fbpx
  • 15.7K
    Shares

MOJOK.CO – Masih saja ada orang tajir yang ngebet dapat beasiswa Bidikmisi, beasiswa khusus untuk orang-orang tidak mampu. Situ orang kaya apa Fir’aun? Kemaruk amat jadi manusia.

Beberapa bulan lalu saya main ke kota kelahiran saya, salah satu kota di Jabodetabek. Gara-gara saya “pulang kampung”, diadakanlah reuni sederhana oleh teman semasa kecil. Yang datang bukan cuma teman saya, tapi orang tua mereka juga ikutan nimbrung.

Alhamdulillah, saya senang sekali. Bisa silaturahmi antargenerasi. Saya yang sudah lama gak ketemu mereka, jadi diberondong banyak pertanyaan. Dari bertanya kabar saya dan keluarga, alasan saya memanjangkan rambut, jenis umbi-umbian, anggota Akatsuki favorit… pokoknya macam-macam.

Tapi, yang paling nggatheli bagi saya adalah ketika ditanyai tentang kuliah.

“Mas kuliah di Solo, ya? Pake Bidikmisi nggak?”

FYI, teman sepermainan saya memang banyak yang lebih muda. Dan yang bertanya ini baru lulus SMA. Jawaban “iya” yang terlontar dari saya tentu saja tak mampu meredam semangat muda serta ke-kepo-annya itu. Akhirnya saya diminta menjelaskan secara rinci tentang Bidikmisi, dari A sampai Z. Padahal, kata “Bidikmisi” sama sekali tidak mengandung dua huruf tersebut. Ajaib, bukan?

Setelah saya selesai menjelaskan, ibu dari teman saya ini menasehati, “Tuh, si fulan (menyebut nama anaknya). Kamu ngambil Bidikmisi aja. Enak, nggak bayar.” JLEBB! Rasanya kapak Thor menancap di dada saya.

Untuk kalian yang belum tahu, Bidikmisi adalah bantuan pemerintah untuk orang tidak mampu yang ingin melanjutkan pendidikan ke perguruan tinggi. Wujud bantuannya adalah digratiskannya biaya kuliah selama 4 tahun (tidak termasuk biaya untuk tugas ya, Lur). Selain itu, penerima Bidikmisi juga mendapat uang saku sebesar Rp650.000 per bulan, dicairkan tiap enam bulan (dulu tiga bulan).

Yup. Bidikmisi diperuntukkan bagi orang yang tidak mampu, alias misquen. Kalo saya sih nggak masalah dikatain misquen, karena faktanya memang begitu. Bapak saya hanya pedagang keliling yang penghasilannya belum bisa mengungguli kru Mojok. Rumah saya kecil dan belum semuanya ditembok. Kendaraan termewah saya pun cuma Supra Fit seken.

Sedangkan teman saya yang kepo tadi, dia berasal dari keluarga yang terkenal berduit, rumahnya bertingkat, punya mobil, borjuis tulen pokoknya. Bukan anak burjois seperti saya ini. Ketika sobat-sobat saya yang misquen—termasuk saya—cuma bisa makan nasi kucing, teman saya yang kepo tadi bisa beli… nasi kucing juga, cuma yang ras persia plus kandangnya.

Celetukan ibu yang bilang “enak, nggak bayar” itu diperparah oleh ibu dari teman saya yang lain yang kebetulan juga sepemikiran. Oh iya, keadaan ekonomi keluarga ibu kedua ini juga tidak bisa dikategorikan sebagai keluarga kelas menengah. Bisa dilihat dari mobil kinclong yang terparkir di depan rumahnya. Bahkan Supra Fit kebanggaan saya, kalau dimodif jadi Fortuner pun tak akan mampu menandingi kemewahan mobil miliknya.

Baca juga:  Ada Apa dengan Cacing?

Mendengar ucapan kaum borjuis begitu, tentu saja perasaan saya yang misquen ini hancur berpixel-pixel. Kapak Mas Thor tadi belum sempat dicabut, eh ini dibonusin petir yang menyambar ubun-ubun saya. Rasa-rasanya gimana gitu, dengar orang sudah tajir mampus masih kepengen gratis pula kuliahin anaknya pakai beasiswa yang buat orang misquen. Sudah tajir kok ya cari beasiswa Bidikmisi, kemaruk amat jadi Fir’aun, Bu.

Permintaan kedua ibu-ibu ini memang bisa saja direalisasikan, sobat misquenku. Soalnya, walau dua syarat pengajuan Bidikmisi adalah slip gaji orang tua dan foto rumah, tapi hal tersebut pada praktiknya sangat bisa diakali lho, Lur.

Contohnya sobat misquen gadungan di kampus saya, untuk yang memalsukan foto, Indah namanya (bukan nama sebenarnya). Waktu semester awal, dia pernah bilang ke saya kalau foto yang dikumpulkan bukanlah foto rumahnya, melainkan foto simbahnya yang menurut dia layak dikasihani. Benar-benar perbuatan yang tak se-indah namanya.

