MOJOK.COLarangan mudik ini, dilihat dari segi pencegahan, adalah langkah tepat. Tapi kalau dilihat dari segi budaya dan sosial, langkah ini bisa dianggap bencana. Setidaknya bagi ibu saya.

Presiden Jokowi akhirnya meresmikan larangan mudik Idul Fitri. Melihat banyaknya warga Indonesia yang tidak mengikuti imbauan pemerintah, langkah tegas diambil. Meski langkah ini terhitung telat, tapi setidaknya ada aturan tegas.

Larangan itu efektif per 24 April 2020. Namun penerapan sanksi efektif mulai tanggal 7 Mei. Sayang, masih ada celah dalam aturan ini. Tapi setidaknya sudah ada niat baik dari pemerintah. Setidaknya.

Larangan mudik ini, dilihat dari segi pencegahan, adalah langkah tepat. Tapi kalau dilihat dari segi budaya dan sosial, langkah ini bisa dianggap bencana. Setidaknya bagi ibu saya.

Saat larangan mudik resmi dikeluarkan, saya langsung mengabari ibu. Saya bilang kalau Lebaran nanti kemungkinan tidak mudik. Tidak butuh waktu lama ibu saya langsung menelepon sambil menangis. “Yuh le, mosok Lebaran ra weruh koe. Mosok yo tega,” kata ibu saya.

Remuk pertahanan saya.

Ada sedikit penyesalan setelah lapor kepada ibu. Niat saya simpel, saya kasih tahu sekarang agar ibu bisa siap. Lagian, cuti bersama Lebaran dipindah ke bulan lain. Pulang ke rumah jadi nggak berasa, nggak ada bedanya sama mudik di akhir minggu. Larangan mudik ini, pada titik tertentu nggak banyak efeknya ke kita.

Baca juga:  5 Penderitaan Kita Kalau Prabowo Beneran Gagal Jadi Presiden

Tapi ibu saja saya tetap saja susah menerima. Saya jarang pulang selama kuliah dan sudah 9 tahun saya merantau. Lebaran jadi momen yang benar-benar penting bagi ibu saya.

Tahan dulu emosinya. Ibu saya tahu kalau corona ini bukan masalah sepele. Di keluarga, kecuali saya, semua bekerja di dunia medis. Tapi susah juga bagi orang tua untuk tidak melihat anaknya di hari Lebaran.

Mudik itu bukan sekadar menghabiskan cuti dan pulang ke rumah orang tua. Lebaran itu momen bagi orang tua melepas rindu kepada anak dan cucu. Lebaran itu momen bagi sekeluarga besar untuk saling berinteraksi. Rindu adalah alasan utama untuk mudik, dan entah kenapa Lebaran punya vibes tersendiri.

Tapi memang, larangan mudik harus diambil oleh pemerintah untuk sekarang. Saya cuma ingin mengingatkan:

Betapa susah menahan rindu kepada orang tua. Namun, kesabaran menahan rindu akan jadi berkah di masa depan. Ketika egois dan keras kepala melanggar larangan mudik, kita justru jadi orang jahat. Bukan tidak mungkin kita malah menularkan virus corona di sebuah tempat terkasih yang kita sebut: rumah.

Meskipun memang, kalau ibu sudah menangis, pertahanan siapa yang tidak jebol. Melihat dan mendengar ibu menangis itu jauh lebih menyanyat hati ketimbang diselingkuhin lalu ditinggal nikah sama bajingan, eh mantan.

Sebelum telepon saya tutup, saya cuma bisa menenangkan ibu bahwa jika Tuhan berkehendak, saya bisa mudik. Semoga kamu semua yang nggak bisa mudik diberi ketabahan, ya. Doa terbaik dari saya untuk orang tua kalian. Semoga selalu diberi kesehatan dan kesabaran.

Baca juga:  Dalam Berpolitik, Kita Memang Harus Belajar Pada Pecinta Dangdut Koplo

Ibu masih menangis ketika mengakhir telepon dengan doa-doa terbaik untuk saya, anaknya. Nangis aku, ndes.

BACA JUGA Logika Kartu Prakerja: Kalau Bisa Bayar, Kenapa Harus Gratis? dan tulisan menarik lainnya dari Rizky Prasetya.