• 1.2K
    Shares

MOJOK.COProgram Sekolah Ibu yang digagas oleh Hengky Kurniawan, dipertanyakan. Lantaran program ini seakan menjadikan perempuan yang bertanggung jawab penuh atas awetnya sebuah pernikahan.

Hengky Kurniawan, seorang selebriti tanah air yang saat ini menjabat sebagai Wakil Bupati Kabupaten Bandung Barat, sedang menjadi serbuan dan amukan sorotan ibu-ibu. Pasalnya, melalui postingannya di akun Instagram miliknya, ia mencetuskan program ‘Sekolah Ibu’ untuk mengatasi angka perceraiannya di Bandung Barat yang tinggi sepanjang akhir tahun 2018. Ia mengungkapkan, terhitung sejak tanggal 5-30 November 2018 ada 244 kasus perceraian di Kabupaten Bandung Barat. Jadi jika dirata-rata artinya setiap hari ada 9-10 orang yang mendaftarkan perceraian.

Menurutnya, ini telah menjadi masalah yang serius khususnya bagi Pemerintah Kabupaten Bandung Barat. Oleh karena itu, program ‘Sekolah Ibu’ tersebut dicetuskan bertujuan untuk mengedukasi para istri tentang bagaimana seharusnya kehidupan berumah tangga supaya dapat berjalan damai dan bahagia.

Ketika mendengar sekilas mengenai program Sekolah Ibu ini, seperti tidak ada yang aneh dan tampak baik-baik saja. Bisa dikatakan, ini adalah program yang bagus. Toh bagaimanapun juga edukasi bagi perempuan tentang pernikahan, memang dibutuhkan. Selain itu, jarang-jarang ada seorang pemimpin yang bisa sepeduli itu terhadap masyarakatnya dan betul-betul menginginkan masyarakatnya bahagia.

Namun, ketika membaca lebih lanjut caption di postingan Hengky Kurniawan—meski akhirnya sudah diedit, tapi tetap tidak membantu apa pun, kok, hati saya—yang belum pernah menjadi ibu ini—jadi terasa cenat-cenut ya~

Begini, dalam caption Instagramnya, Hengky menuliskan,

View this post on Instagram

Dari 5 – 30 November 2018, Kasus perceraian di KBB sebanyak 244 Kasus. Kalo di rata2 berarti setiap harinya ada 9 – 10 orang yang mendaftarkan perceraian. Ini menjadi masalah yang serius bagi kami Pemerintah Kabupaten Bandung Barat. InshaaAllah di tahun 2019 kami meluncurkun Program “ Sekolah Ibu “. Tujuan didirikanya sekolah ibu untuk memberikan pemahaman tentang berumah tangga, bagaimana menghadapi suami, bagaimana berkomunikasi dengan anak – anak kita yang beranjak dewasa, dan banyak materi lainya yang nanti akan diajarkan di sekolah ibu. InshaaAllah “ Sekolah ibu “ tidak akan membosankan. Ibu – ibu makin sayang suami, kompak dengan anak, dan tentunya keluarga akan lebih bahagia. InshaaAllah…. @aa.umbara @ridwankamil @humas_kbb @bimaaryasugiarto ( note : tidak ada yang menyalahkan ibu dalam kasus perceraian. Program sekolah ibu berhasil menekan angka perceraian di kota Bogor. Seperti yang Kang Bima sampaikan ke saya waktu study banding. Ibu2 yg tadinya menuntut cerai suaminya akhirnya menarik gugatan cerainya setelah mengikuti sekolah ibu. Tentu ini program baik yang bisa kita contoh. Pematerinya dari kalangan profesional, psikolog, dosen, profesor, polwan, wanita karier yg sukses. Dan program ini mendapatkan apresiasi dari Bapak Gubernur. Bila ada yg salah dalam pemahaman atau kurang berkenan, mohon dimaafkan ) Haturnuhun…

A post shared by Pelayan Masyarakat (@hengkykurniawan) on

Helooow, mohon maaf nih, Pak. Kalau dilihat dari tujuan programnya, kok, seakan-akan yang butuh dididik ‘dengan benar’ untuk menekan angka perceraian hanya ibu-ibunya doang? Seolah hanya seorang ibu lah yang bertanggung jawab atas awet tidaknya sebuah pernikahan. Lha terus, bapak-bapaknya apa kabar? Memangnya, para bapak ini betul-betul nggak menyumbang apa pun atas terjadinya sebuah perceraian? Sehingga Bapak menganggap bahwa lelaki tidak perlu dididik—seperti perempuan?

