Seorang mahasiswa baru pulang dari acara buka puasa yang dihadiri kalangan terbatas. Kepada teman kosnya, ia bercerita. “Wah, menunya mewah-mewah,” katanya, “semua disajikan transparan.”

Hampir saja si teman kos keselek asap rokok yang tengah diisap. Sambil menahan batuk ia bertanya.

“Transparan? Maksudnya?”

“Itu loh, semua makanan dijajar di atas meja. Kita ambil sendiri-sendiri.”

“Buset! Itu prasmanan!”

Kelakar di atas merupakan salah satu koleksi humor pakar filsafat Dr. Haryatmoko yang selalu saya ingat. Cerita tersebut menggambarkan orang yang memakai istilah tanpa paham artinya.

Perilaku memakai istilah secara serampangan sekilas terkesan kelewat karikatural. Hanya terjadi di lawakan ala Srimulat. Tapi, jangan lupakan kisah nyata Vicky Prasetyo di tahun 2013 ketika terpergok bicara soal “kontroversi hati”, “kudeta keinginan”, dan “statusisasi kemakmuran”. Pria ini kesasar dalam rimba istilah yang dipakainya sendiri, dan netizen se-Indonesia dibikin girang bukan main.

Seiring waktu, cerita tentang Vicky mereda dengan sendirinya. Tapi percayalah, fenomena kesasar dalam rimba istilah ini mewabah ke segala penjuru media sosial di Indonesia. Kalau nggak percaya, simak riwayat pemakaian istilah hoaks (hoax) di kolom komentar berbagai media daring.

Saya pernah membaca berita tentang korupsi di sebuah media daring. Sepengamatan saya sih tidak ada masalah dalam berita. Liputannya berimbang, narasumbernya kompeten, data-data diambil dari pihak otoritatif. Tapi di kolom komentar seseorang dengan gagahnya berkata.

“Dasar media komunis! Kerjaannya nyebar berita hoax.

Saya hampir jatuh terjengkang membaca komentar tersebut. Komunis … hoax …, saya cek dua istilah ini di berbagai kamus daring dan beberapa sumber lain, tak satu pun sanggup menjelaskan maksud komentar di atas. Lalu apa pula hubungan komunis dan hoax dengan berita korupsi?

BACA JUGA:  Mengikuti Passion atau Menuruti Keinginan Orangtua?

Lewat penelusuran lanjutan, saya jadi lebih paham bahwa tidak sedikit orang Indonesia yang memakai istilah hoaks untuk menyebut berita atau fakta yang tidak mereka sukai. Ada pun makna komunis dalam komentar tersebut sampai sekarang masih misteri.

Di lain kesempatan, dengan maksud baik ingin menasihati teman-teman pesbuknya, seorang pemuda dengan khidmat menulis status berikut.

“Hati-hati dengan gaya hidup liberal. Saya pernah masuk ke dalamnya dan tahu betul bahayanya. Sekarang saya sudah sadar dan menjauhi.”

Orang yang paham duduk perkaranya bisa membenturkan kepala sampai tiga kali ke tembok terdekat lantaran pusing membacanya. Gaya. Hidup. Liberal. Saya pernah dengar gaya hidup sehat, gaya hidup konsumtif, gaya hidup minimalis. Tapi gaya hidup liberal?

Seseorang yang iseng bertanya lewat kolom komentar.

“Bro, gaya hidup liberal itu kayak apa ya? Bahayanya gimana?”

Saya nggak tega menuliskan kelanjutan cerita, khawatir kepala Anda makin benjut.

Fenomena demikian tidak diragukan lagi berakar dari rendahnya minat membaca. Di jagat internet, berbagai fasilitas untuk mengecek definisi istilah tersedia gratis. Tapi, memang nggak sedikit orang yang lebih suka menghabiskan kuota buat berkomentar ketimbang membaca. Boro-boro membuka buku.

Menjadi merepotkan ketika mereka punya hobi berdebat. Demi menghindari kepusingan berargumentasi, tak jarang digelar akrobat berbagai istilah, tanpa peduli pada rujukan makna dan konteks. Kafir, munafik, sesat, radikal, anarkis, pribumi, aseng …(deret antrean istilah masih panjang di belakang). Begitu terus sampai kesasar sendiri dalam rimba istilah.

Sampai titik tertentu, gejala tersebut boleh jadi kelihatan lucu dan sebaiknya dibiarkan. Tapi, kalau sudah menjengkelkan repot juga. Sebagai contoh, Anda mungkin pernah melihat postingan seorang pakar di bidang sejarah agama yang mendapat komentar semacam ini.

BACA JUGA:  Benarkah Jokowi yang Membuat Kita Kecewa?

“Kalau sudah jadi profesor mestinya berpikir sesuai tuntunan agama. Ini malah menyudutkan agamanya sendiri!”

Ketika kita tengok profil komentator ahli “tuntunan agama” ini, terbacalah bahwa pendidikan terakhirnya di Universitas Manchester United Football Club ….

Contoh lain biasanya muncul dalam debat-debat membingungkan di media sosial. Misalnya, orang pertama mengkritik Jokowi karena dianggap komunis. Orang kedua membalas dengan mencemooh Prabowo, tanpa peduli itu ada hubungannya atau tidak dengan sikap orang pertama. Orang ketiga mencoba melerai. Orang pertama menghardik orang ketiga yang dianggapnya pengecut dan bersembunyi di balik sikap netral. Orang ketiga marah dan menghardik balik. Orang kedua menyerang dua pihak sekaligus. Ketiganya bertengkar dalam kondisi lupa sumber permasalahan.

Pusing? Padahal belum sampai bagian ketika orang keempat melempar salinan broadcast panjang dari grup WhatsApp sebelah, disusul tiga meme mengejek sekaligus. Sementara orang kelima mengopipaste lirik lengkap “Mars Perindo” dalam huruf kapital.

Komentar
Add Friend
No more articles