• 344
    Shares

MOJOK.CO Awalnya saya bangga dengan pekerjaan saya yang bikin tulisan untuk menjulidi orang lain. Tapi kalau ibu pacar nggak suka dan ternyata saya menjalani pekerjaan tidak mantu-able, gimana dong?

Selama kurang lebih satu setengah tahun melakoni pekerjaan dalam bidang yang sama di dua perusahaan berbeda, saya merasa baik-baik saja. Namun, semua ini berubah beberapa hari yang lalu, saat saya kencan dengan pacar saya.

Waktu itu nama Sutopo sedang mengemuka, dari televisi sampai media digital. Saya dan kekasih sedang duduk di ruang tunggu stasiun yang ada di dalam lagu milik Didi Kempot. Menunggu matahari sedikit tergelincir agar kami bisa jalan-jalan tanpa kesumukan berlebihan. Iya, kami LDR Jogja-Solo dan kencan seminggu sekali bergantian. Seminggu sekali dia ke Solo Balapan, minggu berikutnya saya pulang… ke kotanya.

Suasana sumuk gara-gara musim hujan yang terlambat datang semakin terasa tidak nyaman ketika kekasih saya tiba-tiba menyeletuk, “Topik-topik yang lagi ramai dibahas kayak gini, kamu tulis juga nggak?”

Ia menirukan pertanyaan ibunya. Sebenarnya pertanyaan itu sekilas terdengar normal dan wajar diutarakan. Tapi enggak buat saya!!!1!1!1! Seketika saya pengin beli tiket kereta api tujuan Hogwarts aja biar jadi penyihir daripada daripada.

Sebagai seorang penulis di salah satu portal media digital, sudah jadi kewajiban bagi kami saya untuk menulis apa saja yang sedang ramai dibahas, termasuk soal Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho itu. Masalahnya cuma dari sudut pandangnya. Dari sisi mana, sih, kita melihat sebuah peristiwa?

Sebab saya bekerja di media yang lebih cenderung bersifat hiburan atau non-news, yang dibahas tentu saja mencari sisi lain dari sebuah peristiwa.

Contoh nih:

Jokowi-Iriana datang ke perhelatan Asian Para Games 2018. Media news akan membahas kedatangannya dan dukungan Jokowi untuk para atlet. Sementara yang non-news? Bahas penampilan Iriana, kegemasan Jan Ethes yang mukanya sepolos muka bapaknya, sampai momen uwuwuwu Iriana yang benerin kancing Jokowi~

Intinya, sih, dibikin lebih receh gitu… dan bisa menghibur. Ya, namanya juga entertainment. Kalau serius dan bikin mumet sih, cukup soal matematika bab Dimensi Tiga zaman kelas 11 SMA aja.

Nah, begitu pula tentang Sutopo. Ibu dari pacar saya menonton pertemuan Sutopo dan Presiden Jokowi di televisi. Sebelumnya, saya sudah menulis tentang kekaguman Sutopo pada Raisa yang lalu membangkitkan inisiatif warganet untuk membuat tagar #RaisaMeetSutopo. Kira-kira timeline-nya gini:

Baca juga:  Mas Slamet, Kasus Beda Agama, dan Intoleransi di Jogja Itu Hal Biasa

Sutopo ngefans sama Raisa – netizen bikin #RaisaMeetSutopo – Raisa telepon Sutopo – netizen sadar Sutopo juga kepingin ketemu Jokowi – Jokowi bertemu Sutopo.

Kebetulan, hari ketika Jokowi bertemu Sutopo, saya libur. Karena berita online itu cepet banget basi, jadi besoknya pas masuk, saya udah nggak perlu nulis tentang itu. Udah kelewat momennya dan pasti udah ditulis oleh temen yang lain. Pokoknya yang terpenting, endingnya bahagia karena Sutopo sudah bertemu Jokowi dan teleponan sama Raisa.

Kembali ke pertanyaan Ibu–yang semoga akan jadi mertua saya kelak–saya lalu balik bertanya,

“Kamu jawabnya gimana, Mas?”

“Aku bilang kayaknya nulis, tapi sudut pandangnya aja Bu yang beda.”

Saat itulah saya menyadari yang saya lakukan ini kurang benar-benar pekerjaan tidak mantu-able. Apalagi, hampir enam bulan terakhir ini saya menulis di portal berita selebritis. Berdasarkan pengamatan saya selama bekerja di sini, pembaca cenderung lebih suka berita yang arahnya menuju kejulidan.