Begini ya, Bapak Hengky yang terhormat, Bapak ini sebetulnya tahu atau nggak, sih? Kalau banyak kasus perceraian yang terjadi dikarenakan sang suami yang dicintai—penginnya sampai mati—itu, nggak bisa ngasih nafkah eh malah melakukan kekerasan dalam rumah tangga. Ini hanya sedikit contoh dari begitu banyaknya perlakuan suami yang tidak menyenangkan, ya selingkuh lah, hutang sana-sini nggak bilang lah. Memangnya yang kayak gini, tetap nggak perlu diedukasi? Jadi, secara nggak langsung, kalau hal-hal semacam ini terjadi, artinya memang tetap salahnya perempuan dan perempuan harus diedukasi dengan lebih baik lagi? Iya, Pak? Heeh?

Ya iyalah, Mbak. Seorang istri memang punya tanggung jawab untuk paham caranya menghadapi suami, menahan emosi. Kalau istrinya paham, pasti suaminya nggak akan kasar kayak gitu~

Mohon maaf, nih. Kalau kayak gini sih, yang ada istrinya mati pelan-pelan. Lha wong, tidak dihargai dan diperlakukan dengan kasar oleh orang tersayang saja sudah menyakitkan. Apalagi diminta untuk memahami perlakuan tersebut dan…

…mengalah.

Begini loh, Pak. Saya memang belum menikah, tidak seperti Bapak yang sudah menikah dua kali. Namun dalam nalar goblok saya, ketika dua insan sudah memutuskan untuk bersama, itu artinya semuanya telah menjadi tanggung jawab berdua. Jadi bukan hanya salah satu pihak saja yang berusaha. Semuanya harus dijalankan dengan ‘saling’ dan kerja sama, Pak.

Di dalam tujuan program tersebut, Bapak mengungkapkan supaya seorang istri dapat memahami suami. Pak, masalah ‘memahami’ ini bukan hanya tanggung jawab istri. Namun menjadi tanggung jawab kedua belah pihak. Berumah tangga itu seperti ber-partner loh, Pak. Kalau hanya salah satu pihak yang ngoyo, ya buat apa seseorang akhirnya memilih untuk ber-partner?

Memangnya enak, Pak. Jadi seorang istri yang terus menerus diminta untuk memahami suami, tapi nggak dipahami sama suaminya sendiri? Kalau kayak gini waktu pacaran aja udah capek, Pak. Apalagi kalau itu sudah berumah tangga yang intensitas interaksinya pun juga bertambah.

Tujuan lainnya yang bikin saya gatel yakni, dapat menahan emosi. Pak, memangnya enak jika diminta untuk terus-terusan menahan emosi jika terjadi hal yang tidak menyenangkan di hati? Begini, Pak, menahan emosi apalagi dalam waktu yang lama itu betul-betul nggak sehat bagi kesehatan mental. Tahukah Bapak, kalau kondisi mental yang tidak sehat ini akan sulit untuk bikin seorang ibu merasa bahagia.

Bayangkan saja, jika seorang Ibunya saja tidak bahagia, bagaimana dia bisa betul-betul membuat suasana rumahnya menjadi bahagia juga? Yang ada, karena terus menerus menahan emosi, justru anak-anaknya juga ikut-ikutan ngerasa stres.

Jadi, bukan sekadar menahan emosi, Pak. Emosi itu bukan ditahan, tapi dikeluarkan dengan cara yang baik dan nggak anarkis. Hal ini dapat terlaksana dengan baik, tentu dengan bantuan seorang suami yang juga teredukasi, yang juga dapat memahami partner-nya.

Mohon maaf nih, Pak. Kalau Bapak masih menganggap bahwa Ibu lah yang punya tanggung jawab lebih besar dalam awet dan langgengnya sebuah pernikahan, sehingga ‘Sekolah Ibu’ merupakan satu-satunya solusi. Itu artinya mengenai pengalaman Bapak waktu itu, secara nggak langsung Bapak mau bilang kalau: harusnya ‘Sekolah Ibu’ ada sejak dulu, sehingga Mbaknya bisa lebih memahami Bapak, gitu, ya?

Baca juga:  Tentang Komedi yang Relijius dan Betapa Sialnya Menjadi Perempuan
  • 1.2K
    Shares


Loading...



No more articles