• 45
    Shares

Selama ini banyak yang menganggap bahwa citra penampilan capres Prabowo dari dulu sampai sekarang terlalu “itu-itu saja”. Hal tersebut boleh dikatakan memang benar adanya. Sejak ikut Pilpres 2009 sebagai cawapres mendampingi Megawati, kemudian ikut Pilpres 2014 sebagai capres berpasangan dengan Hatta Rajasa, sampai sekarang saat ia kembali tampil sebagai capres berpasangan dengan Sandiaga Uno, penampilan Prabowo tetap itu-itu saja: Kemeja safari berwarna coklat krem.

Bagi banyak orang, hal tersebut boleh jadi adalah hal yang bagus sebagai sebuah pencitraan politik. Pakaian yang sama sejak dulu bisa diinterpretasikan sebagai sebuah lambang konsistensi.

Namun, bagi banyak orang yang lain, utamanya bagi generasi milenial yang sebagian besar merupakan swing voters di perhelatan pemilihan umum, hal tersebut boleh jadi merupakan hal yang buruk, sebab, generasi milenial cenderung menyukai hal yang baru dan segar. Bukan hal usang yang itu-itu saja.

Gaya berbusana Prabowo yang begitu monoton itu ternyata membuat Peneliti Lembaga Survei Kelompok Diskusi dan Kajian Opini Publik Indonesia (Kedai Kopi), Hendri Satrio, gatal untuk memberikan saran dan masukan.

Ia menyarankan agar Prabowo mengubah gaya penampilan bila memang ingin mengalahkan Jokowi, utamanya dalam mendapatkan suara dari pemilih milenial.

“Pak Prabowo yang gayanya gitu-gitu aja, kostum misalnya kalau saya jadi timsesnya Pak Prabowo, hal pertama yang saya ganti dari Prabowo itu adalah kostum, jangan lagi putih, krem, coklat, orang bosen ngeliatnya,” ujar Hendri Satrio.

Ya, dalam urusan kostum, Prabowo memang kalah jauh dibandingkan dengan Jokowi. Jokowi, dalam beberapa tahun terakhir setidaknya sudah pernah punya beberapa kostum khas yang mengidentikkan dirinya. Dari mulai seragam kotak-kotak, kemudian hem putih polos, sampai yang terbaru, kemeja putih bertuliskan typografi “Bersih, merakyat, kerja nyata” di bagian depannya.

Itu baru urusan pakaian pokok, belum termasuk aksesoris lainnya seperti jaket jeans sampai sneakers yang memang selama ini begitu identik dengan Jokowi.

Dalam hal ini, tak bisa dibantah, Jokowi berada beberapa langkah di depan dari Prabowo.

Hal itu pula yang membuat Hendri menyarankan agar Prabowo harus mulai mengganti kostumnya. 

“Masa dari tahun 2014 itu-itu lagi, berusaha lah ganti misalnya sering-sering pakai batik, sering-sering pakai baju koko kek biar orang ngeliatnya fresh, this is Prabowo,” ujar Hendri.

Yah, urusan kostum, itu memang hak prerogatif Prabowo, namun tentu saja, saran dari Hendri Satrio adalah saran yang baik.

Rakyat jelas bosan dengan penampilan Prabowo yang dari dulu selalu saja pakai kemeja safari berwarna krem atau coklat.

Hal tersebut jelas tak terlalu bagus, takutnya nanti berlanjut sampai misalnya, saat Prabowo menang dan jadi presiden.

Dengan kostum yang demikian, dikhawatirkan Prabowo kelak tidak bakal dianggap sebagai seorang presiden, tapi justru sebagai fotografer National Geographic, petugas taman nasional, atau yang lebih epik, bapaknya Eliza Thornberry. (A/M)

prabowo subianto

  • 45
    Shares


Tirto.ID
Loading...

No more articles