• 4.4K
    Shares

MOJOK.CO Udah niat-niat beli tiket dan serius milih kursi, eh kok bisa-bisanya itu kursi ditempati orang lain?! Apa, sih, maksudnya???

Sebagai anak perantauan, transportasi umum tentu sudah jadi sahabat saya—setidaknya selama sebulan sekali, atau tiga bulan sekali kalau lagi malas pulang kampung. Paling sering, saya memilih bus atau kereta api untuk pulang ke rumah yang jaraknya sekitar 5-6 jam dari tempat saya bekerja di Jogja.

Sebelumnya, saya pernah berkeluh kesah soal pengalaman pulang kampung di atas bus dan kereta api, serta soal ketidaknyamanan saya kalau harus diajak ngobrol panjang lebar. Karena minggu kemarin saya baru mudik, saya jadi teringat sesuatu yang sebenarnya tak kalah menyebalkan dan terjadi lebih sering dari sekadar diajak ngobrol (kelewat) basa-basi, yaitu…

…kursi ditempati orang lain!!!!11!!1!!!

Gimana, gimana—apakah terasa familiar? Saya rasa, kamu mungkin pernah mengalami ini karena saya pun nggak cuma sekali-dua kali merasakannya. Setidaknya, ada beberapa pengalaman “kursi ditempati orang lain” yang pernah muncul di hidup saya, tapi saya akan membongkar dua di antaranya hari ini.

*JENG JENG JENG*

Bertahun-tahun yang lalu, saya sedang jadi bucin alias budak cinta seorang idol—saya bahkan lupa ini di fase saya mencintai JKT48 atau Super Junior—pokoknya saya harus naik kereta api ke Jakarta sendirian. FYI, itu adalah pengalaman saya naik kereta api sendirian.

Saya menaiki gerbong dengan hati-hati, memastikan saya nggak salah masuk. Di bayangan saya, salah masuk gerbong adalah sesuatu yang memalukan, sama memalukannya dengan mengirim pesan ke WhatsApp gebetan dengan manis, tapi ujung-ujungnya nggak dibalas, padahal tadinya dia yang mulai duluan.

Baca juga:  Lima Sertifikasi Halal MUI yang Harus Segera Diterbitkan Sebelum Lebaran

Eh tunggu—itu sih nggak memalukan, itu nyebelin!

Oke, lanjut ke gerbong kereta. Ehem.

Saya sampai bertanya pada seorang penumpang apakah gerbong yang saya lewati ini Gerbong 2, tapi ia bilang saya perlu bergerak satu gerbong lagi ke belakang. Saya manut, hingga akhirnya tibalah saya di gerbong yang dimaksud. Dengan segera, saya mencari kursi yang nomornya tertera di tiket, hanya untuk menemukan fakta bahwa…

…kursi saya sudah ditempati ibu-ibu yang lagi nyuapin anaknya!!!1!!11!!

“Maaf, Bu,” kata saya, “Ibu kursinya nomor berapa, ya? Saya di 9D sini.”

Ibu-ibu tadi menatap saya tak percaya, “Saya ya nomornya di sini, kok.”

Saya menyodorkan tiket, siapa tahu ibu-ibu tadi menduga saya cuma cari-cari alasan biar bisa duduk di sebelah anaknya. “Ini, Bu, saya 9D, dan ini Gerbong 2, kan?”

“Iya.”

Ibu tadi menyuapi anaknya lagi. Saya keki setengah mati. Ini adalah pengalaman pertama saya naik kereta api sendirian dan kenapa kok saya beserta tiket saya harus mengalami krisis identitas tempat duduk begini??? Sungguh absurd!!!

Seorang petugas lewat. Saya towel saja pundaknya dan langsung berkeluh kesah dengan bahasa sehalus mungkin. Biar emosi, saya harus tetap tenang, dong, soalnya saya membawa nama baik Mojok (apaan, padahal dulu Mojok.co aja belum lahir!).

Singkat cerita, kejadian ini nggak berakhir dengan singkat-singkat banget. Ternyata si ibu datang dengan keluarganya yang kursinya nggak jauh dari situ dan mereka…

…salah gerbong.

Hadeh, daritadi saya sodorin tiket, kenapa situ nggak tergerak untuk melakukan hal yang sama, sih, biar bisa sama-sama introspeksi???!!!

Yang lebih menyebalkan dari pengalaman di atas adalah pengalaman kursi ditempati orang lain yang bukan merupakan kesalahan masuk gerbong, melainkan karena si “orang lain” ini memang berniat “merampas” kursi incaran kita. Soal ini, saya sering mengalami saat menaiki bus Efisiensi.

Baca juga:  Salah Kaprah Istilah Pulang ke Jawa, Apa Alasannya?

Untuk mendapatkan tiket bus, saya harus menempuh perjalanan cukup panjang dari kosan, baik untuk menuju agen penjemputan atau ke agen pusat Efisiensi di daerah Ambarketawang. Begitu sampai, saya langsung ngibrit ke bagian penjualan tiket untuk memilih kursi.

Iya, saya ulangi: memilih kursi.

Apa artinya? Bagi penumpang seperti saya, pemilihan kursi adalah hal yang mutlak dan penting. Saya suka kursi nomor 21 karena letaknya di pinggir jendela—persis seperti kursi di kereta api di atas, nomor 9D—dan tidak tepat berada di atas roda. Maka, dengan hati gembira, saya menunggu bus datang sambil membayangkan keindahan kursi nomor 21.

Tapi, apa yang terjadi? Waktu saya naik, seorang ibu-ibu sudah duduk manis di kursi nomor 21 saya!!!!11!!!1!!!

“Maaf, Bu,” kata saya lagi, sambil menahan perasaan sebal yang mendadak muncul.

Ibu-ibu ini menoleh.

“Loh, Lia? Mau pulang Cilacap juga? Sini-sini, duduk sebelah Tante. Eh, jangan-jangan ini kursimu, ya? Tante duduk di sini, ya, soalnya pusing kalau nggak di deket jendela.”

Modyar. Ibu-ibu yang mau saya semprot tadi adalah ibu dari sahabat saya. Kalimat semacam “Maaf, Bu, saya butuh kursi di dekat jendela itu. Kalau nggak di dekat jendela, saya bisa muntah” langsung tertahan di tenggorokan.

Saya akhirnya duduk di kursi sebelah—nomor 22—sambil senyum-senyum sopan, tapi hati menangis tak tertahankan. Sepanjang perjalanan, saya memilih tidur dan diam.

Maafin saya, ya, Tante, tapi saya sebel banget hari itu.

  • 4.4K
    Shares


Loading...



No more articles