MOJOK.CO – Memang apa enaknya gaji pertama langsung 8 juta gitu? Alumni UGM dong. Semua oke aja, yang penting ada yang menggaji. Itu.

Saya agak kaget melihat respons publik (terutama publik Kagama alias para mantan mahasiswa Universitas Gadjah Mada) yang lumayan berisik setelah membaca insta story saya. Kaget-kaget perih.

Sebab saya jadi tahu bahwa ternyata memang banyak alumni UGM yang memulai kerja dengan gaji tak seberapa. Tapi dari situ kelihatanlah bahwa mereka memang tahan banting dan tak gampang ditaklukkan. Ehem.

Ceritanya tentu kalian sudah tahu. Ada anak lulusan UI pasang story yang menggoncang jagat ketenagakerjaan Indonesia lewat patokan gaji 8 juta. Dia nulis begini.

 

Lihat postingan ini di Instagram

 

Sebuah kiriman dibagikan oleh Geqi Moyode (@geqimoyode) pada


Ketimbang ikut rewel membuli si adek fresh graduate itu, saya bales aja pakai nostalgia kejayaan masa lalu.


Punya gaji 800 ribu di tahun segitu memang nggak miskin-miskin amat. Tapi tetap saja saya dengar kawan lain di Jakarta dan di sana masuk kerja pertama sudah dapat 2,5 juta, atau minimal 1,5 gitu.

Angka gaji 800 ribu untuk seorang lulusan PTN ternama jadi sesuatu yang selalu membuat saya menutup-nutupinya dalam berbagai kesempatan interaksi sosial. Hehe. Apalagi tempat kerja saya waktu itu di Klaten, kota sepi yang nyaris tidak pernah terlintas dalam imajinasi karier para pemuda Indonesia.

Tapi ngomong-ngomong, apa enaknya sih gaji pertama ujug-ujug langsung gede?

Gini lho maksud saya. Dengan gaji 800 ribu per bulan, saya merasa tumbuh jadi lelaki pemberani. Sumpah. Sebab hanya bermodal angka segitu, saya mampu datang dengan gagah ke hadapan seorang pria yang belakangan meng-ACC saya jadi menantunya.

Baca juga:  10 Perguruan Tinggi Terbaik di Asia Tenggara, dari Indonesia, Hanya UI yang Masuk

Normalnya, seorang bapak akan bertanya-tanya, “Eh berani-beraninya, mang kamu mau kasih makan apa ke anak saya?”

Tapi buat alumni UGM, pengajuan diri jadi menantu itu bukan cuma urusan makan, Bung! Ini urusan yang jauh lebih fundamental: ke-per-ca-ya-an-di-ri!

Percuma lulus dari UGM kalau untuk menghadapi hidup melulu mau enyak-enyaknya aja. Mending nggak usah lulus sekalian deh. Ingat, UGM itu Universitas Gadjah Mada, dan Mahapatih Gajah Mada itu sampai rela nggak makan buah palapa sebelum terpenuhi sumpahnya! (Saya juga nggak tahu sih apa enaknya buah palapa. Tapi kayaknya enak banget gitu, nggak kalah sama buah khuldi. Lha itu buktinya sampe dibikin sumpah segala.)

Nah, coba anak UI yang minta gaji 8 juta itu tadi disuruh melamar anak gadis orang pakai gaji 800 ribu. Atau kalau dikurskan sekarang ya kira-kira 3 juta lah. Pasti model-model dia bakalan berpikir puanjaaaang, nunggu sampai gaji naik dulu jadi minimal 5 juta, barulah berani apply.

Eh, sori, sori. Nunggu 5 juta gimana? Dikasih gaji 8 juta aja ogah gitu kok. Jadi kira-kira minta berapa? Sekitar 15 juta? Itu baru buat dirinya sendiri. Trus dia berani apply anak orang di kisaran gaji berapa emangnya? Mungkin 25 juta baru berani lamaran? Trus nunggu berapa tahun lagi, Dek?

Di situlah terpampang ayat Tuhan yang sangat nyata, bahwa gaji kecil alumni UGM itu bukan melulu urusan laku dan nggak laku di bursa kerja bergaji besar. Ia justru adalah sarana penempaan diri untuk pembuktian sebagai manusia bermental baja.

Baca juga:  Lulus S2 Jurusan Filsafat Harus Siap Nganggur karena Dianggap Cuma Bisa Mikir

Hidup tak bisa muter-muter terus di pertimbangan demi pertimbangan, ketakutan demi ketakutan, kecemasan demi kecemasan. Hidup adalah juga urusan kenekatan!

Itu baru satu hal. Ada hal lain yang lebih jelas lagi, yaitu tentang relativitas kebahagiaan.

Gaji gede itu manis, itu sudah pasti. Apalagi gaji 8 juta ke atas. Tapi orang kenal rasa manis ya karena pernah merasakan pahit. Kalau sedari awal lulus kuliah hidup Anda sudah berisi manis dan manis saja, lalu kapan sampeyan tahu bahwa yang manis itu manis?

Saya ingat, dengan gaji 800 ribu waktu itu, saya dan istri baru saya (ya waktu itu kan memang masih baru ya) ngontrak kamar kos kecil di belakang Sheraton. Maka bisa kamu bayangkan, ketika gaji pelan-pelan naik jadi 1 juta, masya Allah indahnya.

Lebih indah lagi waktu kami bisa beli kulkas sekaligus belanja isinya. Kami tiba-tiba merasa jadi manten anyar yang paling sakses dan paling samara se-DIY dan sekitarnya.

Sekarang coba tanya anak UI itu. Sebahagia apa dia pas bisa beli kulkas?

Jelas untuk seorang penolak gaji 8 juta, bisa beli kulkas sama sekali bukan prestasi penting dalam kehidupan. Jadi kemungkinan paling besar adalah dia harus nunggu tabungan ngumpul 450 juta dulu, beli mobil agak mewah, barulah dengan mobil mewah itu dia merasa lumayan bahagia.

Jadi, dari sini dapat diambil satu kesimpulan paling ilmiah: selain lebih tabah dalam menghadapi hidup, alumni UGM juga lebih gampang bahagia karena patokan gajinya itu.

Catat itu, Pak Marioooo!



Tirto.ID
Loading...

No more articles