MOJOK – Awal puasa selalu dimulai dengan banyak tradisi di Indonesia. Dari gotong-royong di kampung, bersih-bersih masjid, ziarah ke makam keluarga, sampai tradisi beda awal puasa.

Ada berbagai tradisi dalam menyambut bulan Ramadan yang hampir selalu terjadi dari tahun ke tahun. Dari gotong-royong kampung, nyadran (ziarah ke makam keluarga), bahkan sampai dengan perbedaan penentuan awal puasa. Sudah mahfum kita ketahui bersama, perbedaan cara menentukan awal puasa akan jadi penentu juga keputusan di tanggal Masehi apa puasa kita dimulai.

Paling tidak, secara sederhana ada dua metode yang kita semua kenal. Hisab dan rukyat. Hisab adalah metode hitung-hitungan ala ilmu astronomi kalau dalam “Bahasa UIN”, namanya ilmu falak. Ini sebenarnya merupakan penerapan pakai kalender Hijriyah saja. Kan sudah jelas tuh kalau pakai kalender Hijriyah tanggal 1 Ramadan itu jatuh di tanggal berapa dalam hitungan Masehi.

Itulah kenapa Muhammadiyah sudah bisa kasih pengumuman bahwa tanggal 17 Mei besok sebagai awal puasa. Artinya malam Kamis, atau 16 Mei malamnya sudah pada salat tarawih bagi saudara-saudara Muhammadiyah. Ini jelas enggak bisa diterapkan bagi pengguna metode rukyat. Sebab rukyat berarti kudu melihat dengan mata kepala sendiri.

Kesaksian langsung ini penting karena pengguna metode ini mendasari dalil bahwa keputusan awal puasa harus dengan melihat bulan (hilal) baru secara harfiah. Ya berarti harus mantengin dari sore sampe cahaya matahari terbenam sepenuhnya di ufuk barat untuk melihat kemunculan hilal. Merunut dari tafsir versi ini, soalnya perintah puasa ramadan itu baru sah kalau hilal kelihatan. Jadi gini logikanya; betul tanggal 1 Ramadan bisa dihitung, tapi kan perintahnya bukan berpuasa di tanggal 1 Ramadan melainkan puasalah ketika hilal kelihatan.

Baca juga:  Ramadan Terasa Sama Saja, di Tokyo Maupun Jakarta

Tentu saja, saya tidak sedang memperdebatkan mana yang lebih baik dari kedua metode tersebut. Sebab pada praktiknya, Kementerian Agama Indonesia menggunakan keduanya. Baik rukyatul hilal maupun hisab. Jadi, dihitung pakai ilmu falak kemudian dihitung juga di tempat mana kemungkinan paling besar hilal bisa kelihatan. Kombinasi gitu deh. Nah, itulah kenapa sidang isbat diperlukan karena setelah dihitung secara rasional pakai metode hisab, perlu juga dicek secara empirik pakai rukyat, bener enggak hilal-nya kelihatan.

Emangnya sesulit apa sih melihat hilal itu? Kok kelihatannya sampai repot amat?

Jadi begini. Ada beberapa nalar yang berbeda antara kalender Masehi dan Hijriyah. Dalam kalender Hijriyah, permulaan hari dimulai dari magrib. Kalau di Masehi, hari dimulai pukul 00.01, pada Hijriyah hari dimulai sekitar pukul 6 petang atau setelah matahari terbenam. Itulah kenapa ketika Muhammadiyah mengumumkan awal puasa di tanggal 17 Mei, maka malam hari di tanggal 16 Mei sudah termasuk bagian dari awal puasa sehingga salat tarawih sudah dimulai. Karena “hari puasa” sudah dimulai saat waktu magrib.

Nah, di sisi lain, karena kalender Hijriyah menggunakan bulan sebagai patokan, maka hitungan tanggal 1-nya berpatok pada bulan. Kalau bulan purnama adalah pertengahan bulan, maka bulan sabit kecil semacam arit adalah pertanda awal/akhir bulan.

Masalahnya, karena bentuk bulan begitu tipis (yang terkena paparan cahaya matahari cuma dikit) lihatnya di waktu petang jelas sangat sulit. Sebab, di saat itu cahaya matahari masih ada di ufuk barat, padahal bulan baru muncul juga di ufuk barat. Kadang-kadang, kalau jarak horizon dan vertikal bulan-matahari terlalu dekat, cahaya bulan jadi kalah sama cahaya matahari, jadi bikin bulan enggak kelihatan.

Baca juga:  Rabun Dekat dan Dua Juta Orang Murtad

Di saat itulah kemudian biasanya keputusan akan berdasar pada dalil, jika enggak kelihatan sempurnakanlah (genapkanlah) hitungan bulan sebelumnya. Jadi awal bulan akan dimulai pada hari berikutnya dan itulah yang bikin (kadang-kadang) awal puasa dan akhir puasa bisa berbeda dengan metode yang berbeda.

Jadi kamu yang mana nih? Yang rukyat, hisab, apa kombinasi keduanya?