• 95
    Shares

Selamat malam. Kali ini, gue pengin cerita soal horor di sekolah gue. Cerita ini mungkin sudah bukan rahasia lagi di sekolah gue, sebab apa yang gue ceritakan di sini memang sudah menjadi semacam urban legend.

Ini cerita soal kelas gue, kelas 3A yang memang sudah terkenal agak “aneh”.

Tentu sudah banyak yang pernah mengalami keanehan tentang kelas gue ini, tapi yang gue ceritakan di sini adalah pengalaman guru gue.

Suatu ketika, sekolah gue kedatangan guru baru untuk mata pelajaran muatan lokal alias mulok. Mungkin memang dasar nasib dia yang lagi apes, ketika pertama kali ngajar di kelas gue, dia langsung mendapatkan pengalaman yang membuat dia parno.

Jadi di kelas gue bukan kali pertama siswanya ganjil. Hampir sering siswa sekolah gue jumlahnya ganjil di satu kelas dalam satu angkatan.

Nah, suatu hari, ada ulangan mulok di kelas gue. Seperti biasa, sebelum ulangan, guru gue ngabsen siswa buat ngebagi kertas soal dan lembar jawaban. Nah, menurut hasil hitungan dia ternyata siswa yang ikut ulangan hari itu jumlahnya genap, padahal seharusnya jumlahnya ganjil.

Karena nggak mau ambil pusing, guru gue ini akhirnya tetap membagikan kertas ulangannya.

Pas selesai ulangan, seluruh kertas ulangan pun kemudian dikumpulkan. Hasil pengumpulan kertas ulangan ini ternyata memang genap. Guru gue kemudian mencoba mencari tahu apa yang salah. Sebab seharusnya jumlah siswa di kelas gue itu ganjil.

Setelah diteliti dengan seksama, akhirnya ketemulah jawabannya. Usut punya usut, ternyata ada satu kertas ulangan dengan nama siswa yang tak dikenal. Dikroscek ke absensi siswa, nama siswa itu nggak ada. Dicek ke kelas lain (siapa tahu ada anak iseng main ke kelas) juga nggak ada. (Gue lupa siapa nama siswa tersebut)

Akhirnya guru gue itu kemudian nanya sama guru senior. Nah, dari guru senior inilah kemudian terkuak rahasia besar tentang si murid tambahan. Tentu saja murid tambahan yang tidak nyata.

Menurut guru senior, siswa ini selalu pake baju pramuka, dan memang jadwal mulok selalu di hari sabtu, pas gilirannya kita pake baju pramuka.

Si guru senior kemudian cerita soal si siswa tambahan ini.

Kata guru senior, di kelas gue memang ada siswa “ghaib”. Itu pula yang membuat di kelas gue selalu ada sisa bangku atau meja kosong, ternyata ya memang buat si siswa ini.

Konon katanya, si anak pramuka ini ceritanya dulu adalah aktivis eskul pramuka, dia udah dapet badge gitu deh, dan jadi pengurus juga.

Suatu hari dia sakit, dan selama sakit, yang dia tanyain cuma pramuka aja. Sampe akhirnya dia meninggal.

Semenjak itu mungkin qorin-nya selalu nampang di penjuru sekolah dengan baju pramukanya. Anak pramuka paling sering diliatin kalo pas di sekre.

Pas angkatan gue, kita jelas lihat ada siswa di sekre (sekrenya kayak akuarium gitu, kacanya gede) tapi kita gak kenal. Pas disamperin, nggak ada orang. Kosong.

Nah sekre pramuka ada di sebelah gudang drumband, yang kebetulan deket banget sama kelas 3A.

Sejak tahu kisah tentang siswa tersebut, kita sekelas jadi lebih kalem dan nggak pernah cuwawakan. Guru-guru juga sering pesen ke gue, kalau pas duduk sendirian, jangan ngelamun atau bikin yang aneh-aneh, takutnya kenapa-kenapa.

[email protected]