ilustrasi Ayam Geprek, Sei, dan Makanan yang Kehilangan Jati Diri karena Sentuhan Metropolitan mojok.co
ilustrasi Ayam Geprek, Sei, dan Makanan yang Kehilangan Jati Diri karena Sentuhan Metropolitan mojok.co

Ayam Geprek, Sei, dan Makanan yang Kehilangan Jati Diri karena Sentuhan Metropolitan

MOJOK.CO – Ayam geprek, sei sapi, dan banyak makanan lain kena distorsi habis-habisan setelah namanya tenar. Wah, pembunuhan karakter ini!

Layaknya Juminten yang kuliah di Washington dan kalau malam pergi ke Las Vegas, ada kalanya kuliner-kuliner daerah juga bisa merantau ke kota metropolitan. Persis putra kebanggaan daerah yang kemudian dibawa untuk memberi pencerahan pada masyarakat kota, kuliner juga demikian. Ia punya tugas yang amat mulia, yaitu buat menggoyang lidah seluruh bangsa. Ayam geprek adalah satu dari sekian banyak kuliner yang pernah tenar.

Ayam geprek dibawa ke panggung metropolitan berkat merek-merek artis. Geprek Bensu mungkin jadi salah satu yang paling terkenal, kontroversi merek dagang mereka juga membuat banyak orang terpaksa menyaksikan lebih banyak ayam dan cabe yang dikawinkan, menghasilkan liur membuncah. Sayangnya, keberadaan ayam geprek ibu kota kena kritik habis-habisan, utamanya oleh orang Jogja dan yang menyaksikan bagaimana geprek Bu Rum telah membuat ribuan perut mahasiswa Jogja kenyang. Ayam geprek di kota-kota nggak beneran digeprek, kadang cuma ditumbuk sekali dan ditaburi sambal di atasnya. Sungguh penistaan.

Ayam geprek versi Bu Rum yang legendaris itu, nggak pernah sekalipun nggak bikin ayam krispi hancur. Sambal dan cabe-cabeannya nggak sekadar ditabur, melainkan diuleg bareng ayam sampai menghasilkan kolaborasi magis yang siap meledak-ledak dalam mulut.


Hal yang sama juga dialami sei. Sejatinya sei yang berasal dari Rote Ndao NTT ini adalah sajian daging yang disayat lalu diasapi dengan bara pohon kesambi hingga matang. Tidak ada masalah dengan pemilihan dagingnya, kalau aslinya sei babi lebih populer dari sei sapi, itu karena orang-orang mencoba taat aturan MUI. Sayangnya, nasib sei sapi dan kawan-kawan akhirnya sama seperti ayam geprek. Sei yang harusnya diasapi dengan bara kesambi itu kini cuma diasap biasa, bahkan tanpa tungku. Duh, semangat deh.

Lagian kalau ngomongin soal kuliner yang melanglang buana dari daerah asalnya, kita patut angkat topi buat masakan padang. Mereka mungkin kuliner perantau yang sudah amat senior dan nggak populer berdasarkan nama sesaat. Namun lagi-lagi, mereka tetap kena bentuk pendistorsian orang-orang kota. Yakinlah bahwa nggak semua warung makan padang itu milik orang Minang. Kadang orang Jawa juga suka ngecheat dan bikin rendang setelah lihat resep di YouTube. Masalahnya begini, rendang di warung makan padang seringnya beda banget sama yang asli. Yang dijual di warung seringnya berkuah encer dengan rasa rempah yang begitu tipis. Itu mah lain rendang.

Ada kalanya merantau nggak hanya mengubah karakter orang jadi makin bengal dan kehilangan jati diri mereka. Kuliner yang merantau juga begitu. Mau dibilang cultural appropriation kek, diasimilasikan dengan lidah orang banyak kek, rasanya tetap kayak salah. Belum lagi soal seblak yang kuahnya sekarang kayak kuah mi instan. Apa-apaan. Seblak tapi nggak ada aroma kencurnya? Dih, apa-apaan! Orang Sunda mungkin bisa terima kalau mereka dibilang suka aneh memodifikasi makanan. Misal kayak lumpia yang dibasahin, bakso digoreng, cimol dikeringin, dan kerupuk yang dikasih kuah. Semua itu nggak masalah. Tapi, urusan kuah seblak itu soal prinsip, Jenderal!

Memang benar ya, ayam geprek versi Jakarta bukan satu-satunya pembunuhan karakter kuliner di dunia ini. Seblak, sei sapi, rendang, bahkan mungkin gudeg, ayam bakar taliwang, sambal matah, dan kroni-kroninya juga bakal kehilangan ciri khas otentik mereka. Ngeri banget pergaulan ibu kota.

BACA JUGA Di Balik Ayam Geprek Bu Rum, Ada Kasih dan Kisah Ibu yang Mandiri dan tulisan AJENG RIZKA lainnya.