MOJOK.CO – Sejak merebak virus corona, aktivitas jabat tangan mulai dikurangi. Salah satu yang ikut terkena dampaknya adalah Ma’ruf Amin

Selama ini, banyak orang, utamanya para santri dikenal doyan ngalap berkahnya kiai dengan mencium tangan kiainya. Mangkanya jangan heran kalau santri ketemu sama kiai, apalagi kiai besar, mereka tak segan untuk langsung berebut cium tangan bolak-balik. Semakin dibolak-balik, semakin berkah, konon katanya.

Nah, pasca merebaknya kasus virus corona ini, salah satu ritual ngalap berkah kiai melalui cium tangan ini tampaknya bakal berkurang drastis. Kini, mulai banyak acara yang melibatkan banyak massa mengurangi aktivitas jabat tangan apalagi cium tangan, termasuk yang melibatkan kiai atau ulama.

Aktivitas mengurangi jabat tangan ini rupanya juga berlaku untuk Ma’ruf Amin, Wakil Presiden Indonesia yang juga seorang kiai besar. Sesuai dengan tupoksi, Ma’ruf Amin kini sudah tidak boleh lagi bersalaman sembarangan. Padahal selama ini, sebagai seorang kiai besar, ia sering sekali bersalaman dan dicium tangannya. Tangannya merupakan salah satu tangan “best seller” di kalangan para pengalap berkah.

Sebagai gantinya, Ma’ruf Amin menggunakan gerakan yang ia sebut sebagai “salaman corona”. Gerakan ini ia pakai sebagai alternatif “bersalaman” tanpa menyentuh tangan orang lain secara langsung.

Gaya salaman tersebut ia perkenalkan saat membuka Musyawarah Nasional V Asosiasi DPRD Kota Seluruh Indonesia (Adeksi) di Hotel Lombok Raya, Mataram, NTB, pada Rabu, 11 Maret 2020 kemarin.

“Saya mohon maaf karena terpaksa salamannya sekarang ini pakai salaman corona. Biasanya ada yang cium tangan, kan ini terpaksa salamannya tak ada cium tangan untuk menangkal corona,” terang Ma’ruf Amin.

Salaman corona yang dimaksud Ma’ruf Amin adalah berupa gerakan menangkupkan kedua tangan membentuk huruf V terbalik di depan dada tanpa menyentuh telapak tangan satu sama lain.

Seperti diketahui, virus corona menyebar melalui droplet atau tetesan cairan yang dikeluarkan dari hidung atau mulut ketika seseorang batuk atau bersin. Proses penyebaran ini didukung dengan sentuhan fisik utamanya tangan yang memang sering menyentuh bagian hidung dan mulut. Itulah kenapa menghindari jabat tangan bisa menjadi salah satu cara yang efektif untuk mengurangi risiko terinfeksi virus corona.

Ah, corona ini memang betul-betul. Tak hanya menganggu pertandingan olahraga dan event lainnya, tapi juga menganggu aktivitas ngalap berkah ulama.

salaman corona