MOJOK.COWaralaba Harry Potter, Fantastic Beasts and Where to Find Them, bawa-bawa nama Indonesia dalam ceritanya. Apakah ini sebatas untuk menjaring penonton Indonesia saja?

Sebagaimana waralaba Star Wars yang caper dengan penonton Indonesia melalui jatah peran tempelan untuk Iko Uwais cs., waralaba Harry Potter, yaitu Fantastic Beasts, menyebut nama Indonesia sebagai asal-usul dari salah satu makhluk buasnya yang bernama Nagini.

Tentu menyenangkan sekali nama negara kita disebut di film sepopuler ini. Apalagi bagi Potterhead seperti saya dan Mbak Aprilia Kumala, bangga betul.

Namun, latar waktu terjadinya cerita dalam Harry Potter ‘Fantastic Beasts: The Crimes of Grindelwald’ adalah tahun 1927. Saat itu Indonesia masih belum ada, bahkan Presiden Soekarno baru selesai melewati quarter life crisis. Lah, yang aneh, kok ya bisa tahu kalau nanti Hindia Belanda bakalan merdeka dan pakai nama Indonesia?

Jawabannya: namanya juga penyihir. Peramal dari kalangan mereka pasti sudah melihat masa depan melalui bola kristal bahwa, Soekarno-Hatta bakal memproklamasikan kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945. Tentu ini bukan hal yang ‘terlalu luar biasa’ dalam dunia sihir.

Nagini sendiri adalah sesosok Maledictus (perempuan yang dikutuk jadi siluman ular) dari Hutan Kalimantan. Konon, perannya hampir jatuh ke Acha Septriasa. Bisa jadi ini sebenarnya adalah strategi yang sama seperti yang dilakukan Star Wars terhadap Iko Uwais dengan target menggaet penonton Indonesia.

Namun, akhirnya peran Nagini ini dimainkan oleh aktris Korea bernama Claudia Kim. Bayangkan, seandainya Acha yang dapat peran itu, kita bakalan melihat Acha versi Hanum Rais dan Acha versi Nagini bertarung di bioskop. Kampret dan ular bersaing. Pilih, siapa jagoanmu?

Kalau memang waralaba Harry Potter ini serius mau menggaet penonton Indonesia, saya mau urun usul—di sekuel filmnya nanti—J.K. Rowling bisa menuliskan cerita sekolah sihir Hogwarts yang buka cabang di Indonesia.

Kira-kira bakal beginilah jadinya kalau di Indonesia punya sekolah sihir.

Asrama

Hogwarts School of Witchcraft and Wizardry punya asrama empat biji, yaitu Gryffindor, Slytherin, Ravenclaw, dan Hufflepuff. Keempat asrama tersebut diwakilkan dengan simbol singa, ular, elang, dan luwak. Nah, sekolah sihir di Indonesia nantinya cukup punya dua asrama, yaitu Kecebong dan Kampret.

Undangan Murid Baru

Jika undangan dari Hogwarts datang melalui pos burung hantu, sekolah sihir Indonesia biasa pakai WhatsApp. Dengan memakai metode yang sama dengan sales FIF cari calon kreditur, kepala sekolahnya bakal nge-chat pakai nomor baru ke calon murid:

“Dengan gembira, kami mengabarkan bahwa kami menyediakan tempat untuk Anda di Sekolah Sihir Hogwarts cabang Indonesia. Terlampir share location sekolah kami di Kramat Jati, Jakarta Timur.”

Namun, karena bangsa ini sering jadi korban penipuan, pesan undangan dari kepala sekolah tadi hanya diabaikan oleh calon murid karena dianggap hoax. Budaya hoax membuat para calon penyihir hebat kehilangan kesempatan meraih pendidikan sesuai bakat sihirnya.

Kalaupun si murid percaya itu undangan asli, jalannya menuju sekolah sihir tidak akan mudah. Ketika kasih kabar ke orang tua, bukannya diantar sampai ke Peron 9 ¾  di Stasiun Pasar Senen, malah dibawa ke klinik bekam buat diruqyah.

Topi Seleksi

Sebelum belajar sihir, para murid baru akan dipasangi Topi Seleksi yang akan menentukan asrama mana yang cocok dengan kepribadian mereka. Satu per satu murid baru akan memakai Topi Seleksi. Lalu Topi Seleksi menimbang-nimbang sebelum memutuskan,

“Hmmm… Kamu pekerja keras, tapi gemar berutang pakai aplikasi fintech. Kamu cocok masuk asrama Kecebong.”

“Kamu doyan nge-prank temen sendiri. Tukang ngata-ngatain tampang orang lain. Asrama yang cocok untuk kamu adalah… Kampret!”

“Pencitraan melulu. Narsis. Hobi selfie. Kecebong!”

“Kamu sukanya menggoreng tempe. Kamu bisa lebih sukses bukan sebagai penyihir, tapi sebagai tukang gorengan. Tapi kalau kamu memaksa, kamu bisa masuk asrama Kampret!”

“Kecebong!”

“Kampret!”

Mata Pelajaran: Pertahanan Terhadap Ilmu Hitam

Salah satu pelajaran penting di sekolah sihir adalah Pertahanan Terhadap Ilmu Hitam. Dalam salah satu bab, murid praktik menghadapi Boggart. Boggart adalah makhluk gaib yang bisa berubah menjadi ketakutan terbesar orang yang melihatnya.

Contohnya, Newt Scamander ketika menghadapi Boggart, dia malah melihat sebuah meja kerja. Ketika ditanya apa ketakutannya, dia bilang takut kerja di kantor. Lalu Dumbledore yang menjadi gurunya saat itu meminta Newt untuk memantrai sang Boggart menjadi sesuatu yang dia sukai…

…meja kerja pun disulap berubah wujud menjadi bentuk binatang berkaki empat. Hal yang disukai Newt: mempelajari hewan-hewan gaib untuk ditulis jadi buku.

Nah, kalau murid Asrama Kecebong menghadapi Boggart, bisa jadi malah melihat dirinya sendiri sedang tiduran di kasur sembari scroll-scroll media sosial via gawai. Ketika ditanya apa ketakutannya, dijawab, “Saya takut jadi pengangguran. Karena saya sukanya kerja, kerja, kerja.”

Lalu dia menyihir Boggart menjadi hal yang disukai, eh, masih sama: tampak dirinya sendiri sedang tiduran di kasur sembari scroll-scroll media sosial via gawai.

“Kok sama saja?” tanya gurunya bingung.

“Beda kok. Di situ ceritanya saya kerja jadi buzzer politik. Itu kerjaan yang saya sukai,” terang murid Asrama Kecebong.

Selanjutnya, murid Asrama Kampret maju. Boggart kebingungan harus berubah jadi apa. Saking banyak ketakutannya, Boggart berubah-ubah bentuk dalam gerakan cepat: Jokowi jadi presiden dua periode, hantu komunis, Ahok keluar dari penjara dan nyapres di 2024, tempe setipis ATM, tenaga kerja China, Dollar 15 ribu, BBM naik, film ‘A Man Called Ahok’ jadi box office.

Buru-buru, murid Asrama Kampret memantrai Boggart menjadi hal yang disukai: #2019GantiPresiden.

Namun, rasanya percuma saja Indonesia punya sekolah sihir. Ketika lulus nanti, para penyihir tersebut bakalan bernasib sama seperti Ateng ketika jadi tuyul di film horor Indonesia tempoe doeloe: ketemu ustaz, dibacakan ayat suci, mati terbakar.

Loading...



No more articles