tes wawasan kebangsaan
Terima Kasih Pemerintah, Udah Mau Bikin Pegawai KPK Jadi ASN Semua

Pertanyaan “Pilih Al-Qur’an atau Pancasila?” dalam Tes Wawasan Kebangsaan Menuai Kecaman dari Banyak Pihak

MOJOK.COBanyak pertanyaan aneh muncul dalam Tes Wawasan Kebangsaan, salah satunya adalah pertanyaan “Pilih Al-Qur’an atau Pancasila?”

Munculnya pertanyaan-pertanyaan aneh dan dianggap tidak nyambung dengan urusan kebangsaan dalam Tes Wawasan Kebangsaan yang diberlakukan kepada para pegawai KPK sebagai bagian dari proses peralihan status pegawai KPK menjadi ASN tentu saja menjadi kontroversi yang serius.

Salah satu pertanyaan yang dianggap paling aneh dan tidak bermutu adalah pertanyaan “Al-Qur’an atau Pancasila?”

Isu terkait munculnya pertanyaan tersebut dibahas oleh Mantan juru bicara KPK, Febri Diansyah melalui akun Twitternya.


“Pilih yang mana, Al-Qur’an atau Pancasila, mengingatkan saya pada pertanyaan tes wawasan kebangsaan KPK. Pegawai jawab, dalam konteks beragama saya memilih Al-Qur’an. Dalam konteks bernegara, saya memilih Pancasila. Pewawancara mendesak beberapa kali, harus pilih salah satu, dan seterusnya.” Tulis Febri.

“Sampai hari ini, tidak ada penjelasan yang clear dari penyelenggara tes tentang pertanyaan-pertanyaan kontroversial tersebut. Wawasan kebangsaan apa yang dikehendaki? Sungguh menyedihkan.” Lanjut Febri.

Tak pelak, munculnya pertanyaan yang terkesan membenturkan Pancasila dan Al-Quran itu langsung menuai reaksi keras dari berbagai pihak.

Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Anwar Abbas mengatakan bahwa pembuat pertanyaan tersebut pastilah orang yang tidak sehat otaknya.

“Yang buat soal ini tidak punya logika, jadi tidak sehat otaknya, otak orangnya tidak sehat,” terang Anwar seperti dikutip dari Detik. “Pasal 29 ayat 1 (UUD 45) artinya negara berdasarkan atas Ketuhanan Yang Maha Esa artinya negara tidak boleh mengabaikan ajaran agama Islam, dalam hal ini adalah kitab suci Al-Qur’an. Menurut saya itu tes harus dibatalkan karena pertanyaannya tidak benar, pertanyaannya bertentangan dengan Undang-Undang Dasar 45,” lanjut Anwar.

Baca juga:  Karena Sedekah Laut Itu Musyrik dan Cuma Kami Islam yang Benar

Tak jauh berbeda dengan komentar Anwar Abbas, Ketua PP Muhammadiyah Dadang Kahmad juga menyatakan ketidaksepakatannya atas pertanyaan aneh dalam Tes Wawasan Kebangsaan tersebut.

“Memang pertanyaan yang aneh dan serba salah,” kata Dadang, “

Sementara itu, Ketua Umum Rabithah Alawiyah Habib Zein Umar bin Smith menyesalkan jika sampai ada pihak yang mencoba membenturkan antara Pancasila dengan Al-Qur’an, sebab keduanya adalah entitas yang sejalan dan tidak elok jika dibenturkan.

“Pendiri negara ini telah membuat Pancasila sebagai falsafah negara dan dijadikan sebagai pedoman hidup bangsa Indonesia. Ketika orang itu hidup berdasarkan ajaran ketuhanan maka dia akan menjadi manusia yang adil dan beradab.” Ujar Habib Zein Umar seperti dikutip dari Republika.

“Saya harap bangsa Indonesia jangan terpancing bahkan jika ada oknum yang membenturkan Al-Qur’an dengan Pancasila. Karena Al-Qur’an sudah sejalan dengan isi Pancasila, meski tetap berbeda asal muasalnya,” pungkasnya.

Ah, memang manusia Indonesia ini makin hari makin aneh-aneh saja. Yang lain mengadu jangkrik dengan jangkrik, cupang dengan cupang, atau domba dengan domba, eh ini malah mengadu Al-Qur’an dengan Pancasila. Pusyiiing.

BACA JUGA Kami Coba Mengerjakan 20 Soal Tes Wawasan Kebangsaan KPK dan Ini Hasilnya dan artikel KILAS lainnya.