• 331
    Shares

MOJOK.CO – Andika Kangen Band adalah fenomena. Hal yang sama juga terjadi dengan Toyota Avanza. Maka gimana jadinya kalau Andika nyerang Avanza karena dianggap sebagai mobil yang bikin mual?

Andika Maesa atawa Andika Kangen Band adalah rockstar yang sesungguhnya. Kisah hidupnya sangat menggetarkan jiwa dan sudah pasti inspiratif. Bagaimana tidak? Dia memulai karier dengan berjualan cendol, lalu main band bareng kuli bangunan, dan terkenal karena album bajakan. Kangen Band saat itu sudah jadi viral sebelum kata viral seviral sekarang.

Kangen Band yang naik daun bikin musisi senior ketar-ketir. Sebab sesaat setelah kesuksesan band asal Lampung ini, industri musik tanah air sempat kehilangan heterogenitasnya. Mendadak banyak bermunculan band-band beraliran Pop Melayu yang menguasai pasar. Sebut saja ST 12, Radja, Hijau Daun, Wali, D’Bagindas, Vagetoz, dan Last Child. Eh, Last Child termasuk Pop Melayu bukan sih?

Kehadiran Kangen Band yang memicu kemunculan gerombolan band beraliran sejenis sempat dianggap merusak kualitas musik Indonesia saat itu. Mungkin karena lagu-lagunya terlalu sederhana sehingga gampang dihapal, bahkan tanpa berniat mendengarkan lagunya pun tiba-tiba iramanya bisa langsung terngiang di kepala.

Terlebih hampir semua orang dari kalangan ekonomi bawah menyukai lagu-lagu Kangen Band. Sehingga tercipta kesimpulan bahwa pendengar Kangen Band itu seleranya kampungan. Hal ini bisa membuat masyarakat menengah ngaku elite yang suka Kangen Band harus sembunyi-sembunyi untuk dengar lagunya agar tetap diterima di lingkungannya. Kalau mau datang ke konser pun harus menyamar pakai topi, kacamata, atau kumis palsu.

Tidak banyak band Indonesia yang perjalanan kariernya diangkat menjadi sinetron. Sejauh yang saya tahu dan pernah saya tonton hanya Dewa 19. Eh, ternyata kisah hidup para anggota Kangen Band juga sempat diangkat ke layar kaca dengan judul Aku Memang Kampungan, sebuah sinetron biopik musikal. La La Land mah nggak ada apa-apanya, alias B aja.

Kesuksesan Babang Tamvan Andika Kangen Band diwarnai dengan kisah cinta dan narkotika. Kawin-cerai dan keluar-masuk penjara. Bagian percintaan membuat orang-orang termotivasi untuk mendapatkan pasangan yang secantik barisan para mantan Andika. Sementara bagian narkoba bikin orang-orang menjauhi ganja. Sebab ada yang bilang, “Ngeganja tidak lagi keren sejak Andika juga melakukannya.”

Baca juga:  Isuzu Panther Grand Touring yang Bikin Limbung Saat Dibawa Blusukan

Selama ini Andika memang sering dijadikan sasaran tembak bullying. Apa yang dipakainya dianggap norak. Gayanya dibilang kampungan. Fashion-nya tidak direkomendasikan. Padahal band-band lain, vokalisnya pasti dijadikan role model pergaulan.

Sempat berada di bawah, lalu diangkat ke atas, Andika Kangen Band juga pernah dihempaskan oleh keadaan. Setelah namanya dikenal masyarakat, khususnya masyarakat kelas ekonomi bawah, Andika mengundurkan diri dari Kangen Band karena tidak mau membayar denda 1 Milyar yang dituntut oleh label musik yang menaunginya.

Alasan diperkarakan, Andika sempat bersolo karier di bawah label musik lain. Namun, Kangen Band tidak lagi sama ketika ditinggalkan oleh Andika. Walaupun sampai melakukan audisi untuk mencari pengganti Andika di posisi vokal, Kangen Band tidak bisa mengulangi kesuksesannya terdahulu. Mengingat Andika kerap disamakan Sasuke Uchiha, fase hidupnya bagian ini cocok masuk ke “Top 10 Betrayals Anime”.

