[MOJOK.CO] “Jadi emak itu tak pernah mudah. Harus tunduk pada standar hidup netijen yang kadang nggak masuk akal.”

Pernah dengar pepatah zaman kiwari berikut? Hidup itu seperti panggung Indonesia Idol, kita yang nyanyi, orang yang ngomentari. Kita yang menjalani hidup, orang lain yang puyeng seribu keliling mikirin kita. Kita yang nikmatin, orang yang muntah-muntah. Blah.

Media sosial tuh yang paling sering jadi tempat muntahan macam begini. Sebagai emak zaman now, tak terhitung berapa banyak saya melihat seliweran petuah tentang kemestian-kemestian menjadi ibu atau emak, istri, orang tua dan sebagainya. Membaca semua postingan yang seringnya diakhiri klik like, amin dan sebarkan itu mendadak membuat langit kehidupan saya yang biru merona menjadi gelap gulita seakan tengah dijajah mamaknya Siklon Cempaka dan Dahlia.

Saya yang mulanya merasa hidup saya baik-baik saja, tiba-tiba menjadi orang yang hidupnya kacau balau dunia akhirat setelah membaca pernyataan: emak sejati adalah yang melahirkan secara normal, tidak sembarang ngintip hape suami dan nggak suka wara-wiri di luaran. Maak, betapa parahnya hidup saya kalau begitu. Udahlah tiga kali melahirkan secara sesar, tahu apa saja yang ada dalam hape suami dan nyaris tiap hari wara-wiri ke bioskop. Benar-benar jauhlah saya ini dari istri ideal dambaan suami. Dari lima bintang, nilai saya paling 1,5 itu pun pake minus.

Tapi emang ya, kebanyakan orang pada rese dengan pikiran dan hidup orang lain. Padahal, hidup orang lain seringnya nggak ada sangkut pautnya dengan diriya sendiri. Sering saya liat, jika si A berpendapat sebaiknya begini, maka si B yang merasa punya pikiran berbeda lalu melontarkan wacana tandingan. Tanpa sadar memaksa orang lain untuk ikut sepikiran dengan dia, berdasarkan argumentasi yang kadang sangat subjektif. Misalnya soal hape suami, postingan yang beberapa hari ini wara-wiri di beranda facebook.

Pihak A mengatakan apa masalahnya gitu mengetahui apa yang ada dalam hape suami. Hape kan cuma alat komunikasi. Kalau emang nggak ada apa-apa di hape itu (misal alamat calon selingkuhan), ya mestinya nggak usah marah toh kalau pasangan buka-buka hape. Yang penting itu KEJUJURAN. Kalau perkara hape aja udah nggak jujur, gimana mau selamat itu rumah tangga? Pihak B lalu melawan dengar argumentasinya pula. Emang apa sih masalahnya kalau hape dianggap sebagai barang pribadi? Sesuatu yang bersifat privasi?

Kalau ada pasangan yang merasa bahagia tanpa mesti ubek-ubek hape pasangannya, apa urusannya ama elo? Orang yang jalani hidup, lah kok elo yang repot? Sifat setiap orang berbeda, dan nggak semua suami yang menganggap hape sebagai barang pribadi itu punya selingkuhan.  

Capek nggak baca pertengkaran wacana macam begini? Kalau di saya, iya capek, karena yang diperdebatkan bukan sesuatu yang penting sebenarnya. Ada jutaan keluarga di dunia ini dengan jutaan karakternya masing-masing. Pernikahan sejatinya bukan cuma pertemuan cinta antara lelaki dan perempuan saja, tapi juga pertemuan dua budaya, dan boleh jadi pertemuan dua peradaban. Ketika dua kebudayaan ini bertemu, berakulturasi, mereka akan menghasilkan kebudayaan baru.

Mereka punya cara pandang sendiri untuk banyak hal dalam hidup ini termasuk urusan privasi. Apa hak keluarga lain menghakimi? Inilah salah satu masalah terbesar kita saya pikir, suka banget mendefinisikan orang lain.

Saya sendiri bukan sekali dua dicap tidak sesuai SOP alias Standard Operating Procedures sebagai mamak-mamak. Karena saya, sebagai Emak, di-sesar tiga kali, saya dianggap bukan ibu sejati sebab tidak merasakan sakitnya melahirkan. “Bukankah menderita sakit itu adalah rahmat bagi para perempuan hingga dengan begitu mereka dapat pengampunan Tuhan?” tulis mereka.

Ya Salaaam, coba tuh yang ngomong ngerasain dulu sakitnya suntik epidural, atau pedihnya dibelek dokter saat obat anestesi belum maksimal bekerja, pasti bakal mingkem seumur hidup. Dikira melahirkan sesar itu senikmat ngorok di balik selimut pas hari hujan apa? Ketika saya, sebagai emak, memutuskan meng-homeschooling-kan anak-anak, banyak banget yang bilang saya ini emak egois, membuat anak kuper karena membuat mereka nggak punya teman.

Belum lagi yang tiap sebentar mengirimi saya tulisan-tulisan tentang pentingnya sekolah bagi anak-anak. Ya, elus dada aja deh. Kenapa sih kita begitu cerewet mengurusi hal-hal yang sifatnya tidak substansial? Homeschooling, schooling, unschooling atau schooling-schooling lainnya itu cuma metode, bukan tujuan atau substansi pendidikan. Ibarat pergi ke pasar, setiap orang bisa ke pasar dengan mobil, motor, jalan kaki atau pake helikopter selama tahu rutenya. Kenapa kita sering berhenti di tataran permukaan, tidak mencoba menggali lebih dalam ke isinya?

Terlalu banyak hal-hal tidak penting yang kita perdebatkan di media sosial. Terlalu banyak energi habis hanya untuk membicarakan bungkus ketimbang isinya. Nyaris setiap hari kita sibuk mendefinisikan orang lain. Dan selalu saja, meski tema perdebatan beda-beda, spiritnya sama saja. Nggak jauh-jauh dari bubur ayam.

“Mana yang lebih baik? Orang yang makan bubur ayam diaduk dulu atau yang enggak?”

Komentar
Baca juga:  Brotowali si Pahit Pencegah Kebiasaan Netek
Kirim Artikel
No more articles