siapa aktor intelektual kerusuhan ini tidak jelas. Situasi demonstrasi kemarin aneh, macam ada yang sudah setting mengondisikan supaya tiba-tiba meledak,” ujar Domin.

Baca juga:  Prediksi Persebaya vs Persipura: Mengatasi Jadwal Berat

Sementara itu, Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayito mengatakan, masih dari Republika, kerusuhan bukan dilakukan warga lokal Wamena. Ia juga menyebut, warga lokal tak bisa melindungi warga migran karena mereka sendiri harus berlindung agar tak menjadi korban kerusuhan.

Wakil Gubernur Sumatera Barat Nasrul Abit kemarin (29/9) datang langsung ke Wamena untuk bertemu dengan migran dari Sumatera Barat di Wamena yang kini ramai-ramai mengungsi.

Untuk menyelamatkan diri, sejumlah warga mengungsi ke kantor DPRD, Polres, Kodim, hingga Koramil. Namun, tak sedikit warga yang tertahan oleh massa perusuh di pinggir kota, lalu dikumpulkan ke dalam Gereja Kibaid dan honai sebagai jaminan atas tuntutan pada aparat setempat untuk membebaskan 6 orang massa perusuh.

Negosiasi berlangsung alot sejak pukul 12.00 siang hingga akhirnya proses pembebasan warga berlangsung dalam 2 gelombang.

Menanggapi keadaan mengerikan ini, selain mengajukan permintaan maaf, Gubernur Papua, Lukas Enembe, telah menekankan hal-hal berikut:

1) Pemerintah daerah dan TNI POLRI menjamin keamanan dan kenyamanan warga negara RI di mana saja mereka berada, termasuk di Wamena.

2) Pemerintah daerah siap melakukan rekonstruksi dan rehabilitasi aset-aset milik pemerintah daerah serta toko dan kios masyararakat yang rusak dan terbakar.

3) Penanganan mendesak saat ini adalah untuk mengevakuasi korban kerusuhan, baik yang meninggal maupun yang luka-luka, serta menyediakan makan dan minum, serta kebutuhan hidup mendesak lainnya bagi masyarat yang mengungsi di Kodim dan Polres, serta gereja dan masjid.

Baca juga:  Setelah Kepala Bekraf, Gantian Kominfo Bagikan Info Sesat

Kini, Wamena sendiri sudah dilaporkan aman dan kondusif. Namun demikian, tak sedikit dari warga yang kepalang trauma dan memutuskan keluar dari Wamena, meski beberapa orang tetap bertahan untuk menjaga kediamannya masing-masing.

Dilaporkan, masih tersisa ribuan pengungsi korban kerusuhan Wamena di Komando Distrik Militer 1702 Jayawijaya. Menurut Komandan Distrik Militer 1702 Jayawijaya Letkol Inf Candra Dianto, sebagian besar korban hanya membawa baju di badan saat menghindari kerusuhan. Oleh karena itu, bantuan pakaian, makanan, dan barang-barang keperluan lain sangat dibutuhkan. (A/K)

BACA JUGA Bahaya Sabunisasi di Papua atau artikel di rubrik KILAS lainnya.