MOJOK – Tahun ini, Sriwijaya FC sudah dua kali menunggak gaji pemain. Gaji, adalah salah satu indikator profesionalisme klub, dan penjaga hubungan kerja yang baik dengan pemain. Apakah sepak bola Indonesia masih akan terus bermasalah dengan urusan gaji dan kesejahteraan pemain seperti ini?

“Sistemnya memang selama ini pemain bekerja dulu. Jadi, untuk gaji bulan Mei belum jatuh tempo karena pembayaran dilakukan setiap tanggal 10 di bulan berikutnya,” ungkap manajer keuangan PT SOM selaku pengelola Sriwijaya FC, Roby Umar seperti yang dikutip dari bola.com.

Membaca kalimat seperti itu jujur saya mengernyitkan dahi. Tidak ada yang salah dengan membayar gaji pekerja di tanggal 10 bulan berikutnya. Klub lain pun melakukan hal serupa, salah satu klub yang saya tahu memiliki sistem seperti itu, PSS Sleman, yang rutin membayar gaji setiap tanggal 10.

Menjadi lucu dan terkesan mengada-ada karena alasan itu diucapkan untuk menanggapi persoalan tertunggaknya gaji pemain Sriwijaya yang berimbas pada mogok latihan dan sempat enggan berangkat ke Banjarmasin untuk menghadapi Barito Putera akhir pekan ini.

Aturan atau sistem pembayaran gaji sejatinya tertera di dalam kontrak. Baik manajemen maupun pemain mengetahuinya. Memang, kebanyakan pemain kita masih belum memiliki agen sendiri, tapi itu bukan berarti mereka tidak paham.

Mereka tentu tahu kapan gaji mereka semestinya diterima, sejumlah berapa, dan apa yang harus dilakukan jika gaji terlambat dibayarkan.

Baca juga:  Persib Bandung vs Persipura: Benturan Dua Tren Buruk

Kejadian ini bukan yang pertama terjadi di Sriwijaya musim ini. Laskar Wong Kito sempat dikabarkan terlambat membayar gaji untuk bulan Maret dan April. Jika mengacu pada perkataan Roby Umar yang membayarkan gaji pada tanggal 10, maka SFC sempat terlambat sekitar 7 hari untuk membayarkan gaji pemain bulan April. Berita ini bisa dicek lewat berita ini, berdasarkan pengakuan dari salah satu pemain asingnya, Yu Hyun-Koo.

Dua kali mengalami keterlambatan jelas akan mengurangi rasa kepercayaan pada manajemen. Dan bisa jadi ke depan, jika ada keterlambatan meskipun itu hanya satu dua hari, pemain akan was-was karena pernah ada kejadian serupa.

Ironisnya, musim ini, Sriwijaya mengontrak beberapa pemain berlabel bintang. Mulai dari Hamka Hamzah, Adam Alis, hingga Alfin Tuasalamony. Pun dengan pemain asingnya tidak ada yang berbanderol murah. Tim pelatih pun kelas 1, Rahmad Darmawan, dibawa kembali untuk meraih target juara.

Tapi, di Indonesia tahun 2018 ini, masalah gaji memang masih menjadi isu yang akan hangat diperbincangkan setiap bulannya. Ricky Nelson, melalui akun media sosialnya menyatakan meliburkan latihan para pemainnya.

Klubnya, Persika Karawang, memang hanya bermain di Liga 2 dan sedang dalam libur kompetisi, tapi seperti halnya klub Liga 2 lain, latihan dan aktivitas lain seperti latih tanding tetap digelar.

Keputusan Ricky tersebut tak lain tak bukan karena gaji yang belum dibayarkan. Padahal saat persiapan musim ini, Persika tampak serius membangun timnya. Apalagi ada dukungan dari Paytern, yang dimiliki oleh Yusuf Mansyur. Indra Sjafri pun beberapa kali terlihat aktif melakukan aktivitas sepakbola bersama sang ustaz dan lini usaha yang tengah dirintis itu.

Baca juga:  Prediksi Arema vs PSIS: Arema Seret Mahesa Jenar!

Sulit untuk mewujudkan impian ke Liga 1 jika hal seperti kewajiban gaji terlambat untuk dibayar. Target juara dan promosi tidak mudah diwujudkan. Apalagi diiringi dengan sering terlambatnya gaji yang dibayarkan. Sungguh ironis.



Tirto.ID
Loading...

No more articles