MOJOK.COSelama ini pembagian angpao lebaran sering berlawanan dengan ilmu ekonomi. Semakin anak dianggap sudah besar, semakin dianggap tidak pantas untuk menerima lagi. Padahal, milenial yang masih kuliah—atau bahkan sudah lulus tapi menganggur jauh lebih butuh angpao dari anak kecil dan balita!

Sahabat Celenger yang tengah berjibaku dalam lautan opor tak bertepi, 

Lebaran selalu menjadi peristiwa luar biasa. Hari kemenangan bagi siapa saja yang telah melakoni puasa sebulan penuh. Bagi pegawai yang mendapatkan tambahan berupa THR sebesar satu kali gaji, tentu hari kemenangannya terasa lebih syahdu. Apa lagi satu institusi yang memberikan THR hingga 10 kali gaji!

Wow banget tuh! Eh, tapi nggak usah iri. Itu untuk THR 10 orang. Hahaha.

Tapi serius, nggak usah iri sama yang dapat THRnya banyak, Rejeki kan sudah ditentukan seadil-adilnya oleh Tuhan…

….sampai kemudian bagian keuangan menentukan besar kecilnya berdasarkan jabatannya, dan bukan kebutuhannya. Hahaha.

THR, Tunjangan Hari Raya seperti yang sudah kita ketahui merupakan sejumlah tertentu uang yang dimaksudkan untuk meringankan bengkaknya pengeluaran rumah tangga selama penghujung bulan ramadan hingga awal lebaran. Itu waktu dimana inflasi musiman terjadi, harga-harga secara umum meningkat. Utamanya makanan.

Besar kecilnya tunjangan tentu tergantung kebijakan kantor pemerintah atau perusahaan (swasta) masing-masing. Umumnya, mereka menetapkan sebesar satu kali gaji. Tetapi perusahaan yang kondisi keuangannya sangat baik, tidak menutup kemungkinan mampu membuat kebijakan memberikan minimal 2 kali gaji untuk pegawainya.

Masalah klasik THR sebenarnya bukan jumlahnya berapa kali gaji, tetapi seberapa mampu kita mengalokasikannya ke beragam keinginan dan kebutuhan yang berlomba untuk dipenuhi. Kalau dipergunakan untuk mengongkosi mudik ke luar pulau, tentu akan lebih cepat habis sebelum lebaran tiba. Jauh sebelum digunakan untuk membeli bahan membuat opor.

Sahabat Celenger yang uang THRnya tidak awet karena tidak mengandung formalin,

Sebenarnya ada cara mudah untuk membuat uang THR tersebut awet, yak betul, jangan dipake! Hahaha.

Tetapi kita harus ingat satu hal, sejarah kemunculan uang THR terjadi karena adanya dorongan naiknya kebutuhan. Jadi kalau pun harus habis, ada beberapa hal yang harus dipertimbangkan untuk membuat “hadiah lebaran” tersebut bermanfaat untuk diri sendiri, kerabat, dan masyarakat.

Baca juga:  Menjawab Fitnah, Menerima Sunody Abdurrahman

Pertama, sesuai dengan namanya, tunjangan hari raya perlu diprioritaskan untuk hari raya. Jadi tujuan finansialnya harus tetap fokus, dipergunakan untuk meringankan beban pengeluaran selama lebaran. Jangan sampai saat mendengar suara takbir di penghujung Ramadan, air mata kita membanjir tanpa bisa dibendung. Bukan oleh rasa haru tetapi kesedihan yang menyayat mengingat THR yang sudah ludes.

Kedua, toleh kanan kiri dulu begitu uang sudah masuk ke rekening kita. Tunda sementara menyeberang jalan masuk ke mal yang tengah menggelar perang diskon atau menyelenggarakan midnight sale. Ingat-ingat dulu apakah kita mempunyai utang ke teman atau saudara. Selain bagian dari komitmen, bayar utang jauh lebih berpahala dari belanja.

