MOJOK.COIsu kudeta melanda Partai Demokrat. Seorang pejabat tinggi pemerintah disebut tengah menggalang dukungan untuk merebut kepemimpinan Partai Demokrat.

Di tengah kondisi pandemi yang semakin menyebalkan dan pernyataan pemerintah terkait kegagalan mereka mengatasi pandemi persebaran Covid-19 melalui kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM), isu kudeta terhadap kepemimpinan Partai Demokrat mendadak trending di media sosial.

Isu terkait kudeta terhadap kepemimpinan Partai Demokrat menguat setelah Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono alias AHY mengunggah rilis di berbagai kanal media sosial miliknya.

Dalam rilis tersebut, AHY menyebut bahwa ada gerakan politik yang mengarah pada upaya pengambilalihan kepemimpinan Partai Demokrat secara paksa.

AHY menyebut ada sekelompok orang, di mana salah satunya merupakan pejabat tinggi pemerintah, yang berusaha memengaruhi dan mengajak banyak petinggi Partai Demokrat untuk melakukan penggantian Ketua Umum Partai Demokrat.

“Konsep dan rencana yang dipilih oleh para pelaku untuk mengganti dengan paksa Ketum PD yang sah adalah dengan menyelenggarakan Kongres Luar Biasa (KLB),” terang AHY. “Untuk memenuhi syarat dilaksanakannya KLB, pelaku gerakan menargetkan 360 orang para pemegang suara yang harus diajak dan dipengaruhi dengan imbalan uang dalam jumlah yang sangat besar.”

Kendati demikian, AHY mengatakan bahwa para pemegang suara tidak terpengaruh oleh para pelaku.

“Saya telah menerima surat pernyataan kesetiaan dan kebulatan tekad dari seluruh pimpinan di tingkat daerah dan cabang di seluruh Indonesia untuk tunduk dan patuh kepada Partai Demokrat dan kepemimpinan hasil Kongres V Partai Demokrat yang sah,” ujar AHY. “Dengan kata lain,insya Allah, gerakan ini dapat ditumpas oleh kesetiaan dan kebulatan tekad seluruh pimpinan, baik di tingkat pusat, maupun daerah dan cabang, serta para Kader Demokrat lainnya di berbagai wilayah.”

Baca juga:  Syahdunya Serah Terima Jabatan Gubernur dan Wakil Gubernur Tandingan

Dalam rilis tersebut, AHY memang tidak menyebutkan siapa sosok pejabat tinggi pemerintah yang dimaksud. Kendati demikian, sosok yang dimaksud oleh AHY tersebut kemungkinan besar adalah Kepala Kantor Staf Presiden Moeldoko.

Hal tersebut berdasarkan cuitan dari beberapa kader Partai Demokrat yang secara terang-terangan menyebut nama Moeldoko.

“Banyak yang bertanya siapa orang dekat Pak Jokowi yang mau mengambil alih kepemimpinan AHY di demokrat, jawaban saya KSP Moeldoko. Kenapa AHY berkirim surat ke Pak Jokowi, karena saat mempersiapkan pengambilalihan menyatakan dapat restu Pak Jokowi,” cuit Andi Arief melalui akun Twitternya.

“Selamat malam, Jenderal Moeldoko. Kalau tak mampu jadi the good, jangan jadi the bad, apalagi the ugly,” kata Rachland Nashidik juga melalui akun Twitternya.

Ah, tentu menarik untuk disimak bagaimana perkembangan isu kudeta ini. Walau AHY sudah menyatakan gerakan ke arah kudeta tersebut bisa ditumpas, namun ya siapa tahu. Namanya juga politik. Apa saja bisa terjadi.

Kita lihat saja, apakah 2024 nanti, Partai Demokrat tetap jadi Partai Demokrat, atau malah berubah jadi Partai Demoeldoko.

Yang jelas, mari kita tetap kawal isu ini, kalau perlu, kita ramaikan dengan hestek #InfoGegerGedenPD.

Gaaaas, Luuuuur.