• 205
    Shares

MOJOK.CO – Beberapa orang menganggap Jogja sebagai zona nyaman, terlalu nyaman malah, sehingga takut kalau kota ini jadi bikin seseorang sulit untuk berkembang. Ah, kata siapa?

Kira-kira setahun yang lalu, seorang teman bertanya kepada saya.

“Masih di Jogja aja, Ra?”

Saya baru saja diwisuda pada Mei 2017 dan kebetulan mendapatkan pekerjaan di Jogja untuk mulai masuk pada bulan Juni. Tentu saya masih di kota ini dan mungkin akan tetap di sini sampai setahun berikutnya, maklum terikat kontrak pada waktu itu.

“Iya, dapat pekerjaan di sini juga. Lagian, enak, nyaman, betah. Kamu gimana?”

Teman saya lalu tertawa.

“Kayaknya aku mau ke Jakarta. Jogja memang nyaman, tapi kalau kamu di sini terus, one day you’ll wake up and suddenly you’re 40.

Betapa paniknya saya kala itu. Berpikir jangan-jangan kalau saya di Jogja terus, nggak akan bisa berkembang? Sementara Jakarta adalah land of a million dreams, a thousand chances. Terpancing omongan teman, saya lalu mencari pekerjaan di ibukota juga. Bukannya ikhtiar itu nggak pernah saya lakukan. Saya pernah sampai interview ke Jakarta, kecopetan handphone di bus yang saya tumpangi, mencari kos teman hanya berbekal ingatan alamat, dan membayar ojek pangkalan 150 ribu pada pagi buta.

Perasaan saya saat itu, memang menjadi warga ibukota harus siap sedia segalanya. Di sana saya juga pernah salah diantar driver ojek online. Beliau sudah tua. Tidak paham gedung-gedung perkantoran di Jakarta, parahnya membaca peta di GPS saja sering keliru. Praktis, hanya dalam rentang waktu tiga hari, ada banyak sekali hal tidak menyenangkan yang saya alami. Belum lagi nggak mendapatkan ojek karena jam sibuk, baterai habis sampai harus ngecas di minimarket, kehujanan, kesasar, kena tipu, kecopetan, dan masih banyak lagi.

Mengapa begitu banyak orang berebut ingin hidup di tempat seperti itu?

Beruntungnya, saya nggak diterima oleh perusahaan perbankan yang interview-nya di Jakarta pada waktu itu. Seandainya diterima, mungkin saya akan menjelma orang-orang yang bakalan sambat bahwa dirinya budak korporat dan lupa caranya bahagia. Tapi itu tidak berarti saya nggak sambat juga saat bekerja di Jogja.

Baca juga:  Wisata di Jogja Dengan Uang 50 Ribu Bisa Dapat Apa Saja?

Poinnya, saya ingin kembali ke premis yang secara tersirat diungkapkan teman saya tadi: di Jogja kamu nggak bakal bisa berkembang.

Baru kira-kira setahun kemudian saya sadar bahwa kalimat tersebut, tidak sepenuhnya benar. Secara normatif, kita bisa mengatakan setiap orang bisa mengembangkan kemampuan di mana saja, tergantung seberapa besar kemauannya dan usahanya. Tapi itu kalimat yang pantasnya masuk buku motivasi saja. Semua orang juga tahu.

Yang kemudian saya dapatkan adalah kenyataan bahwa seniman dan sastrawan besar banyak lahir bahkan menetap di Jogja. Kalau ingin jadi seniman atau sastrawan, kota ini adalah salah satu inkubator yang tepat untuk mengasah kemampuan dan berguru. Hampir setiap pekan ada saja pameran dan diskusi yang diselenggarakan, kebanyakan gratis. Mulai dari pameran tugas akhir hingga pameran seniman dari luar negeri, diskusi kampus hingga diskusi bulanan bertemakan sastra dan literasi, ada di kota yang terbuat dari angkringan, rindu, dan kamu ini.