Serius ini. Terkadang THR dan medsos jadi kombinasi yang sangat mematikan. Dengan santainya orang mengunggah aktifitas belanjanya tetapi lupa sama sekali dengan kewajibannya. Itu ya, pengutangnya malah jadi yang tidak enak hati, mau kasih emot marah atau tertawa perih. Tanda ‘dislike’ yang mereka dambakan hingga hari ini tidak kunjung ada!

Ketiga, jadikanlah THR sebagai media untuk berbagi. Bukan sekadar berbagi unggahan di media sosial tetapi berbagi dengan kerabat dan masyarakat. Jangan sampai THR kita ludes di tangan Syahrini, Dian Sastro dan teman-temannya. Ingat, ada anak-anak generasi Y dan Z yang nasibnya juga perlu kita pikirkan dalam bentuk pemberian angpao.

Ya, angpao atau angpau sudah mengglobal. Bukan lagi milik budaya China. Apa lagi di masa lebaran begini. Peredaran amplop beragam warna dan bentuk berisi uang begitu dahsyat. Terstruktur, sistematis, dan masif! Bayangkan kalau uang THR kalian sudah habis sebelum “muka-muka matre mereka” tengah menyaru sebagai malaikat palsu. Penuh senyum palsu mengharap jejalan angpao di kantung mereka.

Apa sih yang menjadi acuan dasar penetapan besaran angpao selama ini? Usia menduduki prioritas pertama. Selanjutnya pantauan terhadap besaran angpao yang beredar di pasaran, dan terakhir kebutuhan bagi para penerimanya. Bagaimana menurut kalian, apakah urutan tersebut sudah benar?

Baca juga:  Cantik Memang Butuh Biaya, Kalau Pengin Gratis Pakai Beauty Plus Aja Mylov

Praktek umum yang sudah berjalan beberapa dekade ini, angpao justru terkonsentrasi pada anak balita hingga usia remaja. Besarannya pun menunjukkan kecenderungan terus meningkat. Ini sebenarnya sangat tidak mendidik. Selain mendidik mereka menjadi makhluk matre, budaya tersebut juga mengajarkan anak sedini mungkin mengenal ekonomi uang. Masalahnya, apa iya anak balita paham arti uang 50ribu untuk kehidupannya?

Tidak heran kalau ada anak kecil menerima angpao dalam jumlah yang nisbi besar, maka yang kemudian matanya ijo adalah orang tuanya. Bukan pikiran bagaimana uang tersebut ditabung atau diinvestasikan tentunya. Tetapi pikiran sok perencana keuangan, “Ini disimpan Papa Mama dulu ya. Ditabung biar jumlahnya terus bertambah!”

Padahal di saat bersamaan di dalam batinnya bersemayam pikiran khas kapitalis, “wah lumayan, bisa jadi bensin untuk pulang lagi ke Jakarta!” Dalam kasus ini, angpao lebih menyerupai saling subsidi. Fatsun yang berlaku, (karena) Aku ngasih anakmu, (kalau) bisa kamu kasih anakku juga dong.

Berikutnya, berapa jumlah yang pantas untuk angpao?

Hal yang sering terjadi justru sering berlawanan dengan ilmu ekonomi. Semakin anak dianggap sudah besar, semakin dianggap tidak pantas untuk menerima lagi. Tidak merujuk pada kebutuhan para penerimanya. Apa iya kebutuhan anak berumur tiga tahun lebih besar dari anak milenial yang sudah lulus tapi masih menganggur? Ini fakta yang sering dilupakan tapi terus berlangsung sampai hari ini.

Untuk itu, negara harus hadir! Hahaha.

Untuk melindungi para penerima THR di hari lebaran, sudah waktunya Presiden (Jokowi) membuat keputusan soal angpao lebaran. Anak kecil cukup mendapat 5ribu rupiah saja, mengingat pegang amlop tanpa isi saja mereka sudah bahagia. Anak remaja 10-50ribu saja. Nah para milenial baru lulus yang tengah mencari pekerjaan, nganggur, dan korban PHK diberikan angpao yang nisbi besar, minimal 200ribu sampai tak terbatas.

Kelak begitu Kepres tersebut keluar. Kalian, para penerima THR akan sangat bersyukur jika di kelurganya lebih banyak anak kecil dibanding para pencari kerja.



Loading...



No more articles