• 579
    Shares

MOJOK.CO – Salah satu masalah jadi kiai yang dihormati adalah kesulitan untuk membayar transaksi jual-beli atau bayar ongkos becak. Bagi Kiai Kholil itu merepotkan.

Menjadi seorang kiai yang dihormati warga sekitar kadang memang bikin susah. Bukan apa-apa dalam berbagai urusan sehari-hari kadang Kiai Kholil merasa nggak enak. Jika berniat minta tolong ke seseorang, Kiai Kholil sering merasa tidak enak hati ketika orang yang menolongnya mau diberi sekadar uang ucapan terima kasih selalu menolak.

Masih mending kalau kejadian itu terjadi karena dalam proses tolong menolong, tapi agak repot kalau kejadiannya adalah sebuah hubungan transaksional jual-beli. Seperti saat Kiai Kholil mencoba naik becak dari pasar ke kediamannya yang tidak terlalu jauh.

Sebenarnya Kiai Kholil bisa saja diantar ke pasar oleh putranya, Gus Mut, hanya saja kebetulan hari itu Kiai Kholil ingin sekalian jalan-jalan. Sekali-kali Kiai Kholil juga kepingin belanja sendiri ke pasar tanpa ditemani siapa pun.

Sayangnya, ketika dari dalam pasar saja keadaan jadi repot karena ada pedagang malah kasih diskon yang kelewatan ke Kiai Kholil.

“Bu, ini tempenya berapaan ya?” tanya Kiai Kholil.

“Waduh, Pak Kiai. Kok tumben belanja sendirian ke pasar?” kata Ibu Penjual sambil sedikit membungkuk takzim.

“Iya, lagi kepingin jalan-jalan sendirian aja,” jawab Kiai Kholil. “Eh, berapaan, Bu, tempenya?”

“Oh, buat Pak Kiai mah diambil saja. Nggak perlu bayar,” kata Ibu Penjual sambil memasukkan berapa tempe ke dalam plastik.

Kiai Kholil sedikit terkejut, “Lho kok begitu? Nanti sampeyan rugi dong, Bu.”

“Saya mah udah didatengin Pak Kiai ke lapak jualan saya aja udah seneng, Pak Kiai. Ketemu juga kalau pengajian dan jaraknya jauh. Bisa lihat Pak Kiai langsung begini aja udah nggak bisa nggantiin duit berapa pun,” jawab Ibu Penjual.

Baca juga:  Ketika Kiai Bersikap Rendah Hati Tidak pada Tempatnya

“Tapi kan ini jual beli, Bu. Harus ada harganya dong. Biar sah ini akadnya,” kata Kiai Kholil.

“Ya sudah kalau Pak Kiai memaksa. Harganya seribu rupiah aja, Pak Kiai,” jawab Ibu Penjual.

Kiai Kholil tahu betul kalau uang segitu tidak akan bisa menutup modal beberapa tempe yang sudah dimasukin ke plastik. Tapi apa boleh buat, Kiai Kholil khawatir kalau mencoba mendebat keadaan bisa jadi runyam.

Usai membayar, Kiai Kholil lalu berkeliling di pasar. Kali ini Kiai Kholil tak berani membeli barang sama sekali. Kiai Kholil takut, takut kalau para pedagang yang dia datangi malah kasih barang ke dirinya tanpa minta bayaran.

Setelah puas jalan-jalan di pasar, Kiai Kholil pun berencana pulang naik becak. Sebenarnya Kiai Kholil bisa saja naik ojek, tapi melihat bahwa ada banyak tukang becak yang mulai sepi peminat, Kiai Kholil mendekat.

“Pak, anterin saya pulang ya?” kata Kiai Kholil.

Tukang becak yang sedang santai sambil ngisi TTS biasa saja melihat Kiai Kholil di hadapannya. Bisa jadi karena si tukang becak bukan orang asli sekitar, jadi tidak tahu persis siapa yang ada di hadapannya.

“Oh, siap, siap, Pak,” jawab tukang becak.

Kiai Kholi sempat gembira mendengar reaksi tukang becak yang biasa saja. Sepertinya si tukang becak memang tidak mengenal Kiai Kholil. Rasanya senang saja menjadi sosok yang tidak dikenal.

“Berapa, Pak, sampai rumah di belakang Masjid Miftahul Jannah?” tanya Kiai Kholil.

Tukang becak mengangguk paham lokasi yang akan dituju. Sambil menyiapkan kendaraannya, si tukang becak memberi harga fantastis, “Yah, 25 ribu aja, Pak.”

Baca juga:  Cara Asyik Tuhan Menegur Gus yang Merasa Pantas Dipanggil Kiai

Kiai Kholil sempat terkejut mendengar. Jarak antara pasar ke rumahnya tidak terlalu jauh, jika naik ojek, biasanya tukang ojek hanya akan diminta uang 5 ribu saja. Harga ini memang kelewat mahal. Tapi, Kiai Kholil malah semakin senang mendengarnya. Sebab itu artinya, Kiai Kholil dianggap sebagai pelanggan biasa.

Dan karena dianggap pelanggan biasa, Kiai Kholil pun bersikap seperti penumpang pada umumnya, yakni menawar.

“Wah, nggak 10 ribu aja, Pak?” tawar Kiai Kholil.

“Jangan 10 ribu dong, Pak. Gimana kalau 18 ribu?” kata tukang becak sedikit ketus.

“15 ribu gimana?” tawar Kiai Kholil lagi.

“Ya udah deh, 15 ribu,” jawab tukang becak.

Kiai Kholil pun naik. Sedikit bernostalgia dengan transportasi tradisional yang sebentar lagi akan punah, Kiai Kholil tampak menikmati betul perjalanan tersebut.

Begitu sampai rumah Kiai Kholil segera menyiapkan uang. Mengambil uang 25 ribu di selipan pecinya Kiai Kholil langsung memberikan begitu saja ke tukang becak.

Melihat uang 25 ribu diberikan, tukang becak jadi bingung.

“Lho? Bukannya tadi kita sepakat 15 ribu ya, Pak?” tanya tukang becak bingung sambil mencoba mengambil uang di sakunya untuk kembalian.

“Udah, Pak. Itu sisanya diambil saja,” kata Kiai Kholil.

Tukang becak tersenyum kecil.

“Lha kalau emang mau ngasih segini, kenapa Bapak tadi nawar? Kan jadi ribet tadi kita tawar-menawar,” kata tukang becak sambil terkekeh masih heran.

“Kalau tadi kita sepakat 25 ribu, aku jadi nggak dapat kesempatan sedekah dong buat sampeyan. Gimana sih?” jawab Kiai Kholil santai.

Tukang becak cuma tertawa mendengarnya lalu undur diri.


*) Diolah dari kisah KH. Zainal Abidin Munawwir, Pengasuh Pondok Pesantren Krapyak, Yogyakarta.

 

  • 579
    Shares


Tirto.ID
Loading...

No more articles