MOJOK.COMelihat beda penanganan antara Dandhy Laksono dengan Om Denny Siregar yang dibiarkan tetap bebas, seharusnya netizen tak perlu merasa marah yang berlebihan.

Om Denny Siregar baru-baru ini jadi sasaran empuk netizen karena sempat diduga menyebarkan hoaks pada salah satu kicauan di Twitternya. Dalam kicauannya, “Hasil pantauan malam ini. Ambulans pembawa batu ketangkep pake logo @DKI Jakarta.”

Setelah Om Denny mengunggah video tersebut, selang tak berapa lama akun TMC Polda Metro Jaya juga mengunggah video serupa. Meski kemudian akun TMC Polda Metro Jaya menghapusnya.

Banyak orang merasa marah dengan Om Denny Siregar karena menganggap pegiat sosial ini malah menyebarkan hoaks. Apalagi dalam video (yang kemudian dihapus) tidak satu batu pun terlihat. Polemik semakin kencang karena tak berselang lama, Polisi malah menetapkan aktivis dan jurnalis senior Dandhy Laksono sebagai tersangka dengan menggunakan pasal UU ITE untuk kasus yang lain.

Tentu saja netizen semakin beringas melihat ada beda cara penanganan polisi. Padahal jelas-jelas pihak kepolisian mengklaim akan mengusut siapa penyebar konten hoaks ambulans bawa batu tersebut.

“Nanti akan kami dalami,” kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigadir Jenderal Polisi Dedi Prasetyo pada Kamis (26/9).

Setelah ditunggu dengan sabar, akhirnya keluarlah pernyataan polisi yang sebenarnya nggak bikin kaget-kaget amat. “Faktanya ada batu di dalam mobil ambulans,” kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono.

Polisi juga mengatakan akan mendalami kicauan Om Denny Siregar tersebut. “Penyidik nanti yang akan dalami,” tambah Argo.

Melihat beda penanganan antara Dandhy yang langsung diciduk polisi dengan Om Denny Siregar yang dibiarkan tetap bebas, seharusnya netizen tak perlu merasa marah yang berlebihan.

Baca juga:  Begini Loh Rasanya Masuk Grup Relawan Jokowi Sekaligus Grup Relawan Prabowo

Buat apa? Mau sampai berbusa-busa melampiaskan kekesalan, polisi juga tidak akan menganggap kekesalan masyarakat sebagai hal penting. Yang jelas-jelas wakil rakyat aja nggak pernah dengerin kok. Duh, duh, mbok ya kalau berharap itu yang realitis dikit napa sih?

Apalagi yang dikatakan polisi sudah benar. Memang ada batu kok di dalam ambulans, persis seperti yang dikatakan Om Denny. Perkara batu itu cuma kerikil yang nempel di sepatu petugas ambulans kan itu tetap batu. Kalaupun nggak ada batu beneran, ya bisa saja di ginjal orang di dalam ambulans ada batunya ya kan?

Meski begitu, Om Denny tetap meminta maaf meski dirinya tidak bersalah. “Ya sudah, demi menjaga marwah Pemprov DKI dan PMI, saya minta maaf dan take down beritanya,” lanjutnya.

Hal ini seperti menunjukkan keluasan hati seorang Denny Siregar. Nggak merasa bersalah, tapi tetap rendah hati dan mau meminta maaf. Udah gitu, video yang “fakta” itu tetap dihapus sama beliau lagi. Coba, kurang keren apa Om Denny ini? Fakta aja dihapus, apalagi hoaks.

Uniknya, ketika polisi bikin pernyataan yang bisa menghindarkan Om Denny Siregar dari perkara pidana, pihak kepolisian malah “diserang” dari sosok yang diputihkan namanya itu.

Seperti pernyataan Om Denny di status Facebooknya pada Kamis (26/9), “Yang wajib minta maaf ya polisi. Bukan media-media termasuk media sosial. Kita kan memberitakan apa adanya, sesuai laporan di lapangan.”

Baca juga:  TGB “Prihatin” SBY Dapat Kabar Hoaks Prasasti di Bandara Lombok Dirobohkan Jokowi

Tuh, sudah dibelain polisi tapi Om Denny malah balik menuntut polisi meminta maaf. Padahal beliau mengunggah video tersebut lebih dulu ketimbang polisi.  Tapi ya nggak apa-apa, hal ini malah menunjukkan bahwa ternyata polisi bisa juga “takut” sama warga negara biasa kayak Om Denny.

Kalau kita jeli, hal kayak begini malah merupakan situasi yang patut dirayakan lho seharusnya. Ya iya dong, kapan lagi kita bisa menyaksikan seorang warga negara kayak Om Denny Siregar ini bisa nge-prank polisi? Secara terbuka dan nggak ditangkap lagi. Duh, benar-benar keren.

Di tengah-tengah situasi kayak gini, di tengah-tengah aparat lagi galak-galaknya, seharusnya kita jangan merespons tanggapan polisi soal video ambulansnya Om Denny Siregar ini dengan kemarahan, tapi malah dengan tawa sekeras-kerasnya.

Di saat banyak penanganan kasus yang aneh dari ditangkapnya Dandhy Laksono sampai Ananda Badudu kemarin (meski sekarang sudah bebas), kita dengan gamblang bisa menyaksikan betapa merananya polisi saat menghadapi Om Denny. Kasihan betul lho itu Pak Polisinya.

Kalau kita ada di posisi polisi, pasti bingung setengah modiyar itu. Dilema batin. Udah dibela-belain, bukannya ikut ngebelain balik, eh, malah ikut nyalahin, bijimana seh? Duh, duh, betapa geregetannya pihak kepolisian menyaksikan pihaknya malah ditinggal sendirian begini.

Yang sabar ya, Pak Polisi. Om Denny emang suka begitu, situ baru tahu sih. Kalau netizen mah udah kenyang.

BACA JUGA Dandhy Laksono-Ananda Badudu Ditangkap, Penyebar Hoaks Ambulans Bawa Batu Malah Aman atau tulisan Ahmad Khadafi lainnya.



Tirto.ID
Loading...

No more articles