MOJOK.CO – Hidup di pondok pesantren, tentu ada banyak kebiasaan santri yang patut dikenang dan ditertawakan. Mojok Institute merangkumnya khusus untukmu; santri-santri yang habis di-ghosob.

Menjadi santri adalah menjadi tangguh: tangguh dalam iman, tangguh dalam keterbatasan, tangguh dalam kerinduan (halah~), dan, tentu saja, tangguh dalam kehidupan di pondok pesantren. Meski sedikit mirip dalam hal hidup bersama teman-teman, tolong jangan berekspektasi hidup santri serupa dengan hidup ala Harry Potter dan Ron Weasley di Hogwarts.

Setidaknya, kami rasa, Harry dan Ron tidak akan mengalami aneka rupa kebiasaan santri di bawah ini yang sebenarnya bernilai kenangan tinggi:

1. Nitip Cucian

Sebagai manusia yang berbudi luhur, santri tentu ingin bersikap mandiri dan bisa diandalkan, bahkan pada hal-hal kecil sekalipun. Maka, tak jarang ia mengambil ember dan baju kotor untuk dicuci, sampai sebuah suara datang, “Aku titip cuciin baju satu, ya,” diikuti kalimat yang sama dari 5 orang berikutnya—bahkan lebih.

Hadeeeeh, aslinya mau nyuci sedikit, malah jadi petugas laundry dadakan~

2. Bikin Bantal dari Buntelan Sarung

Baik pakaian bersih yang belum disetrika atau pakaian kotor yang mau dicuci, semuanya disimpan jadi satu ke dalam buntelan sarung yang diikat. Selain meringkas barang bawaan, hal ini juga membuat santri mendapatkan benefit baru: punya bantal instan yang enak buat tidur!

Yhaaa, lumayan, lah, kebiasaan santri ini menghasilkan karya nyata.

3. Gatal-Gatal, lalu Garuk-Garuk

Entah ini salah air di pondok pesantren atau memang merupakan proses tumbuh-kembang setiap manusia, santri umumnya tak akan ketinggalan merasakan gatal-gatal di pondoknya sendiri. Alhasil, hobi mereka pun bertambah: garuk-garuk di manapun, tapi biasanya lebih intens pada malam hari sebelum tidur.

Konon, seorang ustaz pernah berujar, “Kalau belum garuk-garuk, belum jadi anak pondok.” Hadeh!

4. Seprai Dibalik

Menganut prinsip kesetaraan dalam segala aspek, ada saja santri yang cara berpikirnya out of the box. Alih-alih mencuci seprai kasur yang sudah hampir 2 minggu nggak ganti, ia justru menggunakannya terbalik—sisi dalamnya kini berada di luar.

“Kan yang dalam masih bersih. Anggap saja ini side B.” begitu alasannya terhadap kebiasaan santri yang satu ini. Sungguh epic!

5. Bawa Banyak Makanan Setiap Kali Ditengok

Katanya, teman-teman di pondok pesantren bakal menghabiskan makanan yang kamu dapat dari orang tua saat baru saja ditengok. Nah, kebiasaan santri ini pun mendorong para santri untuk mempersiapkan diri dengan strategi perang yang lebih baik.

Saat dikunjungi orang tua, santri biasanya dibawakan banyak makanan, baik untuk dirinya sendiri maupun teman-teman. Agar jatahnya aman, tak jarang santri meminta porsi tambahan untuk dirinya sendiri agar tak ikut habis diserbu teman.

Yaaaah, padahal sih ujung-ujungnya porsi tambahan itu juga tetap dimakan bareng~

6. Darurat Pakaian Dalam

Namanya juga buru-buru dan dikejar kenangan jadwal yang padat, kadang santri juga bisa khilaf, Saudara-saudara. Saat akan bersiap-siap, tak sedikit dari santri ini menyadari bahwa ada yang hilang dari dirinya: pakaian dalam!!!1!!!1!!

Demi menyelamatkan harkat dan martabatnya, ia pun berkeliling, baik di seluruh penjuru kamar maupun tempat jemuran. Eh, ndilalah, ada yang nganggur. Jadi, ya, dipakai saja dulu meski belum tahu itu punya siapa. Kebersamaan adalah kunci, Bro!

7. Ghosob Dulu, Ghosob Lagi, Ghosob Terus

Ghosob merujuk pada tindakan pemanfaatan barang orang lain tanpa izin si pemilik. Hampir sama dengan mencuri, tapi pelakunya sesungguhnya tak punya niat untuk memiliki hatimu.

Naaaah, ini adalah kebiasaan santri yang menjadi ‘jantung’ kehidupan di pondok pesantren. Sandal baru yang kamu beli kemarin sore, sarung tenun emas kiriman dari orang rumah, atau baju koko yang baru kamu cuci—mendadak hilang semua dari tempatnya, meninggalkanmu dalam kebingungan dan kehampaan karena menyadari dirimu telah di-ghosob.

Sampai kapan? Ya nggak tahu. Mending kamu ghosob punya temenmu yang lain dulu, lah!

Eh.

Loading...



No more articles