Laskar Wong Kito. Pernah di satu musim, Sriwijaya FC bermain begitu luar biasa di bawah asuhan Kas Hartadi. Tak hanya sekadar “luar biasa”, Sriwijaya menunjukkan cara bermain yang begitu modern, sangat berbeda dengan cara bermain kebanyakan klub di Indonesia. Satu musim penuh kebahagiaan, yang berujung juara di akhir musim. Kala itu, musim 2011/2012.

Cara bermain modern yang ditunjukkan Sriwijaya mengingatkan kawula sepak bola Indonesia kepada cara bermain Barcelona. Umpan-umpan pendek antar-lini yang mengalir menjadi pemandangan yang “biasa”. Sebuah prestasi yang membuat nama Kas Hartadi mendapat julukan “Kashardhiola”, gabungan Kas Hartadi dan Pep Guardiola.

Saat itu, Guardiola dianggap sebagai pelatih revolusioner, yang memperbaiki wajah Barcelona, mengembalikannya kepada ciri khas Johan Cruyff. Cara bermain Guardiola ini dikenal sebagai juego de posicion atau positional play, yang oleh banyak media-media dan pundit di Indonesia diterjemahkan secara serampangan menjadi “tiki-taka”, sebuah istilah yang bahkan dibenci oleh Guardiola sendiri.

Ketika mampu menyajikan cara bermain yang modern, Sriwijaya punya pemain-pemain yang memang mendukung. Mulai dari penjaga gawang Ferry Rotinsulu, bek dalam diri Ahmad Jufriyanto, Thierry Gathuesi, Nova Arianto, Supardi Nasir, Mohamad Ridwan, dan Mahyadi Panggabean.

Untuk lini tengah, Sriwijaya FC punya nama-nama premium dalam diri Ponaryo Astaman, Firman Utina, Lim Joon Sik, dan Samsul Khaerudin. Posisi penyerang diisi legenda Sriwijaya FC, Keith Kayamba Gumbs, ditemani Si Ular Piton, Budi Sudarsono dan penyerang impor dengan olah bola yang sangat apik, Hilton Moreira.

Ketika menjadi juara, klub yang bermarkas di Stadion Gelora Sriwijaya Jakabaring, Palembang, ini mengumpulkan 79 poin, yang tak bisa lagi dikejar Persipura Jayapura di posisi kedua. Keith Kayamba Gumbs menjadi pencetak gol kedua terbanyak dengan catatan 22 gol, kalah dari Alberto Goncalves dari Persipura yang mengumpulkan 25 gol.

Sayangnya, catatan prestasi luar biasa tersebut belum lagi bisa diduplikasi hingga saat ini. Performa Sriwijaya di setiap musim tak bisa dibilang konsisten. Namun, yang paling disayangkan adalah cara bermain Elang Andalas berubah 180 derajat ketika Kas Hartadi hengkang. Tak ada warisan permainan indah ala musim 2011/2012 yang tersisa lagi.