MOJOK.CO Buruk sangka memang umumnya berakhir dengan buruk. Ini yang dialami oleh ketiga petugas KPK di Jember yang dikira penculik. Mereka menjadi bukti betapa dunia ini memang berisi kesalahpahaman yang kadang mengundang tawa.

Niat hati menangkap pelaku, yang terjadi malah digerebek warga. Tiga petugas KPK di Jember harus menerima nasib ditangkap warga karena dianggap mencurigakan. Warga yang resah menduga bahwa anggota KPK tersebut adalah komplotan penculik yang mencari mangsa di daerah mereka.

Di daerah Sukowono, tempat di mana petugas KPK tercyduk oleh warga, memang sedang santer isu penculikan. Warga yang curiga dengan aktivitas petugas KPK tersebut segera mendatangi mereka. Ketika dimintai identitas, ketiga orang tersebut tidak mau memberikannya. Ya namanya intel, masak ngaku.

Warga berinisiatif dengan membawa mereka ke Polsek Sukowono. Dari Polsek Sukowono kemudian diteruskan ke Mapolres Jember. Setelah diinterogasi dan diklarifikasi ke pimpinan, benar belaka bahwa ketiga orang tersebut memang anggota KPK. Ada dugaan bahwa ketiga orang itu sedang menyelidiki dugaan korupsi program bedah rumah tidak layak huni yang terjadi di Jember.

Membayangkan perasaan petugas KPK yang digerebek tadi memang menggelikan. Maksud hati menegakkan hukum, malah kena dugaan pelanggaran hukum. Salah paham antara masyarakat dengan petugas hukum memang sering terjadi karena asumsi yang timbul dari pemikiran sendiri.

Baca juga:  Zumi Zola, Pemimpin "Nyaris" Sempurna yang Kini Menjadi Tersangka KPK

Tidak hanya petugas KPK di Jember saja yang mengalami kejadian aneh saat bertugas. Dalam bertugas, para penegak hukum sering menemui kejadian yang tidak lazim atau orang-orang aneh yang bertindak di luar batas nalar. Kejadian yang dialami petugas ini justru mengundang gelak tawa bagi kita.

Cerita pertama adalah tentang seorang pemuda yang mengaku polisi menodong anggota polisi betulan. Bambang yang berkendara ugal-ugalan di jalan, menyenggol pengendara motor yang membonceng istrinya. Bukannya minta maaf, Bambang malah mencak-mencak sembari menodongkan air soft gun kepada pengendara yang disenggol dan mengaku polisi. Naas, ternyata yang ditodong adalah polisi betulan yang membekuk Bambang dengan memiting tangannya.

Ada cerita tentang petugas Densus 88 yang menyamar menjadi warga biasa. Tingkat menyamarnya lebih mahir daripada petugas KPK tersebut. Para warga sering bermain bareng dengan anggota Densus yang menyamar tersebut. Usut punya usut, anggota tersebut menyamar untuk mengintai teroris yang berkediaman di daerah tersebut. Warga kaget saat mengetahui pemuda yang sering mabar Mobile Legends tersebut ikut menggerebek teroris dengan atribut lengkap polisi.

Di daerah saya, pernah ada cerita lucu yang mirip-mirip kejadian petugas KPK di atas. Rumah saya lokasinya dekat dengan waduk Gajah Mungkur, dan daerah tersebut tiap malam sering dipakai pacaran dan mabuk-mabukan. Rasanya tak mengherankan kalau daerah tersebut sering didatangi polisi malam-malam untuk patroli. Tetangga saya saat itu sedang mencari jangkrik di daerah tersebut tiba-tiba didatangi beberapa polisi yang turun dari mobil patroli.

Baca juga:  Resolusi 2019 KPK Memborgol Koruptor Itu Melanggar HAM

Polisi tersebut mulai menanyai kenapa malam-malam keluyuran. Tetangga saya, sebut saja Joko menjawab kalau dia sedang nyari jangkrik, tapi dengan nada yang tinggi. Polisi tersebut tidak terima dijawab dengan nada seperti itu dan malah menendang Joko. Tidak terima, Joko membalasnya dan itu menyulut emosi polisi lain yang tidak terima temannya dipukul, biasalah polisi muda. Polisinya memang banyak, tapi Joko sanggup membuat mereka tumbang. Usut punya usut, polisi tersebut tidak tahu kalau Joko adalah mantan tentara yang juga jago bela diri.

Petugas KPK tidaklah sendiri dalam mengalami kesialan yang berdasarkan salah paham. Ke depannya mereka bisa belajar ilmu menyamar agar mereka bisa lebih hebat dalam mengintai. Saya saran untuk mereka beli tangki sedot WC agar orang-orang tidak curiga kalau sembari menguras septic tank, mereka bisa menggali info tentang buran mereka.

Sanitasi terjaga, informasi tetap tersedia.

BACA JUGA Yang Membunuh Kita Bukan Corona Virus, tapi Kelakuan Kita Sendiri dan artikel menarik lainnya di POJOKAN.