• 307
    Shares

MOJOK.COPrabowo hanyut dalam emosi ketika berkampanye di Lampung dan Yogyakarta. Ma’aruf Amin merespons dengan mengingatkan bahwa pemimpin harus sabar.

Terkadang, bisa sangat menyenangkan ketika menonton Prabowo berorasi. Pidatonya selalu semangat. Untuk soal diksi, memang, masih jago Amien Rais. Mana ada yang bisa menandingi diksi-diksi artsy dan unik milik Ki Amien Rais. Dari “doa malaikat”, “jin dan genderuwo”, hingga “perang Baratayuda” untuk menggambarkan Pilpres 2019.

Nah, Prabowo ini juga sedikit kreatif untuk soal penggunaan diksi ketika berorasi, apalagi kalau sudah terbawa suasana (baca: emosi). Latar belakang dan pendidikan capres 02 itu memang dari militer. Bisa dimaklumi jika pidatonya menjadi berapi-api. Namun, ketika muncul di atas mimbar, di depan podium, segala gerak-gerik dan ucapannya menjadi quote-able.

Seperti misalnya ketika menanggapi “kabar miring” soal kampanye akbar di Stadion Gelora Bung Karno (GBK), Jakarta tempo hari. Jadi, banyak “elite” dan pemberitaan di luar sana yang menyebut kalau massa yang datang di kampanye akbar itu hanya 15 ribu orang saja. Nah, ketika kampanye di Pelataran Benteng Kuto Besak (BKB) Palembang, Prabowo terbawa “suasana”.

Saking emosinya, bahkan beliau sampai menggunakan sebuah makian, yang bukannya menyeramkan, malah terdengar lucu. Jadi, Ketum Gerindra itu bilang begini: “Elite semua bohong, yang bilang di GBK 15 ribu orang matanya di dengkul!”

Baca juga:  Arti Sindiran dari Video Wayang Jokowi

“Matanya di dengkul!” Sebuah makian yang justru terdengar lucu. Ini jenis makian yang satu cluster dengan “Mbahmu kiper!” dan “Dengkulmu mlocot!” yang kalau dialihbahasakan ke Bahasa Indonesia menjadi jauh dari kata seram: “Nenekmu penjaga gawang!” dan “Lututmu terkelupas!”. Blas, ra mashook!

Nah, Prabowo kembali terpelatuk ketika ia kampanye di Stadion Kridosono, Yogyakarta. Beliau menegaskan bahwa Polri dan TNI harus netral di Pilpres 2019 ini. Selain itu, Polri dan TNI tidak boleh membela kepentingan asing. Beliau mengekspresikan kemarahannya dengan menggebrak meja podium hingga salah satu mik lepas.

Di tempat terpisah, ketika dimintai pendapat soal capres 02 yang marah-marah, Ma’ruf Amin menanggapi dengan santai. Cawapres pendamping Jokowi itu mengingatkan bahwa sebagai pemimpin, kita harus sabar, harus tenang.

“Itulah, pemimpin itu jangan kita cepat emosi. Ya, sabar, santun,” ucap Ma’ruf usai berkampanye, Selasa (9/4) seperti dikuti oleh merdeka.com. Beliau juga mengingatkan bahwa pemimpin harus memberikan keteduhan, bukan memancing permusuhan.

“Pemimpin itu harus bicara yang bijak, yang mengayomi, yang mengajak, memberikan tuntunan-tuntunan yang positif. Jangan mengajarkan sikap-sikap yang keras, bermusuhan. Dan sifat-sifat yang lebih baik,” kata Ma’ruf Amin. Ini pendapat sebagai ulama atau cawapres, Pak? Hehe~

(yms)