Belum lagi buku-buku bacaan alternatif yang diterbitkan oleh penerbit-penerbit alternatif juga bertebaran di seluruh Jogja. Soal keramahan, tak perlu lagi dipertanyakan meski akhir-akhir ini banyak aksi klitih yang sampai makan korban jiwa. Tapi, cobalah mampir ke angkringan. Hampir tidak mungkin kita akan pulang tanpa mengobrol barang sebentar dengan bapak pemilik angkringannya. Bahkan driver ojek online di kota ini pun lebih ramah dibandingkan dengan driver di kota-kota lain. Entah kenapa, di kota ini saya masih merasa dimanusiakan saja.

Memang betul, saya datang ke Jogja baru pada tahun 2012—masih seumuran kembang rambutan—dengan tujuan menimba ilmu di salah satu universitas tertua di negeri ini, selain juga sambil berharap nantinya akan menua di Jogja bersama pasangan yang semoga juga orang Jogja atau memang sudah lama menetap di sini. Yah, namanya juga harapan, sah-sah saja toh? Meski akhirnya kehidupan asmara selama kuliah nggak ada satu pun yang beres, seperti kuliah saya.

Menyelesaikan pendidikan sarjana selama lima tahun, saya bersyukur bisa mendapatkan pekerjaan di Jogja juga meskipun galau-galau gemas memikirkan kapan bisa membeli rumah jika hidup “begitu-begitu saja” dalam kerangka finansial.

Kekhawatiran bukannya tidak pernah mampir dalam pikiran saya. Apa saya bakal jadi salah satu dari jutaan millenial homeless? Bisa jadi. Nah, barangkali di sini pernyataan teman saya itu jadi relevan. Kalau yang dikejar uang, ya jangan di Jogja. Tentu ini masih bisa diperdebatkan, sebagaimana kita ketahui bahwa selain seni dan sastra, ribuan UMKM berkembang pesat di kota ini. Dengan menjadikan mahasiswa sebagai pasar utama, apalah yang tidak bisa dijual?

Baca juga:  Jokowi Setuju Ibukota Negara Dipindah dari Jakarta ke Luar Pulau Jawa

Dalam waktu setahun bekerja setelah lulus kuliah, saya cukup sering menghadiri acara-acara sastra dan literasi. Dari sana juga saya mendapat beberapa teman yang minatnya sama. Acara-acara tersebut di antaranya peluncuran buku, bincang sastra bulanan di Taman Budaya Yogyakarta (TBY), bedah buku di Pusat Kebudayaan Kusnadi Hardjasoemantri, hingga kelas menulis puisi yang diampu oleh Joko Pinurbo selama sehari dan semuanya itu gratis, tanpa biaya, free.

Sayangnya, waktu saya di kota ini ternyata hanya enam tahun. Kontrak pekerjaan tak dilanjutkan dan terpaksa saya harus mencari pekerjaan lain. Bercita-cita menjadi praktisi media, saya melamar berbagai pekerjaan di Jogja sampai Jakarta. Hasilnya, saya mendapatkan pekerjaan di Solo.

Akhirnya, saya putus juga dengan Jogja setelah enam tahun bersama. Akhirnya, saya bisa mendendangkan tembang Kla Project setiap menginjakkan kembali kaki saya di Stasiun Tugu atau Stasiun Lempuyangan.

Pulang ke kotamu~

Seperti kebanyakan manusia, saya pun akhirnya sadar bahwa selama ini I took Jogja for granted. Seharusnya saya bisa lebih banyak menghadiri acara-acara gratis itu dan mendapatkan lebih banyak ilmu dari padanya. Nyatanya saya lebih sering memilih untuk tidur di kos setelah pulang kerja dan pada hari libur.

Ada banyak orang yang mengatakan bahwa manusia hanya dapat berkembang di luar zona nyaman. Ah, saya kira itu masih bisa diperdebatkan. Jogja itu zona nyaman yang mengizinkan orang-orang di dalamnya berkembang dalam kerangka kemanusiaan. Nguwongke, bahasa Jawanya.

Saya pikir tidak perlu takut kalau ada yang bilang if you stay in Jogja, one day you’ll wake up and realize you’re 40. Bukankah itu sebenarnya bayangan yang sangat indah dan membahagiakan? Umur 40, tinggal di Jogja, menjadi bagian darinya?

Hm, yakin, mau menyerah pada lain kota?

  • 205
    Shares


Tirto.ID
Loading...

No more articles