Kini, Andika Kangen Band telah berubah. Dia sudah gemukan, semakin tamvan, dan jadi kader Partai Demokrat. Sayang, nasibnya yang kerap dijadikan sasaran bully masih belum berubah. Beberapa kali Lambe Turah menggosipinya dengan caption yang provokatif. Membuat followers Minceu Lamtur refleks mengeluarkan kata-kata manis yang ditujukan untuk sang Babang Tamvan.

Bullying itu seperti lingkaran setan. Korban bully bisa menjadi pelaku bully ketika menemukan kesempatan. Begitu pula dengan Andika Kangen Band. Ternyata Babang Tamvan juga bisa ngata-ngatain. Namun, yang jadi objek bukan orang, melainkan sebuah mobil. Ya, mobil Avanza. Andika sempat mengatakan di sebuah media massa dirinya bisa muntah kalau naik Avanza.

Ebuset, sudah jelas hal ini langsung memancing amarah netizen.

Pernyataan Andika tersebut dianggap arogan. Apalagi Andika menyatakan lebih pilih Fortuner dan Innova ketimbang Avanza. Namun, jika kita tidak keburu terprovokasi sama judul berita dan mau baca beritanya dengan hati tenang, ternyata alasannya dapat diterima kok.

Baca juga:  Perkara Nama ala Shakespeare Bagi Hanan Attaki, Sandiaga Uno, dan Ahmad Dhani

Andika review Avanza: “Bantingannya itu lho… bikin cepet muntah. Kalau ke lokasi tujuan yang hanya ditempuh sejam, gue masih bisa ikut naik Avanza. Kalau lebih dua jam, gue nggak akan kuat. Mending gue naik mobil buruk tapi sedan.”

Respons saya: “Kapan nih Babang Tamvan bisa nulis review mobil untuk rubrik Otomojok?”

Respons Hotman Paris: “Makanya kau kerja keras kayak aku. Aku sudah bangun sejak pukul 2 subuh. Dari pagi buta aku sudah kerja, makanya aku bisa kebeli Lamborghini. Nggak perlu ribut-ribut soal Avanza atau Innova. Ah, tidak penting itu. Yang ganteng dompetmu.”

Respons Nella Kharisma: “Tiwas tuku Ayla, jebule pilih Avanza. Tiwas jatuh cinta, ternyata sudah berkeluarga.”

Di Otomojok sendiri, Toyota Avanza dipuja dan dihina. Ada kontributor yang pernah menyebut Avanza adalah mobil yang tidak akan pernah dibelinya. Namun, ada juga yang membela Avanza. Apalagi Avanza memang dikenal sebagai mobil sejuta umat. Ditandai dengan penjualan Avanza yang menempati ranking satu terlaris di Indonesia. Mungkin faktor lakunya Avanza ada kaitannya sama munculnya angkot pakai mobil Avanza.

Sama seperti fenomena Kangen Band, Avanza adalah milik masyarakat kebanyakan. Avanza tetaplah menjadi mobil pilihan keluarga yang muat banyak dan irit sehingga cocok dipakai piknik, kondangan, ziarah wali songo, sampai umrah.

Melihat kenyataan ini, seharusnya Andika bisa bersinergi dengan Avanza karena senasib; disenengi banyak orang, dicibir segelintir orang yang merasa eksklusif. Jika Andika berkata buruk tentang Avanza, seakan dia mengiyakan bahwa dulu bandnya juga boleh dinyinyiri orang lain karena terlalu laku.

Bagi Avanza, komentar Andika ini sekilas jadi serangan yang sangat telak. Ya jelas dong, coba kalau sampai muncul selentingan; “Avanza tidak lagi keren dipakai sejak Andika menaikinya.”

Tapi jangan khawatir untuk pecinta Avanza, sebab serangan balik yang muncul bakal nggak kalah telak; “Avanza jadi keren sejak Andika tidak kuat menaikinya.”

Aduh, Babang Tamvan, jangan sekali-kali melawan Avanza. Berat, biar Xpander saja.

  • 331
    Shares


Loading...



No more articles