Keponakan saya mondok di bilangan Jln. KH. Ahmad Dahlan, di pusat Kota Yogyakarta. Namanya Pondok Mualimat Yogya. Kecil memang “asrama”-nya (konon orang Muhammadiyah lebih suka pake kata asrama daripada pondok) tapi bersih dan tertata dengan baik. Satu-satunya “kekurangan”-nya ya cuma itu: pondok Muhammadiyah.

Bagi saya itu tidak masalah. Meski bagi beberapa orang itu mungkin bisa jadi masalah. Bagaimana kalau ketika gede nanti nggak bisa mimpin tahlilan? Baca doa qunut nggak bisa? Atau salat Tarawih cuma 8 rakaat?

Itu kekhawatiran yang lumrah saja. Namanya Nahdliyin, terbiasa dengan tradisi, tentu takut jika amalan-amalan yang baik secara turun-menurun putus di anak atau cucunya.

Itu yang terjadi dengan ibu saya atau ibu mertua saya.

“Di pondok mana?”

Istri saya sempat bingung harus menjawab apa. Sampai kemudian dengan enteng saya menjawab.

“Mualimat, Bu.”

Terang saja wajah ibu saya dan ibu mertua saya jadi nggak begitu enak. Maklum, mendengar cucunya mondok di pondok Muhammadiyah padahal di rumah sendiri ada pondok Nahdliyin itu rasanya menohok sekali. Ini macam ditanya ibu situ yang punya warung makan padang, “Sudah makan le?”

“Sudah.”

“Makan apa?”

“Anu, makan rendang di warung bebek Cak Koting.”

Malin Kundang juga bakalan kaget.

Tapi, bagi ibu saya harusnya tidak masalah. Lha piye? Hampir setengah dari anaknya yang jumlahnya 10 itu sekolah SD-nya di Muhammadiyah Sapen Yogya. Muhammadiyah banget itu. Bahkan kakak saya ada juga yang sekolah di SMA Muhi Yogya.

Baca juga:  Menolak Gerakan #AyoMondok

Meski begitu, nyatanya, di rumah saya nggak ada itu debat rukyat-hilal atau soal sunah muakkadahnya qunut. Semua berjalan baik-baik saja. Sampai kemudian ibu kandung saya dapat menantu Muhammadiyah, ibu mertua saya juga punya menantu Muhammadiyah.

Yang ibu kandung saya sih nggak masalah. Ya karena kakah ipar saya ini MuhammadiNU. Organisasinya aja yang Muhammadiyah, ritus dan amalannya malah lebih Nahdliyin daripada saya.

Beda dengan ipar dari istri saya. Yang ini sangat Muhammadiyah banget. Dosen di kampus Muhammadiyah di Jember, posisinya mentereng, semua ritus dan amalannya juga Muhammadiyah. Bahkan saya curiga, Din Syamsuddin aja kalah Muhammadiyahnya.

Dan itulah yang membuat putrinya mondok di Pondok Mualimat Yogya.

Beberapa hari kemarin saya nengok. Ingin lihat juga Pondok Muhammadiyah di pusat sejarah berdirinya. Ini bukannya yang pertama kali bagi saya, dulu pernah juga main ke Pondok Assalaam Solo. Pondok segede itu, tapi bersih dan tertata rapi. Antrean apa pun tertib luar biasa. Awalnya senang dengan keteraturan itu. Dua jam kemudian, muntah saya. Pusing sama ketertiban yang luar biasa itu.

Ya maklum, saya besar dari tradisi yang tidak teratur. Ngaji sorogan, bandongan, kalau antre suka nyolong urutan adik angkatan. Wah, jahat dan berbahaya kalau dibiarkan.

Di sisi lain, saya sebenarnya lebih suka dengan sekolah-sekolah Muhammadiyah (dengan catatan saya nggak sekolah di situ). Lebih kayak sekolah beneran daripada “tempat saya” yang kalau punya begituan lebih kayak kelompok diskusi.

Baca juga:  Semakin Diingat Bu Guru, Semakin Menyakitkan

Kalau ada yang nyerang saya karena bilang saya nggak “setia”, coba situ lihat, ada berapa orang tua Nahdliyin yang menyekolahkan anaknya ke SDIT sekolah yang awal mulanya dekat Islam PKS. Dan apakah ada masalah? Ya tidak. La wong guru-gurunya juga banyak yang Nahdliyin, termasuk teman-teman saya.

Di kampus juga, coba bandingkan saja, ada berapa banyak warga Muhammadiyah yang memasukkan anaknya ke kampus Nahdliyin daripada sebaliknya?

Dan ke mana lembaga-lembaga sekolah Nahdliyin? Jangan salahkan saya kalau lebih menyukai lembaga sekolah ormas lain kalau yang punya sendiri saya tahu betul kualitasnya tidak dijaga betul-betul.

Baru kemarin ini, kakak kandung saya yang menjadi dosen di sebuah kampus Nahdliyin curhat. Setelah berdiskusi panjang karena kurang cocok dengan berbagai sistem dan kebijakan kampusnya, komentarnya sederhana.

Lha piye, mosok universitas dikelola koyo pondok pesantren?”

Saya cuma manggut-manggut. Dan membalas tanya dalam hati ….

Lha piye kui? Ngajine pakai sistem SKS? Khataman per semester? Atawa rektornya turun-menurun?”

Iku kampus atawa lembaga dakwah sebenarnya?

Sumber: Ahmad Khadafi

Komentar
Add Friend
No more articles