Ya kalo kasihan, kok dia malah memanfaatkan ya kan? Tapi saya tidak mau memikirkan lebih jauh. Untuk apa mikirin lawan jenis yang nggak mikirin kita? Ya nggak, Lur?

Selain Indah, ada satu lagi sobat misquen yang sejenis. Sebut saja namanya Cristiano. Dia ini penerima Bidikmisi susulan. Jadi, awalnya dia ini mahasiswa reguler. Tapi suatu waktu kampus saya membuka pendaftaran mahasiswa Bidikmisi susulan. Cristiano yang suka segala hal yang berkaitan dengan gratisan—termasuk makan di kondangan orang nggak dikenal—itu pun mencoba ikut. Anehnya dia bisa diterima.

Padahal UKT-nya sebelum menerima Bidikmisi termasuk golongan UKT yang tertinggi. Dengan kata lain, sebetulnya Cristiano ini tidak berasal dari keluarga misquen. Loh, horang kayah begito kok bisa lolos bantuan Bidikmisi, ya?

Begini sobat misquenku, sebenarnya hal menyebalkan begini bisa saja dihindari jika semua pihak melakukan prosedur yang benar. Misalnya, pihak perguruan tinggi melakukan survei ke calon penerima Bidikmisi. Mencocokkan data di lapangan.

Misalnya, apa benar anak ini berasal dari keluarga tak mampu? Slip gaji orang tuanya bohong nggak, nih? Benarkah bahwa rumahnya memprihatinkan? Serius orang ini nggak punya TV di rumah? Pertanyaan-pertanyaan macam itu harusnya terjawab dengan jelas jika survei dilaksanakan dengan benar.

Baca juga:  Pondok Pesantren Memang Tempatnya Santri Nakal

Nah, masalahnya di banyak kampus sepertinya aturan ini tidak dilaksanakan secara serius. Ada sih yang disurvei, tapi cuma sedikit. Kalau pun ada juga cuma sebatas formalitas—bahkan bisa dikategorikan langka dan perlu dilindungi. Pada akhirnya, ya wajar saja kalau banyak bantuan Bidikmisi yang salah sasaran. Mahasiswa-mahasiswa dengan uang saku sebulan sampai jutaan, dapat Bidikmisi pula, kan ngguatheli namanya.

Yah, mau gimana lagi? Mau nyalahin Jokowi kok yo kurang wangun dan terkesan goblok. Tapi rakyat Endonesa ini memang harus diubah pola pikirnya. Sebetulnya saya mau pake istilah “revolusi mental”, tapi takut dicap tidak netral, dicap anti-Prabowo. Ya maklum, pembaca Mojok kan dari berbagai kalangan.

Memang sih perubahan memang tidak bisa instan. Jangan samakan dengan perubahan Kotaro Minami jadi Ksatria Baja Hitam atau perubahan posisi Pemred Mojok dari Cik Prima ke Agus Mulyadi. Perubahan itu normalnya berjalan perlahan-lahan tapi pasti. Dimulai dari langkah kecil. Dan itu bisa dimulai dari poin sederhana. Ya udah, mbok ya jangan mengambil hak orang lain. Apalagi hak orang yang sebenarnya lebih membutuhkan karena betulan dari keluarga misquen.

Saya yakin, kita semua pasti pernah diajari hal itu saat kecil. Sayangnya, ada saja yang tidak menerapkan itu. Istilahnya, masuk kuping kiri, keluar kuping kiri. Mental enggak punya urat malu. Istilah ilmiahnya: rai gedhek ndas tank.

Baiklah, saya tahu, beasiswa itu hak semua orang, semua pihak, bahkan yang tajir-tajir itu juga. Ya monggo, boleh. Hanya saja saran saya untuk orang yang berkecukupan tapi tetap ingin dapat beasiswa, hambok tolong jangan Bidikmisi. Jangan, plis.

Bukankah banyak beasiswa lain yang syaratnya tidak harus misquen? Ada juga beasiswa yang dasar kelolosannya berdasarkan prestasi. Bukankah yang begitu-begitu lebih mulia daripada harus membohongi diri sendiri, bahkan membohongi keluargamu? Kalau keluargamu jadi misquen beneran gimana? Sudah siap? Kalau saya sih siap, pengalaman soalnya.

Ya rasanya aneh saja, saat biasanya orang selalu berlomba-lomba supaya terlihat lebih ber-“punya”, tapi ketika ada bantuan untuk orang misquen, banyak orang yang malah memisquenkan diri berjamaah.

Saya jadi bingung, sebetulnya, orang misquen itu yang bagaimana, sih?

Yang tajir mampus karena punya mobil dan rumah mewah tapi ngotot cari beasiswa atau orang kere yang kerja serabutan tapi tetep mampu kuliahin anaknya tanpa tergantung sama beasiswa Bidikmisi?

Duh, tajir atau kere, ternyata betulan cuma masalah moral mental.

  • 15.7K
    Shares


Tirto.ID
Loading...

No more articles