Sebut saja perbandingan riasan Ashanty dan KD, penampilan Ayu Ting Ting & Nagita Slavina, perbandingan gaya pacaran Al & El, serta segala berita pernikahan, perceraian dan perselingkuhan.

Jangan salah, selama ini saya sudah mencoba menulis berita yang nadanya positif. Contohnya ya Sutopo dan Raisa itu tadi. Tapi pasti akan kalah pageviews-nya dengan topik-topik yang sudah saya sebutkan di atas. Akhirnya pada beberapa kesempatan, saya pun mencoba menyesuaikan diri dengan menulis yang agak julid. Hasilnya rata-rata bakal lebih baik dari segi pageviews.

Untung saja pacar saya itu pengertian. Nggak pernah sekalipun dia terdengar atau terlihat meremehkan pekerjaan saya, atau tulisan saya. Emang pernah ada yang ngremehin? Ya jelas ada. Pacar sebelumnya, misalnya.

Eh, kenapa jadi curhat nih? Maapin. Ya ampun baru inget kalau saya lupa menanyakan kelanjutan respon ibunya setelah mendapat jawaban, “Beda sudut pandang aja.” YA AMPUN GIMANA NIH.

Padahal, keluarga pacar kalau dari cerita-ceritanya sih ya gitu, alim, religius. Pernah suatu hari saya kesal karena menunggu dijemput agak lama di Stasiun Lempuyangan. Sebelumnya saya sudah ngabari akan sampai jam sekian. Kok ndadak kudu ngenteni 20 menit kan sayang ya waktunya yang bisa buat saling menggenggam tangan bertukar cerita apa yang terjadi selama seminggu terakhir. Saya udah kesel manyun gitu waktu dia sampai. Tapi setelah tahu alasannya, nggak jadi marah. Mau tahu apa alasannya?

Baca juga:  Sayuri, Legenda Mahasiswa Jogja yang Pasti Pernah Kamu Dengar Namanya

“Tadi aku Isya dulu, jamaah sama Ibuk,” Saya langsung merasa berdosa banget dong waktu itu.

Pernah juga saya dan kekasih berencana menyimak acara diskusi sastra di Taman Budaya Yogyakarta (TBY). Iya, nyimak aja daripada sok-sok aktif tapi ra mutu. Hehe. Acara dimulai pukul setengah delapan malam, kalau nggak salah. Tapi kami sudah sampai di sana setengah jam sebelumnya.

Daripada gabut, kami memutuskan untuk jalan-jalan lewat pinggir Pasar Beringharjo dan memutar tembus ke Jalan Malioboro dst. Kami melewati masjid di sebelah pasar. Saya menangkap gerakan bahwa kekasih ini sebenarnya mau berhenti dulu tapi mungkin rikuh mau bilang. Akhirnya saya inisiatif bertanya, “Mau mampir salat dulu?”

Wajahnya langsung terlihat lega dan ia menjawab, “Iya nggak ya? Iya aja sekalian deh biar nggak kepikiran. Tadi lagi mikir, kamu kira-kira termasuk orang yang kayak gitu bukan, ya?”

Kayak gitu = yang kalau udah masuk waktu salat, segera melakukannya ketika menemukan masjid. Saya kayak gitu? Padahal aslinya mah ya…  gitu.

Sementara itu, pekerjaan saya hanya menjulidi kehidupan orang setiap hari. Pantesan ibu saya pernah bilang, “Nggak ada salahnya daftar CPNS. Kita nggak tahu, orangtuanya ‘Mamas’ preferensinya gimana soal pekerjaan calon mantu, kalau kamu beneran bakal nikah sama dia.”

Huft, padahal nih, waktu itu saya menjawab ucapan Ibu dengan, “Ah, nggak deh kayaknya. Mereka aja wirausaha semua kok.”

Kini justru saya jadi khawatir. Ibu pacar bakal googling lalu menemukan tulisan saya yang ternyata, kalau nggak julid, ya receh. Kalau itu berpengaruh negatif terhadap prospek saya dimantu, gimana dong? Padahal selama ini saya cukup bangga dengan pekerjaan tidak mantu-able ini. Apa saya pindah ke Mojok aja ya, yang biar pun receh tapi setidaknya ada faedahnya?

  • 344
    Shares


Loading...



No more articles