MOJOK.COBonek mengajarkan warga Jogja untuk mengatasi klitih. Bersatu di bawah kesadaran yang sama, untuk menjaga DIY, adalah satu-satunya jalan.

Kita semua sudah paham sepenuhnya kalau mengandalkan polisi saja menangani klitih di Jogja adalah pekerjaan yang sia-sia. Entah karena birokrasi atau sebab lain, gerak polisi Jogja terasa sangat lambat. Hampir setiap malam, ada saja orang yang mengunggah di media sosial tentang laporan terjadinya klitih atau paling tidak kecurigaan-kecurigaan akan munculnya aksi biadab itu.

Mungkin memang personel polisi di Jogja sangat terbatas. Sudah terpakai semua untuk mengadakan cegatan atau jaga di pos polisi. Kita berbaik sangka saja. Mereka sudah bekerja sepanjang hari. Tentunya, di malam hari, mereka butuh tidur untuk mengembalikan stamina. Biar segar lagi untuk melayani, melindungi, dan mengayomi masyarakat. Di siang hari. Saja.

Oleh sebab itu, ada baiknya bagi warga untuk berkoordinasi secara mandiri. Yang paling mudah tentu saja menggiatkan kembali ronda. Bisa juga dengan menghidupkan karang taruna biar kimcil-kimcil punya sebuah kesibukan positif untuk menyalurkan energi mereka yang memang besar sekali.

Tapi ingat, jangan main hakim sendiri, ya. Sangat wajar kalau hasrat untuk “olahraga” setelah menangkap pelaku klitih itu meluap. Siapa yang nggak geram dan gemas pingin nyubit pakai gunting taman kalau klitih itu melukai banyak orang yang nggak berdosa. Gimana rasanya, ketika kita nggak tahu apa-apa, tiba-tiba kena sabet katana di pungung. Yang bukan keluarga saja ikut mangkel, emosi, apalagi kalau punya hubungan darah.

Baca juga:  Bonek Writer Forum Menularkan Keberanian dan Foo Fighters Bernyanyi di Belakangnya

Selain masyarakat, ada satu komunitas lagi yang punya energi besar untuk meredam klitih. Komunitas yang saya maksud adalah suporter sepak bola. Kita, yang ada di Jogja, bisa belajar dari Bonek ketika Bersatu dan bersinergi dengan kepolisian untuk memberantas munculnya banyak komunitas kimcil yang disebut gangster.

Jangan dibayangkan gangster yang meresahkan Surabaya ini seperti organisasi kriminal yang menguasai dunia kriminalitas dari balik layar. Mereka, sama seperti klitih, adalah sekumpulan kimcil yang energinya tidak disalurkan ke kanal yang tepat. Mereka berkumpul di sebuah lokasi, menyerang gangster lain atau bikin resah masyarakat.

Bonek, sebagai ras terkuat di muka bumi, paham betul kalau mereka punya sumber daya untuk membantu kepolisian. Mereka berkonsilidasi lewat media sosial. Saling berkabar. Saling memberi informasi lokasi-lokasi mana yang harus dikontrol lewat ronda. Bonek juga saling membantu melawan gangster lewat media sosial. Beberapa gangster ini memang punya akun IG dan Facebook.

Setelah menyisir media sosial dan lingkungan sekitar, Bonek mendapati nama-nama Gangster seperti: BRJS (Barisan Remaja Jiwa Santui), GWE (Golongan Wani Edan), SSC (Sindicate Stan Coming), BRT (Barisan Remaja Tanfans), BRB (Barisan Remaja Buntu), PPY (Pasukan Yak-Yakan), BRLM (Barisan Remaja Morat-Maret), PRM (Pasukan Ra Miker), dan lain sebagainya.

Gangster ini juga mirip seperti klitih. Setiap kelompok punya puluhan sampai ratusan anggota, mengawali aksi dengan pesta miras di depan sekolah, berkeliling untuk berbuat onar, dan menantang siapa saja yang beradu pandang dengan mereka.

Baca juga:  Gempa Lombok Bukan Soal Politik dan Agama, Ini Soal Mau Jadi Manusia atau Tidak

Selain membantu informasi, Bonek juga melakukan kampanye media sosial. Bonek memproduksi beberapa infografis untuk mengingatkan kalau hakekat suporter adalah mendukung klub. Bonek tidak tergabung, apalagi melukai masyarakat dalam konteks gangster. Mereka menggerakkan kampanye ini dengan tagar: Jogo Suroboyo.

Bagi saya, nama Jogo Suroboyo ini sangat menarik. Kata “Suroboyo” artinya mencakup semua tempat. Tidak lagi bergerak sendiri-sendiri, tidak bergerak atas nama kelompok tertentu, atau mau ambil momentum untuk bikin nama kelompoknya terkenal. Semuanya bersatu dalam satu kesadaran bernama Jogo Suroboyo. Menjaga identitas dan kota bersama.

Apakah suporter sepak bola di DIY mau bersatu dalam satu kesadaran utuh bernama Jogo DIY? Ingat, klitih tidak terjadi di Sleman atau Bantul saja. Klitih terjadi di banyak tempat. Rata. Meresahkan. Rasa sakit yang ditimbulkan sama, tanpa melihat lokasi kejadian. Mau di Turi atau di Samas, rasa sakit tertebas katana masih sama.

Memang, bersatu dalam satu kesadaran untuk suporter sepak bola DIY bukan urusan mudah. Perbedaan masih menganga lebar. Kalau sepak bola tidak bisa menyatukan suporter DIY, apakah klitih bisa? Bersatu untuk satu nama, yaitu Daerah Istimewa Yogyakarta, apakah kita tidak bisa melakukannya?

Belajar dari Bonek, gerakan menjaga keamanan secara utuh tidak bisa diserahkan kepada polisi semata. Yang berasal dari warga, lebih sering hanya bisa diselesaikan oleh warga juga.

BACA JUGA Klitih di Jogja Ramai Berkat Ojol: Cepat Dilupakan, Baru Ingat Ketika Jatuh Korban Lagi atau tulisan Yamadipati Seno lainnya.